Indeks MSCI: sejarah, kinerja, dan cara berinvestasi di dalamnya

Dalam beberapa dekade terakhir, investasi di pasar global telah menjadi praktik yang semakin umum bagi investor yang mencari peluang pertumbuhan dan diversifikasi portofolio. Dalam konteks ini, indeks MSCI telah menjadi alat kunci untuk memantau dan mengukur kinerja berbagai pasar keuangan di seluruh dunia. 

Dalam artikel ini kita akan melihat apa itu indesk MSCI, bagaimana indeks MSCI bekerja dan bagaimana berinvestasi di dalamnya.

Indeks MSCI

Apa itu Indeks MSCI: memahami artinya

MSCI merupakan singkatan dari Morgan Stanley Capital International. Ini adalah perusahaan yang awalnya menyusun indeks ini dan beberapa indeks lainnya. Indeks MSCI World adalah salah satu tolok ukur indeks pasar saham global yang paling dikenal serta mewakili ekonomi dan pasar keuangan dunia maju. Indeks ini disusun lebih dari 1.500 perusahaan dengan kapitalisasi pasar besar dan menengah yang terdaftar.

Seperti semua indeks saham, indeks MSCI dirancang terutama untuk memberikan informasi tentang arah pasar keuangan. Indeks ini mewakili pasar secara keseluruhan.

Indeks MSCI adalah indeks global pertama yang dibuat untuk pasar di luar Amerika Serikat. Awalnya, indeks ini dibuat oleh Capital International (mulai tahun 1968).

Namun, pada tahun 1986 Morgan Stanley memperoleh hak dari Capital International dan mulai disebut Morgan Stanley Capital International (dari situlah nama mereka, atau singkatan MSCI). Jadi, MSCI dibuat dengan Morgan Stanley sebagai pemegang saham terbesar.

Pada tahun 2004 MSCI mengakuisisi Barra, sebuah perusahaan manajemen risiko dan analisis portofolio perusahaan. Hasilnya adalah lahirnya MSCI Barra. Kemudian, pada tahun 2007, Morgan Stanley memisahkan MSCI melalui spin-off.

Akhirnya, pada tahun 2009 MSCI menjadi perusahaan independen dengan kantor pusat di New York (setelah penyelesaian spin-off). Proses pemisahan ini membuat perusahaan bertanggung jawab atas pembuatan indeks ini dan alat investasi lainnya.

MSCI menawarkan sejumlah layanan lain, tetapi paling dikenal karena indeksnya. Ada sejumlah besar indeks MSCI untuk berbagai area geografis, jenis saham, obligasi, dana bersama (mutual funds) dan lainnya. Ini tersedia untuk semua investor.

Bagaimana cara kerja indeks MSCI?

Indeks MSCI bukan hanya alat untuk para profesional, setiap investor dapat menggunakannya: termasuk mereka yang merupakan investor publik. Kepopuleran indeks MSCI membuat indeks saham ini memiliki pengaruh yang besar pada pasar keuangan. Ketika, dalam salah satu tinjauan mereka, mereka memutuskan untuk memasukkan saham atau memberikan bobot lebih pada area geografis, ada ledakan pembelian aset yang termasuk (contoh penting adalah keputusan untuk meningkatkan bobot Cina di MSCI Emerging Markets).

Aspek penting dari indeks MSCI adalah mereka menggunakan metode yang sama untuk menghitungnya, membuatnya sangat mudah untuk dibeli. Mereka berusaha untuk memberikan cakupan 85% dari pasar target mereka.

Indeks ini dihitung menggunakan kapitalisasi pasar dengan metode rata-rata tertimbang kapitalisasi pasar dari harga saham yang termasuk di dalamnya. Salah satu indeks yang paling populer dan dikenal yang tidak dihitung berdasarkan rata-rata tertimbang (tetapi rata-rata sederhana) adalah Dow Jones 30.

Indeks MSCI: apa itu kapitalisasi pasar dengan metode rata-rata tertimbang?

Sederhananya, rata-rata tertimbang kapitalisasi pasar adalah saham dipertimbangkan dalam indeks dengan bobot yang berbeda: pembobotan berdasarkan kapitalisasi pasar (harga per jumlah saham yang beredar) berarti bahwa saham dengan kapitalisasi lebih besar memiliki dampak yang lebih besar pada indeks.

Dengan cara ini, perusahaan yang lebih besar memiliki bobot lebih besar dalam indeks. Perubahan harga saham ini menghasilkan fluktuasi yang signifikan pada indeks. Ini adalah cara yang lebih akurat untuk mewakili bagaimana pasar berkembang secara keseluruhan dibandingkan dengan rata-rata sederhana.

Ini tidak berarti bahwa semua perusahaan dalam indeks adalah perusahaan yang memiliki kapitalisasi pasar besar; 30% dari aset dialokasikan untuk perusahaan dengan kapitalisasi pasar sedang dan kecil (dalam bagian yang sama). Indeks ini mengukur kinerja pasar yang mereka wakili dengan sangat baik dan digunakan secara luas dalam industri manajemen aset.

Indeks MSCI ditinjau setiap kuartal. Demikian juga, penyeimbangan (untuk menyesuaikan bobot berbagai aset atau wilayah yang membentuk indeks) dilakukan sebanyak dua kali dalam satu tahun.

Indeks MSCI utama

Indeks MSCI sangat penting dalam dunia keuangan. Salah satu kegunaan utama indeks MSCI adalah bahwa mereka berfungsi sebagai tolok ukur dalam banyak pendanaan. Anda dapat membandingkan kinerja dana dengan tren pasar dan mengetahui apakah manajer melakukan pekerjaan yang baik. Tentu saja, di sini kami merujuk pada dana yang dikelola secara aktif.

Dalam pengelolaan dana secara pasif, Anda dapat membandingkan pendanaan dengan indeks MSCI, meniru komposisinya, dengan tujuan meniru kinerjanya: ini adalah dana yang mengacu ke indeks MSCI. Sisi positif dari pendanaan bersama ini adalah bahwa karena mereka tidak memerlukan banyak manajemen, maka biayanya sangat berkurang.

Selain dana bersama (mutual fund), ada juga ETF (exchange-traded fund) yang menggunakan salah satu indeks MSCI sebagai acuan (benchmark). Produk ini juga ditandai dengan filosofi manajemen pasif.

Meskipun ada banyak indeks MSCI, tiga di antaranya sangat populer.

MSCI World

Indeks MSCI World adalah indeks saham global yang luas yang mewakili kinerja saham perusahaan dengan kapitalisasi besar dan menengah di 23 negara pasar maju. Ini mencakup sekitar 85% dari kapitalisasi pasar yang dikoreksi untuk flotasi setiap negara dan indeks MSCI world tidak menawarkan eksposur ke pasar berkembang.

Negara dengan bobot terbesar dalam indeks ini adalah Amerika Serikat. Kemudian diikuti oleh Jepang, Inggris, dan Prancis. Namun, bobot masing-masing tidak melebihi 10%.

Indeks MSCI world: komposisi

Terdiri 100% dari saham, indeks ini terdiri dari lebih dari 1.500 perusahaan dari 23 negara maju di 3 area dunia (Amerika, Eropa dan Timur Tengah dan Pasifik) dan mencakup sekitar 85% dari flotasi masing-masing negara ini. Setiap area ekonomi ditimbang berbeda dalam indeks:

  • Amerika Serikat 70,14%.
  • Jepang 6,24%
  • Inggris 3,92%
  • Prancis 3,2%
  • Kanada 3,14%
  • Lainnya 13,35%
msci indeks komposisi

Distribusi per sektor adalah sebagai berikut:

  • Teknologi Informasi 23,67%
  • Keuangan 15,21%
  • Layanan Kesehatan 12,29%
  • Industri 10,96%
  • Barang Konsumsi Diskresioner 10,59%
  • Telekomunikasi dan Layanan 7,38%
  • Barang Konsumsi Pokok 6,8%
  • Energi 4,37%
  • Material 3,9%
  • Layanan (listrik, gas, air) 2,9%
  • Properti 2,34%

Apa saja perusahaab yang menjadi konstituen MSCI World?

Sebagaimana yang telah kami katakan, indeks ini terdiri dari 1.600 perusahaan. Kemudian banyak ETF berusaha untuk menirunya, jadi mereka akan berinvestasi di perusahaan-perusahaan ini, berusaha untuk menimbangnya dengan cara yang sama dengan indeks.

Beberapa perusahaan yang membentuk MSCI World adalah sebagai berikut:

  • Apple (4,73%)
  • Microsoft (4,61%)
  • Nvidia (2,5%)
  • Amazon.com (2,37%)
  • Meta Platforms A (1,42%)
  • Alphabet A (1,36%)

Ini adalah 6 perusahaan dengan bobot tertinggi. Perusahaan berikut memiliki bobot kurang dari 1%.

MSCI World: kinerja indeks

Indeks ini melacak kinerja pasar keuangan di negara berkembang. Oleh karena itu, memberikan titik referensi untuk dana bersama dalam kategori ini. Diluncurkan pada tahun 1988 dan terdiri dari lebih dari 1.000 saham.

MSCI World: kinerja indeks
per 31 Januari 2024

MSCI Emerging Markets atau MSCI Pasar Berkembang

Indeks ini melacak kinerja pasar keuangan di negara berkembang. Oleh karena itu, memberikan titik referensi untuk dana bersama dalam kategori ini. Diluncurkan pada tahun 1988 dan terdiri dari lebih dari 1.000 saham.

MSCI Pasar Berkembang indeks

MSCI ACWI (All Country World Index)

MSCI All Country World Index (ACWI) adalah indeks saham yang dirancang untuk melacak kinerja pasar saham global. Dikelola oleh Morgan Stanley Capital International (MSCI), indeks ini mencakup saham hampir 3.000 perusahaan dari 23 negara maju dan 25 pasar berkembang.

Manajer investasi menggunakan MSCI ACWI sebagai panduan untuk mengalokasikan aset dan sebagai acuan untuk kinerja dana saham global. Indeks ini juga digunakan sebagai dasar untuk pembuatan produk investasi seperti dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Perbandingan antara indeks MSCI: kinerja

Dalam tabel ringkasan ini, Anda dapat melihat perbandingan antara kinerja indeks MSCI utama dalam setahun terakhir, 3 tahun, 5 tahun, 10 tahun, dan sejak pembuatannya.

Perbandingan antara indeks MSCI: kinerja

Perbedaan antara MSCI World dan MSCI ACWI

Indeks MSCI World dan MSCI ACWI keduanya adalah indeks global yang dikembangkan oleh MSCI Inc. Namun, seperti yang sudah dibahas dalam artikel ini, mereka memiliki beberapa perbedaan signifikan dalam metodologi mereka dan dalam cakupan mereka.

  1. MSCI World: MSCI World adalah indeks yang mewakili kinerja perusahaan besar dan menengah utama dari 23 negara maju. Negara-negara ini termasuk Amerika Serikat, Inggris, Jepang, Jerman, Prancis dan negara-negara Eropa lainnya, serta Kanada, Australia dan negara-negara lain yang dipilih. Indeks MSCI World mencakup sekitar 85% dari kapitalisasi pasar saham di Amerika Serikat dan di seluruh dunia maju lainnya.
  2. MSCI ACWI: MSCI ACWI, singkatan dari All Country World Index, adalah indeks yang mewakili kinerja perusahaan besar dan menengah utama dari 50 negara, termasuk negara-negara maju dan berkembang. Selain negara-negara yang termasuk dalam indeks MSCI World, MSCI ACWI juga mencakup pasar saham dari negara-negara berkembang seperti Cina, Brasil, India, Korea Selatan, Afrika Selatan, dan banyak lagi. MSCI ACWI mencakup sekitar 85% dari kapitalisasi pasar global saham.

Singkatnya, perbedaan utama antara MSCI World dan MSCI ACWI terletak pada cakupan geografis mereka. MSCI World terutama berfokus pada pasar maju, sementara MSCI ACWI meluas untuk mencakup baik pasar maju dan berkembang. Oleh karena itu, MSCI ACWI menawarkan pandangan yang lebih luas dan inklusif tentang lanskap global investasi saham, memungkinkan investor untuk mendapatkan eksposur yang lebih lengkap dan diversifikasi ke pasar saham di seluruh dunia.

Rating MSCI

Peringkat MSCI ESG adalah ukuran komprehensif dari komitmen jangka panjang perusahaan terhadap investasi yang bertanggung jawab secara sosial atau socially responsible investments (SRI) dan standar lingkungan, sosial, dan tata kelola atau environmental, social and governance (ESG). Khususnya, rating MSCI ESG berfokus pada eksposur perusahaan terhadap risiko ESG yang relevan secara finansial.

Peringkat MSCI indeks

Keuntungan investasi Indeks MSCI

Ketika mengevaluasi apakah akan berinvestasi dalam indeks MSCI, ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan, bersama dengan keuntungan dan kerugiannya. Berikut adalah beberapa elemen utama yang harus dipertimbangkan:

  • Diversifikasi global: Berinvestasi dalam indeks MSCI memungkinkan Anda untuk mendapatkan diversifikasi geografis karena indeks ini mencakup berbagai ekonomi dan pasar di seluruh dunia. Ini dapat membantu mengurangi risiko yang terkait dengan satu wilayah atau negara.
  • Cakupan sektor yang luas: Indeks MSCI mencakup berbagai sektor, seperti teknologi, keuangan, kesehatan, energi, konsumsi, dan lainnya. Ini dapat memungkinkan diversifikasi dalam portofolio Anda, mengurangi risiko konsentrasi dalam satu sektor tertentu.
  • Likuiditas: Indeks MSCI mencakup banyak perusahaan likuid dan berukuran besar, yang berarti saham komponen indeks umumnya mudah diperdagangkan di pasar. Likuiditas ini bisa menjadi keuntungan saat membeli atau menjual saham.
  • Akses ke pasar global: Berinvestasi dalam indeks MSCI memberikan kesempatan untuk berpartisipasi dalam kinerja pasar internasional, memungkinkan Anda untuk mendapatkan manfaat dari potensi peluang pertumbuhan ekonomi di berbagai belahan dunia.

Bagaimana cara berinvestasi di indeks MSCI bagi investor Indonesia?

Karena jumlah saham yang banyak dalam indeks MSCI, satu-satunya cara untuk berinvestasi dalam indeks ini adalah melalui mutual funds atau ETF.

Di Indonesia, akses untuk investasi di indeks MSCI World bisa dilakukan dengan mendaftar pada broker internasional seperti Interactive Brokers. Sayangnya beberapa broker internasional yang menyediakan ETF yang mengacu pada MSCI World belum terdaftar secara resmi di Indonesia. 

Namun Anda masih bisa tetap berinvestasi pada ETF MSCI Indonesia melalui broker atau sekuritas domestik yang resmi. Beberapa produk MSCI Indonesia yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) adalah: 

  • Reksa Dana Indeks KISI MSCI Indonesia ETF (XKMS)
  • RD Indeks Premier ETF MSCI Indonesia Large Cap (XIML)
  • RD Indeks BNI-AM ETF MSCI ESG Leaders Indonesia (XBES)
  • RD Indeks BNI-AM Nusantara ETF MSCI Indonesia (XBNI)

Namun tidak menutup kemungkinan jika Anda sudah terdaftar di broker internasional, maka Anda bisa membeli produk ETF yang acuannya langsung MSCI World atau MSCI ACWI. Berikut beberapa ETF yang mengacu pada kedua indeks saham tersebut:

  • Amundi IS MSCI World UCITS ETF DR
  • HSBC MSCI World UCITS ETF Acc
  • Invesco MSCI World UCITS ETF Acc
  • Lyxor MSCI All Country World UCITS ETF – Acc
  • SPDR MSCI World UCITS ETF

Anda dapat menemukan ETF ini di platform broker online, seperti Interactive Brokers. Interactive Brokers menawarkan lebih dari 1.500 ETF dari manajer terkemuka seperti iShares, Vanguard dan BlackRock. Biaya dan komisi broker bervariasi tergantung pada aktivitas dan jenis akun. Dalam ulasan Interactive Brokers ini Anda dapat menemukan informasi lebih rinci.

Indeks MSCI: Rangkuman

Ketika berbicara tentang berinvestasi di indeks pasar saham, pilihan tentu saja tidak kurang dan, pada kenyataannya, ada banyak indeks saham penting untuk dipertimbangkan. Berinvestasi di Eurostoxx50, misalnya, berarti bertaruh pada ekonomi zona euro, dengan portofolio 50 perusahaan terbesar yang terdaftar di bursa. Demikian pula, berinvestasi di FTSE 100 berarti bertaruh pada daftar perusahaan terbesar di Bursa Efek London, yang bisa menjadi cara yang sangat baik untuk memiliki posisi pada kekuatan ekonomi London.

Dow Jones, indeks yang beratnya berdasarkan harga 30 perusahaan besar Amerika, adalah cara populer lainnya untuk berinvestasi di pasar Amerika. Namun, investor juga tidak boleh mengabaikan indeks seperti Russell 2000, yang mencakup 2000 perusahaan kecil Amerika yang sedang berkembang, atau NASDAQ, terkenal karena mencakup banyak perusahaan teknologi terbesar di dunia. Selain itu, bagi mereka yang ingin berinvestasi di pasar Italia, FTSE MIB, yang terdiri dari 40 perusahaan terbesar yang terdaftar di Bursa Italia, tentu saja adalah indeks yang harus dipertimbangkan.

FAQ – Pertanyaan seputar Indeks MSCI 

Berapa banyak indeks MSCI yang ada?

Indeks MSCI utama adalah
ACWI IMI Indeks ini mencakup representasi dari large, mid dan small cap di Negara-negara Pasar Berkembang dan Pasar Maju. Indeks lengkap ini mencakup sekitar 99% dari peluang investasi saham global.
MSCI World Pasar Maju – Ini adalah indikator yang dirancang untuk memberikan investor berbagai pilihan yang mencerminkan wilayah, negara, segmen ukuran dan sektor yang berbeda.
MSCI Pasar Berkembang – Indikator yang dirancang untuk memberikan investor berbagai pilihan saham yang fokus pada pasar berkembang
MSCI Cina Ini mencakup serangkaian indeks yang mewakili pasar Cina, ditujukan untuk investor domestik dan internasional, termasuk investor institusional asing yang berkualitas (QFII).

Apa itu indeks MSCI?

MSCI adalah singkatan dari Morgan Stanley Capital International. Ini adalah perusahaan penelitian investasi yang menyediakan indeks saham, analisis risiko dan kinerja portofolio, dan alat tata kelola untuk investor institusional dan hedge fund. MSCI mungkin paling dikenal untuk indeks sahamnya, yang berfokus pada berbagai area geografis dan jenis saham, seperti small-cap, mid-cap dan large-cap. Mereka melacak kinerja saham yang menjadi bagian dari mereka dan berfungsi sebagai dasar untuk dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Pada kuartal keempat 2022, ada 14,97 triliun dolar aset di bawah manajemen (AUM) yang diindeks dengan indeks perusahaan.

Bagaimana cara berinvestasi di MSCI World?

Anda dapat melakukannya melalui berbagai instrumen keuangan dan melalui broker yang menyediakan ETF atau dana indeks.

Apa saja komponen dari MSCI World?

Negara-negara yang saat ini termasuk dalam indeks adalah: Australia, Austria, Belgia, Kanada, Denmark, Finlandia, Prancis, Jerman, Hong Kong, Irlandia, Israel, Italia, Jepang, Selandia Baru, Norwegia, Portugal, Singapura, Spanyol, Inggris dan Amerika Serikat.

Artikel Terkait