Inflasi: Pengaruhnya Pada Ekonomi dan Kekuatan Beli Masyarakat Indonesia

Inflasi adalah situasi di mana harga-harga barang dan jasa di suatu negara terus meningkat dalam jangka waktu tertentu dan memengaruhi sejumlah besar barang dan jasa. Dalam inflasi, nilai uang turun, dan untuk mengukurnya digunakan CPI (Indeks Harga Konsumen). Ini merupakan kondisi yang berlawanan dengan deflasi. Dalam artikel ini, kami akan menyajikan tren inflasi Indonesia pada tahun 2024.

Inflasi di Indonesia
Sumber: PinterPolitik.com

Jenis-Jenis Inflasi

Berbagai jenis inflasi dapat dibedakan berdasarkan asalnya:

  1. Inflasi permintaan: Terjadi ketika permintaan umum untuk barang dan jasa meningkat, tetapi pasokan tidak bertambah seimbang. Hal ini menyebabkan kenaikan harga karena ketidakseimbangan antara permintaan dan pasokan.
  2. Inflasi biaya: Terjadi ketika biaya-biaya, seperti upah tenaga kerja atau bahan baku naik. Perusahaan kemudian menaikkan harga produk mereka untuk menjaga margin keuntungan.
  3. Inflasi yang dibangun sendiri: Terjadi karena prediksi bahwa harga akan terus naik pada masa depan. Dengan harapan ini, konsumen meningkatkan permintaan mereka atau produsen menaikkan harga mereka dalam antisipasi bahwa biaya produksi akan meningkat.

Selain itu, berdasarkan tingkatannya atau tingkat keparahannya, inflasi dapat dibedakan menjadi:

  1. Inflasi rendah: Ciri-cirinya adalah pertumbuhan lambat dan bisa diprediksi. Biasanya mencatat tingkat pertumbuhan tahunan satu digit.
  2. Inflasi galop: Terjadi ketika tingkat inflasi fluktuatif antara 20%, 100%, atau bahkan 200% per tahun. Dalam situasi ini, nilai uang merosot dengan cepat.
  3. Hiperinflasi: Tidak ada definisi yang pasti, tetapi umumnya dianggap bahwa hiperinflasi terjadi ketika tingkat inflasi melampaui 50% per bulan (standar ini dikemukakan oleh Profesor Philip Cagan dari Universitas Columbia pada tahun 1956). Kondisi ini sering terkait dengan masa perang, krisis politik, atau depresi ekonomi yang mengakibatkan runtuhnya sistem keuangan suatu negara.
Uang pecahan 50 ribu dan 100 ribu
Sumber: NU Online

Apa Yang Menyebabkan Inflasi di Indonesia?

Penyebab inflasi tergantung pada faktor-faktor sebagai berikut:

  1. Meningkatnya permintaan (inflasi permintaan): Ini terjadi ketika permintaan atas barang dan jasa melebihi pasokan yang tersedia sehingga menyebabkan harga naik.
  2. Kenaikan biaya bahan baku (inflasi biaya): Hal ini terjadi ketika biaya produksi meningkat, seperti kenaikan harga bahan baku, tenaga kerja, atau biaya produksi lainnya, yang kemudian menyebabkan kenaikan harga barang dan jasa.
  3. Peningkatan ekspektasi inflasi oleh konsumen dan/atau perusahaan (inflasi yang dibangun sendiri): Ketika konsumen dan perusahaan mengharapkan bahwa harga akan terus meningkat di masa depan, mereka cenderung menaikkan harga barang dan jasa mereka saat ini.
  4. Meningkatnya pasokan uang: Hal ini terkait dengan kebijakan ekonomi, di mana bank sentral meningkatkan jumlah uang beredar dalam perekonomian. Ini bisa dilakukan dengan menurunkan suku bunga, menggunakan program pelonggaran kuantitatif (QE) untuk meningkatkan likuiditas, atau dengan mencetak lebih banyak uang. Namun, tindakan ini harus dilakukan dengan hati-hati karena dapat menyebabkan hiperinflasi.

Konsekuensi Dari Inflasi

Inflasi memiliki konsekuensi berikut:

  1. Penurunan daya beli: Sejumlah uang yang sama tidak akan mampu membeli barang dan jasa yang sama pada masa depan seperti yang dapat dilakukan saat ini. Ini terutama mempengaruhi individu dengan penghasilan rendah, karena mereka mengalokasikan sebagian besar pendapatannya untuk kebutuhan dasar.
  2. Keinginan untuk melindungi nilai: Selama periode inflasi tinggi, orang mungkin cenderung berinvestasi dalam aset yang nilainya stabil karena uang tunai atau investasi likuid lainnya kehilangan nilainya.
  3. Dorongan konsumsi: Konsumen mungkin cenderung untuk membeli barang dan jasa lebih banyak hari ini sebelum harga naik besok sehingga mengurangi tabungan mereka.
  4. Penurunan nilai hutang: Hutang seperti hipotek, dalam istilah riil, kehilangan nilai karena nilai nominalnya tetap stabil seiring waktu. Namun, bagi pemberi pinjaman, pembayaran yang diterima hari ini bernilai lebih rendah secara riil dibandingkan pembayaran pada masa depan.
  5. Kemungkinan distorsi pajak: Inflasi dapat menyebabkan perubahan dalam pendapatan nominal, yang dapat menggeser individu ke kategori pajak yang lebih tinggi tanpa peningkatan pendapatan riil yang sesuai. Jika pendapatan naik 10% dan inflasi juga meningkat sebesar itu, pendapatan riil sebenarnya tidak mengalami peningkatan.
  6. Penurunan investasi: Tingkat inflasi yang tinggi dapat menghambat keputusan investasi karena sulit untuk memprediksi nilai riil dari pendapatan pada masa depan.

Bagaimana Cara Menemukan Peluang Di Market Yang Volatil?

Setelah mengamati volatilitas aset keuangan dan mempertimbangkan beberapa indikator volatilitas, serta ketegangan geopolitik, pertanyaannya adalah dapatkah Anda menemukan peluang di tengah-tengah volatilitas?

Apakah volatilitas sama dengan risiko? Dalam dunia pasar keuangan yang kompleks, memahami volatilitas adalah kuncinya. Berikut adalah penjelasan tentang pentingnya jenis risiko yang terlibat dan bagaimana investor dapat menavigasi tantangan ini:

  1. Definisi: Volatilitas mengukur ukuran variasi dalam pengembalian aset, yang berperan sebagai indikator utama risiko.
  2. Di luar volatilitas: Meskipun penting, volatilitas bukanlah satu-satunya indikator risiko. Ada berbagai jenis risiko yang memengaruhi kinerja portofolio.
apa itu inflasi
Sumber: Market Bisnis

Jenis Risiko Yang Memengaruhi Portofolio

Berbagai jenis risiko yang memengaruhi portofolio:

  1. Risiko Pasar: Ketidakstabilan dalam pasar (mata uang, suku bunga, dan pengembalian saham) diukur dengan menggunakan deviasi standar.
  2. Risiko Kredit: Risiko bahwa pihak tertentu gagal memenuhi kewajiban pembayaran mereka.
  3. Risiko Likuiditas: Kesulitan dalam menjual aset tanpa mengubah harganya karena rendahnya likuiditas pasar.
  4. Risiko Operasional: Kesalahan dalam penempatan pesanan atau masalah operasional yang tidak terduga.
  5. Risiko Negara: Stabilitas ekonomi dan kebijakan suatu negara, sering kali dinilai melalui hasil obligasinya.
  6. Risiko Sistemik: Gangguan pasar yang luas dan sulit untuk diatasi.
apa yang dimaksud dengan inflasi
Sumber: Bank Indonesia

Fokus Strategis Untuk Investor

  • Pengelolaan risiko yang terkendali: Utamakan pengendalian risiko pasar dan likuiditas, tinjau deviasi standar dan volume perdagangan aset.
  • Analisis siklus ekonomi: Evaluasi tahap ekonomi saat ini untuk menentukan waktu yang tepat untuk berinvestasi.
  • Penilaian aset: Evaluasi nilai aset dibandingkan harga, gunakan analisis margin keamanan untuk mengenali peluang investasi yang undervalued.

Instrumen Untuk Mengukur Risiko

  • Deviasi Standar
  • Indeks Volatilitas (VIX, Rasio Put/Call)
  • Metriks Kapitalisasi Pasar dan Likuiditas
  • Rasio Penilaian (Kapitalisasi Pasar/Harga, Skor Piotroski, Z Altman, P/E, EV/Ebitda)

Volatilitas Sebagai Peluang

Ketika inflasi meningkat, pasar sering bereaksi dengan volatilitas yang lebih tinggi. Ini dapat terjadi karena investor khawatir tentang dampak inflasi terhadap nilai aset dan kinerja ekonomi secara keseluruhan. Namun, seperti yang dijelaskan dalam bagian tersebut, periode volatilitas tinggi juga dapat menyediakan peluang.

Dalam konteks inflasi di Indonesia, volatilitas tinggi mungkin terjadi setelah pengumuman kebijakan moneter, penyesuaian harga bahan bakar, atau faktor-faktor lain yang memengaruhi pasar keuangan. Di tengah volatilitas ini, terutama setelah penurunan pasar atau peristiwa geopolitik, ada potensi untuk menemukan aset yang undervalued, yang mungkin menawarkan peluang pembelian jika pasar siap untuk pemulihan.

Jadi, sementara volatilitas dapat mencerminkan ketidakpastian dan kekhawatiran tentang inflasi, juga bisa menjadi momen bagi investor untuk memanfaatkan harga yang rendah dan potensi pemulihan pasar.

Wawasan Volatilitas IHSG

Volatilitas IHSG adalah fluktuasi harga saham di pasar modal Indonesia. Fluktuasi ini bisa menjadi indikator penting terkait dengan inflasi karena inflasi dapat memengaruhi nilai tukar mata uang, suku bunga, dan kondisi ekonomi secara umum. Jika inflasi meningkat, volatilitas IHSG cenderung meningkat juga karena investor mencoba menyesuaikan portofolio investasi mereka dengan kondisi ekonomi yang berubah.

  • Tren Pasar: Puncak volatilitas di atas MA 200 bisa mengindikasikan adanya pembalikan tren yang segera. Ini berarti bahwa ketika inflasi meningkat dan menciptakan ketidakpastian ekonomi, hal ini bisa menghasilkan perubahan tren dalam IHSG. Peningkatan inflasi dapat menyebabkan investor khawatir tentang kesehatan ekonomi, yang dapat mengarah pada penurunan nilai saham (tren turun). Sebaliknya, jika inflasi terkendali atau menurun, ini bisa mendukung tren naik dalam IHSG.
  • Risiko dan Imbal Hasil: Inflasi yang tinggi dapat meningkatkan risiko dalam pasar saham karena dapat mengurangi daya beli konsumen dan mengganggu kinerja perusahaan. Ini bisa menghasilkan volatilitas pasar yang lebih tinggi karena investor mencari cara untuk melindungi portofolio mereka dari dampak inflasi. Namun, di sisi lain, kondisi inflasi tertentu juga dapat menciptakan peluang investasi tertentu, terutama jika sektor-sektor tertentu tumbuh sebagai respons terhadap inflasi.

Dengan demikian, pemahaman tentang volatilitas IHSG dan bagaimana itu terkait dengan inflasi dapat membantu investor mengembangkan strategi investasi yang lebih baik dan menyesuaikan portofolio mereka dengan kondisi pasar yang sedang berubah.

Bagaimana Menghadapi Inflasi di Indonesia?

Di Indonesia, ketika menghadapi inflasi, Bank Indonesia bertindak dengan mengatur kebijakan, seperti tingkat suku bunga dan menggunakan instrumen seperti swap mata uang untuk mengendalikan jumlah uang yang beredar. Tujuannya adalah untuk mengurangi permintaan dan mengendalikan laju inflasi. Namun, tindakan ini juga bisa berdampak pada pertumbuhan ekonomi dengan memperlambatnya.

Oleh karena itu, Bank Indonesia harus menemukan keseimbangan antara mengendalikan inflasi dan mempertahankan pertumbuhan ekonomi. Mereka juga terus memantau pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) dan nilai tukar serta menyesuaikan pendekatan mereka dengan kebutuhan khusus negara.

Bagaimana Inflasi Dihitung?

Ada 3 indeks yang biasanya digunakan untuk menghitung inflasi. Berikut ini adalah penjelasan singkatnya:

  • Indeks Harga Konsumen (CPI): CPI mengukur perubahan harga barang dan jasa yang dibeli oleh konsumen. Ini adalah salah satu metrik inflasi yang paling sering digunakan untuk menilai daya beli dan tingkat inflasi.
  • Indeks Harga Produsen (PPI): PPI mengukur perubahan harga dari perspektif penjual atau produsen. Indikator ini memberikan gambaran tentang tekanan inflasi di tingkat produksi sebelum mencapai konsumen.
  • Indeks Pengeluaran Konsumen Pribadi (PCE): PCE mengukur perubahan harga barang dan jasa yang dibeli oleh rumah tangga. Indikator ini mempertimbangkan substitusi antar barang oleh konsumen dan memberikan gambaran yang lebih luas tentang inflasi konsumen.

Ketiga indikator ini berperan penting dalam mengukur perubahan harga dan pengaruhnya terhadap inflasi, yang dapat mempengaruhi kebijakan moneter dan keputusan ekonomi.

inflasi adalah
Sumber: Bank Indonesia

Dari gambar di atas, kita dapat melihat data inflasi Indonesia per Maret 2024. Tingkat inflasi Indonesia masih berada dalam rentang target yang ditetapkan oleh Bank Indonesia, yaitu 2,5±1% untuk tahun 2024. Kenaikan inflasi inti terkait dengan permintaan yang meningkat selama periode Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Ramadhan dan Idulfitri. Di sisi lain, peningkatan inflasi pada kelompok makanan yang cenderung volatil sebagian besar disebabkan oleh faktor-faktor musiman dan perubahan musim tanam yang dipengaruhi oleh dampak El Nino.

Inflasi Mendasar

Inflasi mendasar adalah konsep yang menghilangkan pengaruh harga barang-barang yang rentan terhadap fluktuasi harga, seperti makanan yang mudah rusak, energi, dan bahan bakar, karena sifat volatilitasnya yang tinggi. Hal ini dilakukan untuk mencegah gangguan pada gambaran keseluruhan inflasi. Sebagai gantinya, perhatian difokuskan pada kategori barang yang lebih stabil dalam harga, seperti perumahan, transportasi, dan rekreasi. Konsep ini memberikan pemahaman yang lebih akurat tentang perubahan harga yang bersifat lebih permanen, sehingga menjadi alat yang berharga dalam mengevaluasi efek dari kebijakan moneter.

Sebagai contoh, harga minyak atau jenis makanan tertentu dapat mengalami fluktuasi yang signifikan karena faktor-faktor, seperti peristiwa geopolitik atau kondisi cuaca. Namun, fluktuasi ini tidak selalu mencerminkan tren ekonomi yang lebih luas. Dengan demikian, konsep inflasi mendasar membantu kita memahami kondisi sebenarnya dari perekonomian, yang lebih dipengaruhi oleh permintaan domestik dan sentimen konsumen daripada perubahan harga yang tidak stabil di sektor-sektor yang volatil.

Apakah Inflasi di Indonesia Buruk?

Pemerintah dan Bank Indonesia memiliki kebijakan untuk menargetkan inflasi yang rendah dan stabil. Meskipun inflasi dapat mengurangi daya beli, strategi ini dianggap penting untuk menjaga pertumbuhan ekonomi yang sehat. Dengan menjaga inflasi tetap rendah dan stabil, diharapkan masyarakat akan terus menghabiskan uang mereka, perusahaan akan lebih percaya diri dalam berinvestasi, dan ekonomi akan terus tumbuh.

Tujuannya adalah menemukan keseimbangan di mana inflasi cukup tinggi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, tetapi tidak terlalu tinggi sehingga menyebabkan efek negatif yang merugikan. Dalam konteks Indonesia, seperti dijelaskan dalam bagian tersebut, sedikit inflasi tidak hanya diharapkan tetapi diinginkan untuk menjaga stabilitas ekonomi.

FAQs – Pertanyaan Yang Sering Diajukan

Apakah Indonesia mengalami inflasi 2024?

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, inflasi IHK Maret 2024 tercatat sebesar 0,52% (mtm), sehingga secara tahunan menjadi 3,05% (yoy).

Apa yang akan terjadi jika inflasi?

Inflasi dapat berdampak pada menurunnya kesejahteraan masyarakat dan stabilitas ekonomi suatu negara. Saat ini, inflasi masih menjadi masalah ekonomi yang dihindari negara-negara di dunia. Inflasi memiliki pengaruh untuk menentukan harga barang di pasar.

Siapa yang menentukan inflasi?

Peningkatan harga pada satu atau dua barang tidak dianggap sebagai inflasi kecuali jika peningkatan tersebut merambat atau menyebabkan kenaikan harga pada barang-barang lainnya. Kondisi sebaliknya dari inflasi disebut deflasi. Perhitungan inflasi dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) di Indonesia.

Berapa rata-rata inflasi Indonesia selama 10 tahun terakhir?

Rata-rata tingkat inflasi Indonesia selama 10 tahun terakhir sekitar 7,4% dan dalam 5 tahun terakhir 5,4%. Itu baru inflasi di atas kertas. Inflasi pada beberapa barang tentu jauh lebih tinggi, seperti kesehatan dan pendidikan, bisa mencapai 15%.

Setelah memahami tentang inflasi, Anda dapat melakukan langkah pertama dengan berinvestasi di berbagai instrumen. Karena itu, kami menyiapkan artikel tentang berinvestasi di obligasi khusus untuk Anda.

Artikel Terkait