Cold Wallet: Bagaimana Cara Kerjanya dan Mana Yang Terbaik?

Jika Anda berinvestasi dalam Bitcoin atau mata uang kripto lainnya, Anda perlu tahu cara melindungi kripto dengan lebih baik dan menghindari kehilangan atau dicuri. Karena itu, artikel tentang cold wallet ini ditujukan khusus untuk Anda. Dalam artikel ini kami akan membahas apa itu dompet kripto khususnya cold wallet, yang dianggap paling aman di market. Kita akan melihat karakteristiknya, kelebihan dan kekurangannya, dan juga apa saja yang terbaik di pasar.

Cold Wallet

Apa Itu Cold Wallet Kripto? Definisi dan Konsep

Sebuah cold wallet adalah dompet yang menyimpan “seed phrase (frase benih)” atau wallet key (kunci dompet) kripto yang terisolasi dari internet.

This feature offers a higher level of security than hot wallets  or software wallets . The reason is because hot wallets are connected to the internet (and therefore the keys too) and can be more vulnerable to hacking due to technological vulnerabilities.

Pada dasarnya, sebuah cold wallet Bitcoin adalah cara paling aman untuk melindungi investasi dalam cryptocurrency ketika mencoba mencegah hacker mengakses dan mencuri kunci dompet Anda dengan masuk dari jarak jauh dan mengambil alih cryptocurrency. Akibatnya, dompet cryptocurrency ini memungkinkan penyimpanan kunci pribadi, memungkinkan untuk menjaga kripto dengan cara yang sangat aman dan sekaligus mudah diakses oleh pemiliknya.

Jenis dompet ini mampu melakukan transaksi online. Namun, sebagian besar waktu adalah offline dan itulah salah satu kekuatannya. Faktanya, penyimpanan dalam cold wallet disarankan karena kemampuannya untuk mengirim dan menerima mata uang kripto dengan terhubung ke perangkat yang diaktifkan internet dan diotorisasi, dan setelah transaksi selesai, putuskan koneksi dari setiap jaringan.

Cara lain untuk menyebutnya adalah hard wallet atau dompet USB.

👉 Informasi lebih lanjut: Bagaimana cara berinvestasi di Bitcoin dengan aman di Indonesia?

Karakteristik Cold Wallet

Berikut ini adalah karakteristiknya:

  • Penyimpanan offline: karakteristik utama dari jenis dompet ini adalah kunci-kuncinya disimpan di luar internet. Hal ini secara signifikan mengurangi risiko peretasan atau serangan siber, yang membuatnya dianggap sebagai opsi penyimpanan kripto paling aman.
  • Backup fisik: berbeda dengan dompet lainnya, dompet ini biasanya disertai dengan hardware atau selembar kertas dengan informasi dompet. Namun, mereka juga membutuhkan penggunaan software pada perangkat tempat mereka akan digunakan (selalu bergantung pada komputer/tablet/ponsel untuk mengakses dompet).
  • Kompatibilitas dengan berbagai kripto: saat ini, cold wallet biasanya memungkinkan penyimpanan sebagian besar kripto dan token.
  • Backup dan pemulihan: beberapa cold wallet memiliki metode backup atau pemulihan seed phrase oleh perusahaan pembuat dompet, untuk menghindari kehilangan dana dalam kasus kehilangan kata sandi dan hanya jika pengguna membeli layanan tersebut. Namun, hal ini telah menimbulkan kegemparan di media sosial dan kritik terhadap beberapa perusahaan pembuatnya.

Bagaimana Cara Kerja Cold Wallet?

Cara kerja dan langkah-langkah untuk mengakses dompet adalah sebagai berikut:

  • Hubungkan perangkat ke komputer.
  • Masuk ke aplikasi untuk mengelola kripto.
  • Kirim atau terima kripto, hal ini akan kita lihat lebih lanjut.

Di sisi lain, kita juga harus tahu tentang hal-hal berikut:

Cold Wallet Terputus Dari Jaringan Internet

Ini adalah fitur yang paling unik dan merupakan favorit para investor dalam cryptocurrency, yaitu tidak terhubung ke internet sehingga mengurangi kemungkinan akses yang tidak sah.

Anda Yang Memiliki Seed Phrase

Ini adalah ciri khas semua dompet, tetapi Anda juga harus perhatikan: cold wallet memiliki seed phrase (yang diperoleh tanpa akses ke Internet, berbeda dengan hot wallet), yang harus disimpan oleh pemilik dompet jika tidak ingin kehilangan akses ke dompet dan, akibatnya, ke cryptocurrency yang dimilikinya.

Anda Memiliki Private Key

Selain seed phrase, pemilik dompet dapat menetapkan private key pada perangkat yang digunakan untuk mengakses dompet. Hal ini dilakukan untuk menambahkan lapisan keamanan tambahan ke dompet

Di sisi lain, dompet dingin tersebut berfungsi berdasarkan antarmuka pabrikan, atau dari platform dompet pihak ketiga, seperti: MyEtherWallet, MetaMask atau Exodus.

Di sisi lain, cold wallet ini bekerja berdasarkan antarmuka produsen atau dari platform dompet pihak ketiga, seperti MyEtherWallet, MetaMask, atau Exodus.

Jenis Cold Wallet

Mari kita bicarakan sekarang tentang dua jenis yang ada:

Hardware Cold Wallet

Dompet perangkat keras adalah perangkat fisik yang menyimpan kunci pribadi di perangkat tersebut dan tidak terhubung ke internet. Pengguna harus membeli perangkat tersebut. Alat ini mudah didapatkan, tetapi disarankan untuk membelinya langsung dari situs web perusahaan pembuat untuk menghindari perantara yang mungkin menyebabkan bahaya intervensi (kecuali jika Anda adalah ahli hardware dan dapat membuat perangkat sendiri, tetapi ini jelas tidak cocok untuk semua orang).

Tiga merek yang paling populer adalah:

  • Ledger
  • Trezor
  • SafePal
Cold Wallet merek SafePal

Cold Wallet Kertas

“Paper Wallet” adalah dompet yang dicetak pada kertas, yang berisi kunci pribadi dan alamat untuk mengelola penerimaan dan pengiriman kripto. Ada cara untuk mengakses paper wallet ini tanpa koneksi internet, yang membuatnya sangat aman (pengguna harus menyimpan kertas dengan sangat baik dan sepenuhnya tidak dapat diakses oleh orang lain).

Cold Wallet tipe kertas

Top 3 Cold Wallet Terbaik Untuk Menyimpan Bitcoin dan Kripto

Berikut ini akan kami jelaskan sedikit tentang 3 merek yang paling banyak digunakan orang.

Ledger

Saat ini, Ledger adalah merek yang paling populer dengan jumlah pengguna terbanyak di dunia. Ledger juga merupakan salah satu dompet yang mendukung sebagian besar kripto sehingga menjadi favorit para investor kripto. Alasannya karena para investor bisa melakukan diversifikasi yang lebih besar pada kripto yang lain.

cold wallet terbaik

Tanpa masuk ke dalam detail yang banyak, ini adalah tiga jenis Ledger yang ada beserta ciri-ciri umumnya.

Perbedaan antara Ledger Nano S Plus, Ledger Nano X, dan Ledger Stax terutama dalam hal desain, kapasitas penyimpanan, konektivitas dan fitur tambahan. Berikut ini adalah perbedaan kuncinya:

  • Ledger Nano S Plus: ini adalah produk yang paling ekonomis dari Ledger. Anda hanya perlu menghubungkannya melalui kabel USB (tidak dilengkapi fitur Bluetooth). Di sisi lain, layarnya lebih kecil, tetapi cukup untuk operasi dasar.
  • Ledger Nano X: dapat menyimpan hingga 100 aplikasi kripto secara bersamaan. Ledger tipe ini dilengkapi Bluetooth sehingga Anda dapat menghubungkannya ke smartphone tanpa perlu kabel. Harganya lebih mahal daripada Nano S Plus, tetapi lebih nyaman berkat layar besar yang memudahkan navigasi.
  • Ledger Stax: desainnya paling modern dan elegan, dan bahkan sudah memiliki fitur layar sentuh E Ink melengkung untuk menawarkan pengalaman pengguna yang lebih baik. Sama seperti Nano X, Ledger Stax juga sudah dilengkapi Bluetooth. Namun, kemungkinan besar harganya lebih mahal daripada Nano X dan Nano S Plus, karena teknologi canggih dan desainnya.

Trezor

Trezor adalah pelopor dalam generasi cold wallet untuk kripto. Merek ini biasanya dipilih oleh pengguna yang mencari perangkat open source dengan berbagai fitur teknis.

cold dompet terbaik

BitAdress

BitAdress adalah generator paper wallet yang paling banyak digunakan di dunia. Cara kerjanya sangat sederhana:

  • Unduh file HTML dengan kode halaman web ke komputer.
  • Putuskan koneksi internet komputer.
  • Buka file untuk membuat dompet (sama seperti menggunakan halaman web tetapi tanpa koneksi internet), dengan kunci dan seed phrase pribadi yang diperoleh tanpa koneksi internet.

Bagaimana Cara Mengirim Kripto ke Cold Wallet?

Kami telah menjelaskan pengertiannya, bagaimana cara kerjanya dan apa merek terbaiknya. Kini saatnya kami menjelaskan salah satu fungsi terpentingnya, yakni langkah-langkah untuk mengirim kripto dari exchanger ke cold wallet. Untuk contoh, kita akan menggunakan aplikasi CoinSpot.

Langkah 1: Akses ke Wallet Market

Kami mengakses wallet dari market CoinSpot, di mana kita memiliki kripto yang ingin kita kirim ke cold wallet:

Langkah 2: Pengiriman Kripto ke Cold Wallet

Setelah berada di layar sebelumnya, kita harus mengklik tombol biru dengan panah ke atas di sebelah kanan yang bertuliskan “Kirim”.

kripto wallet terbaik

Kita harus:

  • Memilih jaringan kripto dengan benar untuk pengiriman (harus sangat hati-hati di sini karena kesalahan di langkah ini dapat menyebabkan Anda kehilangan kripto dan tidak bisa mengaksesnya lagi. Anda harus yakin tentang jaringan yang akan digunakan). Untuk mengetahui jaringan mana yang harus digunakan, Anda hanya perlu mencari kripto atau token di CoinMarketCap, seperti yang saya tunjukkan di screenshot berikut (kotak merah). Misalnya, jaringan token B2M adalah Ethereum
  • Tambahkan alamat cold wallet
  • Tambahkan jumlah kripto yang diinginkan untuk dikirim ke cold wallet
cold crypto wallet terbaik

Langkah 3: Memeriksa Penerimaan Kripto di Cold Wallet

Terakhir, sebagai langkah verifikasi, Anda akan mengunjungi cold wallet untuk memastikan bahwa cryptocurrency yang dikirim telah sampai di sana (tidak perlu melakukan tindakan apa pun). Anda harus pergi ke “All Assets” untuk melihatnya (dan menginstal aplikasi untuk melihat cryptocurrency tertentu jika Anda belum melakukannya sebelumnya).

Ini adalah contoh dari tampilan cryptocurrency dari merek cold wallet “Ledger” di perangkat mobile.

Persyaratan Sebelum Membeli Cold Wallet

Sebelum menyebutkan beberapa merek terbaik untuk melindungi Bitcoin atau kripto lainya, penting untuk mengetahui beberapa hal penting sebelum membelinya, yakni:

  • Jangan pernah membeli wallet bekas, Anda harus pastikan wallet dalam kondisi baru tanpa memandang apakah teman atau anggota keluarga yang menjualnya kepada Anda.
  • Belilah di toko resmi dari produsen yang diakui dan direkomendasikan
  • Saat membeli, pastikan tidak ada firmware yang telah dipasang di dalamnya.

Ada beberapa bentuk yang tersedia di pasaran, seperti hardware wallet, salah satunya adalah Ledger yang mirip dengan USB drive, dan aplikasi mobile seperti Coinbase Wallet.

Keunggulan Cold Wallet Dibandingkan Hot Wallet

Seperti yang telah dibahas sepanjang artikel ini, keamanan adalah keunggulan besar dari dompet ini dibandingkan hot wallet (dan juga jika dibanding dengan meninggalkan cryptocurrency di exchanger).

Jika informasi cold wallet disimpan dan dipelihara dengan baik, menurut sebagian besar investor tidak ada metode lain yang lebih aman untuk melindungi cryptocurrency.

Bahaya Cold Wallet: Apa Yang Terjadi Jika Hilang atau Dicuri?

Ini adalah bahaya besar dari cold wallet, yaitu mereka harus dipertahankan dan dilindungi secara fisik dengan sangat baik, tanpa menyimpan informasinya di internet. Jika hilang atau orang lain menemukan data dan seed phrase dari wallet Anda, mereka akan dapat mengakses dompet dan cryptocurrency-nya.

Di sisi lain, jika Anda kehilangan kunci akses atau seed phrase, terlepas dari apakah tidak ada yang menemukannya, cryptocurrency atau uang Anda akan hilang selamanya. Atau dengan kata lain, tidak ada pemulihan kata sandi.

Sebagai gambaran, menurut studi oleh Chainalysis yang diterbitkan oleh Wall Street Journal, antara 17% hingga 23% Bitcoin di seluruh dunia hilang di blockchain.

Pro dan Kontra Cold Wallet Dibandingkan Exchanger Wallet

Mari kita lihat kelebihan dan kekurangannya untuk menyimpan cryptocurrency Anda.

Kelebihan Cold WalletKekurangan Cold Wallet
Keamanan maksimum: saat ini tidak ada cara yang lebih aman untuk menyimpan cryptocurrency selain di cold wallet (asalkan kunci akses ke dompet tersebut disimpan dengan baik).Akses kurang langsung: cold wallet lebih sulit diakses. Anda membutuhkan lebih banyak waktu dan menjadi “gangguan” setiap kali Anda ingin mengakses kripto.
Kontrol langsung atas cryptocurrency Anda: dompet pribadi berupa cold wallet adalah satu-satunya cara untuk mempertahankan kontrol mutlak atas cryptocurrency Anda. Dalam hal exchanger wallet, karena ada orang lain “di tengah”, maka Anda tidak memiliki kontrol mutlak dan ini mungkin saja bisa membahayakan uang Anda.Ketergantungan pada pihak ketiga: menyerahkan penyimpanan kripto kepada pihak ketiga selalu membawa sejumlah risiko yang tidak ada jika kripto disimpan di cold wallet: risiko keamanan, kehilangan kontrol, kemungkinan menjadi korban tindakan penipuan oleh pihak ketiga tersebut, dan lainnya.
Mendorong Anda untuk berinvestasi dalam jangka panjang: ini merupakan poin yang subjektif karena tidak ada yang mencegah pemilik cold wallet untuk menjual kripto mereka kapan saja. Namun, fakta bahwa kripto “kurang dapat diakses” dapat menyebabkan rasa malas atau enggan untuk memindahkan atau beroperasi dengan mereka. Hal ini mengarah pada mempertahankannya dalam portofolio untuk lebih lama.Kemungkinan kesalahan: dengan adanya lebih banyak orang dalam manajemen dan penyimpanan kripto, tentu saja meningkatkan kemungkinan kesalahan yang disebabkan manusia, yang dapat mengakibatkan kehilangan atau pencurian kripto.

Singkatnya, cold wallet memungkinkan Anda menyimpan private key secara offline, memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap peretasan dan serangan siber dibandingkan hot wallet yang terhubung ke internet, apalagi dompet di exchanger.

FAQs – Pertanyaan Yang Sering Diajukan

Untuk apa cold wallet digunakan?

Ini adalah alat yang dapat mengisolasi dompet dalam perangkat offline, yaitu tidak terhubung ke internet untuk mencegah peretasan. Dengan cara ini, wallet menjamin Anda tidak akan mengalami serangan peretas karena di dunia kripto ini telah menjadi hal yang umum. Selain itu, cold wallet yang tidak memiliki koneksi internet membuat informasi akan tetap terenkripsis sehingga mencegah siapa pun mengaksesnya. Aspek lain dari cara kerjanya adalah, mereka dapat menyertakan tahap autentikasi dua faktor untuk meningkatkan perlindungan. Mereka juga memungkinkan Anda untuk mengirim, menerima, dan bahkan menghabiskan cryptocurrency, seperti Bitcoin dan Ether dari jaringan Ethereum.

Apakah lebih baik membelinya di Amazon atau di situs web perusahaan?

Selalu lebih baik membelinya langsung di situs web perusahaan. Dengan demikian, Anda akan memastikan bahwa Anda tidak ditipu.

Berapa harga yang biasanya ditawarkan untuk cold wallet?

Ini tergantung merek yang Anda pilih. Tetapi biasanya mulai dari harga 1 juta rupiah. Makin banyak fiturnya, makin tinggi harganya. 

Apa yang terjadi jika saya kehilangan dompet fisik saya?

Jika Anda kehilangan hard wallet, Anda dapat mengembalikan cryptocurrency ke dompet baru menggunakan recovery seed.

Artikel Terkait