Saham Bukit Asam Tbk (PTBA): Bagaimana Cara Membelinya & Opini

Saham PTBA (PT Bukit Asam Tbk) mencatatkan penurunan kinerja pada tahun 2023. Hal ini terjadi karena normalisasi batu bara. Namun, saham perusahaan ini masih menjadi incaran para investor hingga kini. Seperti yang kita ketahu, PT Bukit Asam merupakan perusahaan yang bergerak pada penambangan batu bara terbesar di Indonesia. Lalu, apa yang membuat saham ini tetap menarik bagi para investor?

cara beli saham PTBA

PTBA menjadi salah satu perusahaan yang menarik bagi para investor karena memiliki kegiatan operasional yang cukup beragam. Kegiatan operasional ini meliputi jasa survei umum, eksplorasi, eksploitasi, pengolahan, pemurnian, pengangkutan dan perdagangan, dan memberikan jasa konsultasi terkait dengan industri pertambangan batu bara beserta produk turunannya.

Pada artikel ini, kami akan membahas analisa saham PTBA berkaitan dengan fundamental dan teknikal dari saham perusahaan tersebut. Kemudian, kami juga akan memberikan langkah-langkah yang harus Anda lakukan untuk mebeli saham PTBA pada broker online maupun sekuritas. Yuk, simak artikel ini untuk tahu lebih jelas!

👉 Apa itu saham dan bagaimana cara menganalisanya

Profil PT Bukit Asam Tbk (PTBA)

PT Bukit Asam Tbk merupakan perusahaan batu bara milik negara Indonesia yang berdiri pada tanggal 2 Maret 1981. Perusahaan ini semula adalah perusahaan pemerintah kolonial Belanda yang telah melakukan operasi sejak tahun 1919. Tambang batu bara tersebut berlokasi di Tambang Air Laya, Tanjung Enim, Sumatera Selatan.

Pemerintah Republik Indonesia melakuan nasionalissai perusahaan pada tahun 1950 dengan nama Perusahaan Negara Tambang Arang Bukit (PN TABA). Kemudian, perusahaan ini resmi melantai di bursa pada tahun 2002 dengan kode emiten PTBA. Selanjutnya, pada tahun 2017 perusahaan ini resmi tergabung dalam holding BUMN Pertambangan dengan PT Inalum sebagai induk perusahaannya.

Pada penawaran umum perdana yang kita kenal sebagai initial public offering (IPO), PTBA menawarkan 346,5 ribu lembar saham dengan harga Rp 575 per saham. Saat ini harga saham PTBA pada kisaran Rp 2.500 setelah 22 tahun melantai.

Alasan Investasi Saham PTBA

Mungkin Anda masing bertanya-tanya apakah berinvestasi pada saham PTBA masih prospektif di tahun 2024? Berikut kami akan menyampaikan kinerja dari saham PTBA di tahun 2024.

Likuiditas Saham PTBA

Berdasarkan data statistik BEI, saham PTBA merupakan saham perusahaan pertambangan yang banyak menjadi incaran investor. Hal ini terbukti dengan mendapat penghargaan sebagi Saham Terbaik 2022 Kategori Big Cap di sektor energi. Kapitalisasi pasar Bukit Asam hingga akhir Juni ini mencapat Rp 27,88 triliun.

saham pyba
Volume perdagangan PTBA, banyak diminati investor domestik. Sumber: RTI

PTBA juga menjadi saham yang yang volume perdagangannya terbilang tinggi. Volume perdagangan saham perusahaan tersebut mencapaai 232,6 juta pada dalam satu bulan terakhir per 25 Juni 2024. Nilai transaksinya mencapai Rp 582,2 miliar. Sehingga dari segi likuiditas yang dapat kita lihat dari volume dan frekuensi perdagangan, saham PTBA menjadi saham yang banyang investor perdangkan dan dapat kita katakan sebagai saham yang likuid.

Konstituen Indeks LQ45 – Bukit Asam Tbk PT

Alasan lain saham PTBA masih sangat prospektif untuk investasi saham adalah termasuk sebagai anggota indeks LQ45. Saham perusahaan tersebut menjadi anggtoa tetap pada indeks LQ45.

Berdasarkan kapilasasi pasarnya, saham PTBA mengalami penurunan bobot yang dari 0,7% menjadi 0,63% pada indeks LQ45 . Meskipun begitu, saham perusahaan ini masih tetap menjadi anggota dari indeks LQ45 dan merupakan saham yang berpengaruh.

Dividen PTBA 2024

PT Bukit Asam menjadi perusahaan yang rutin membagikan dividen kepada para pemegang saham BRI. Hal ini karena perusahaan tersebut ingin menunjukkan komitmennya kepada para investor. Kemduian, pembagian dividen juga menjadi salah satu cara bagi Anda yang memengang saham untuk mendapatkan keuntungan. Berikut merupakan data pembagian dividen PTBA selama 5 tahun terakhir:

TanggalDividen
10 Juli 2020Rp 326,46
7 Mei 2021Rp 74,69
24 Juni 2022Rp 688,51
14 Juli 2023Rp 1.094,05
7 Juni 2024Rp397,71
Sumber: RTI

Dengan harga saat ini di sekitar Rp 2.430 maka dividen yield yang dibagikan setara 16,43%. Ini adalah angka dividen yang cukup tinggi bila kita bandingkan dengan yang lain. Sebagai tambahan informasi, PTBA rutin membagikan dividen yang besar. Pada tahun 2024 ini, PT Bukit Asam akan membagikan 75% laba bersih di tahun 2023 atau senilai Rp 4,6 triliun.

👉 Raja Dividen: Saham dengan Dividen yang Terus Meningkat Selama Lebih Dari 50 Tahun

Cadangan Batu Bara

Dari sisi kelangsungan usaha untuk jangka panjang, PTBA jadi perusahaan tambang yang menjanjikan. Perusahaan pelat merah ini merupakan salah satu produsen batu bara terbesar di indonesia. Saat ini cadangan batu bara sebesar 3,02 miliar ton per Januari 2024 dan sumber daya 5,85 miliar ton.

Sebagai gambaran, Indonesia Mining Assosiation (IMA) mengatakan bahwa Indonesia memiliki total sumber daya dan cadangan batu bara hingga 134,24 miliar ton batu bara. Apabila digunakan sendiri dalam negeri dengan asumsi 250 juta ton per tahun, maka umur cadangan batu bara RI bisa bertahan hingga 500 tahun lamanya.

Hal-Hal Penting untuk Investor Pemula

Saat akan masuk ke dunia investasi saham, rasanya banyak informasi yang akan sulit Anda cerna. Namun, sebenarnya terdapat beberapa hal yang perlu Anda pahami. Berikut merupakan hal-hal yang perlu investor pahami terutama jika Anda investor pemula sebelum mulai berinvestasi:

  • Memilih Broker/Sekuritas: Melakukan pemilihan broker maupun sekuritas merupakan langkah awal yang perlu Anda lakukan ketika akan mulai berinvestasi. Penting bagi Anda untuk memilih broker yang sudah terdaftar pada Bursa Efek Indonesia (BEI).
  • Membuka Rekening Saham: Agar dapat melakukan transaksi, Anda diwajibkan untuk memiliki rekening saham. Broker saham online biasanya telah menyediakan fasilitas pembukaan rekening secara online.
  • Membuka Rekening Dana Nasabah (RDN): Rekening ini merupakan rekening yang berguna untuk menyimpan dana yang berkaitan dengan jual beli saham pada pasar. Pada broker online, Anda dapat dengan mudah membuka RDN.
  • Melakukan Setoran Dana: Anda dapat melakukan setoran dana ketika sudah memiliki rekening saham. Setoran ini dapat dilakukan pada RDN. Untuk jumlah minimal deposit, bergantung pada masing-masing broker yang Anda gunakan.
  • Melakukan Transaksi: Untuk bertransaksi saham, jumlah minimal yang harus Anda perdagangkan adalah 1 lot atau 100 lembar saham. Pertama-tama, lakukan pemilihan saham yang akan Anda investasikan kemudian masukkan jumlah lot serta jangan lupa untuk melakukan konfirmasi.

Membeli Saham Bukit Asam Tbk PT (PTBA) Secara Online

Cara membeli saham PTBA sangatlah mudah karena Anda bisa melakukannya secara online melalui aplikasi investasi saham resmi yang telah terdaftar pada BEI atau Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Selanjutnya, kami akan memberikan contoh langkah-langkah yang harus dilakukan untuk melakukan pendaftaran dan membeli PTBA melalui aplikasi Stockbit.

Cara Registrasi Akun melalui Aplikasi Stockbit

  • Unduh aplikasi Stockbit
  • Klik Sign Up atau Daftar pada tampilan awal ketika membuka aplikasi
  • Anda bisa mendaftar akun social Stockbit dengan menggunakan akun Google, Facebook, Email atau Apple ID jika menggunakan perangkat iPhone
  • Masukkan Nama Lengkap
  • Buat username yang ingin Anda gunakan untuk berinteraksi di Stockbit Social
  • Buat password akun social dan lakukan konfirmasi dengan memasukkan kode yang sama pada kotak Konfirmasi
  • Masukkan nomor HP
  • Masukkan kode verifikasi yang dikirimkan melalui SMS ke nomor HP yang telah terdaftar
  • Pilih negara. Apabila Anda memilih Indonesia, maka data yang akan muncul pada aplikasi Stockbit adalah daftar saham yang melantai di Bursa Efek Indonesia. Selain itu, akan muncul topik bahasan seputar saham di Indonesia.
  • Selesai. Akun Stockbit Social Anda sudah terdaftar

Cara Membuat Akun dan Membuka Rekening di Stockbit

  • Pastikan Anda telah mengunduh aplikasi Stockbit terbaru
  • Klik fitur Portfolio, pilih opsi Register
  • Masukkan Password Stockbit. Apabila belum memiliki password, buat terlebih dahulu dengan mengikuti arahan yang diminta
  • Masukkan nomor HP yang telah terdaftar
  • Masukkan alamatemail yang telah terdaftar
  • Kemudian Anda akan menerima kode verifikasi yang muncul pada email.
  • Masukkan kode verifikasi tersebut
  • Unggah foto e-KTP
  • Unggah foto selfie dengan memegang e-KTP
  • Isi informasi data diri Anda, sesuai dengan e-KTP
  • Isi data informasi rekening pribadi yang ingin digunakan untuk transaksi saham
  • Konfirmasi rekening pencairan, kemudian klik lanjut
  • Isi data profil resiko dengan menjawab pertanyaan yang paling sesuai dengan Anda
  • Pilih bank untuk pembuatan RDN

Panduan Membeli PTBA di Stockbit

  • Pertama, buka aplikasi Stockbit pada smartphone Anda
  • Kedua, lakukan deposit pada RDN (tidak ada minimal deposit pada aplikasi Stockbit)
  • Kemudian, pastikan saldo RDN cukup untuk melakukan pembelian PTBA (dengan minimal pembelian 1 lot)
  • Selanjutnya, Anda dapat melakukan pencarian PTBA dan klik saham tersebut
Bukit Asam Tbk PT stock
  • Klik tombol buy
  • Masukkan harga beserta jumlah lot sesuai dengan yang ingin Anda beli
Bukit Asam Tbk PT saham
  • Klik buy, lalu confirm

Membeli Saham PTBA Secara Offline

Selain membeli PTBA secara online, terdapat cara lain yang dapat Anda gunakan yaitu secara membeli saham secara offline. Untuk dapat melakukan pembelian secara offline, Anda dapat datang langsung ke kantor sekuritas untuk melakukan pembuatan RND dan mulai membeli saham perusahaan tersebut.

Lakukan pembuatan Rekening Dana Nasabah (RDN) ketika Anda datang ke kantor sekuritas tersebut. Kemudian, lakukan penyetoran dana melalui sekuritas untuk membeli saham PTBA, baik secara langsung maupun melalui telepon. Pastikan saldo RDN Anda cukup untuk membeli batas minimal pembelian BBCA yaitu sebanyak 1 lot. Apabila saat ini nilai sahamnya Rp 2.430 , maka setidaknya Anda menyetorkan dana sebesar Rp 500 ribu agar dapat membelinya. Namun, untuk membuka akun pada beberapa sekuritas, Anda harus memperhatikan minimal deposit awal yang harus Anda setorkan. Minimal deposit ini biasanya berkisar antara Rp 1 juta hingga Rp 20 juta.

Biasanya, berinvestasi saham melalui sekuritas memiliki komisi yang lebih tinggi apbila kita bandingkan dengan broker online. Misalnya, jika Anda menggunakan Mandiri Sekuritas, besar komisinya adalah 0,18% untuk transaksi beli dan 0,28% untuk transaksi jual.

Analisis Saham Bukit Asam Tbk PT

Analisis Fundamental Saham PTBA

PTBA mencatatkan Rasio P/E (Price Earning Ratio) sebesar 4,85. Keadaan ini dapat kita lihat bahwa terjadi penurunan ekspektasi pada pasar. Ini terbukti dari labat perusahaan yang turun sebesar 31,21% dari Rp 2.05 triliun menjadi 1,41 triliun. Hal ini karena adanya penyusutan pada penjualan batu bara yang persentasenya sebesar 5,59% dari tahun sebelumnya. Sepanjang tahun 2024 ini, nilai saham dari PTBA mengalami penurunan sebesar 4,35%. Hal ini karena dampak akan adanya kinerja perusahaan yang mengalami penurunan dan sektor komoditas batu bara yang belum memanas kembali.

Namun, terlepas dari itu, margin keuntungan bruto, operasional, dan bersih PTBA berada pada level yang baik yaitu berturut-turut sebesar 15,05%, 8,11%, dan 8,41%. Ini menunjukkan kemampuan perusahaan dalam mengendalikan biaya produksi dan operasi. Margin yang kuat juga mencerminkan harga jual batubara yang menguntungkan. Valuasi peruhsaan mencapai tertinggi pada tahun 2024 ini yang mencapati Rp 28,06 triliun

Arus kas operasi PTBA cukup kuat, yaitu sebesar Rp 274,79 miliar, memberikan fleksibilitas keuangan untuk mendanai ekspansi dan membayar dividen. Arus kas yang sehat juga memungkinkan perusahaan tersebut untuk mempertahankan likuiditas dan stabilitas keuangan dalam jangka panjang.

👉 Menghitung ROA (Return On Asset): Pengertian & Rumus

👉Cara Menghitung ROI – Return on Investment

👉 Free Cash Flow (FCF)/Arus Kas Bebas: Rumus, Jenis, dan Penjelasannya

Analisis Teknikal Saham PTBA

Berikutnya, mari kita melihat tren pada grafik kinerja saham PTBA dari tahun 2019 hingga 2024. Di mana pada grafik tersebut terlihat jelas terjadi tren naik pada tahun 2022. Harga tertinggi yang saham tersebut berhasil peroleh adalah Rp 4.630 per lembar saham. Namun, setelah itu saham ini tidak pernah menyentuh tertinggi sepanjang 5 tahun dan justru mengalami penurunan.

Bukit Asam Tbk PT grafik

Dalam jangka waktu 5 tahun, PTBA mencatatkan volume perdagangan yang cenderung stabil dengan kapitalisasi pasar yang terus tergolong stabil setiap tahunnya. Kapitalisasi pasar dari PTBA juga tergolong stabil dengan nilai capitalisai pasar yang mencapai Rp 45,83 triliun pada tahun 2023.

Apabila kita melihat grafik dalam jangka waktu satu bulan terakhir, sinyalnya adalah netral. Kesimpulan ini berdasarkan hasil dari indikator RSI. Grafik harga saham PTBA bergerak di antara nilai 30 dan 70 yaitu pada nilai 41, sehingga bisa disebut netral.

Namun, rekomendasinya akan sangat berbeda ketika kita menggunakan indikator Moving Average. Indikator rata-rata pergerakan sederhana (SMA) dan eksponensial (EMA) menunjukkan tren penurunan pada berbagai periode, termasuk 50 hari dan 200 hari. Ini mengindikasikan sinyal jual yang kuat.

saham ptba

Pada analisis terbaru, harga saham PTBA saat ini berada di dekat level support yang lebih rendah, dengan potensi resistance di level atas yang lebih tinggi. Ini berarti ada risiko penurunan lebih lanjut jika level support ini tidak bertahan.

​👉 Indikator Trading Dan Osilator | Analisis Teknikal

Valuasi Saham PTBA 2024

Pada penutupan pasar 19 Juni 2024, saham PTBA menutup harganya pada level Rp 2.420. Sehingga kapitalisasi pasar pada tanggal tersebut menjadi Rp 27,88 triliun. Angka tertinggi pada harga saham PTBA mencapai Rp 4.890 per lembar saham pada tanggal 10 Agustus 2018. PTBA dalam 52 minggu terakhir mencatatkan harga tertingi yang menyentuh level Rp 3.880 per lembar saham. Sejak melantai di bursa, harga saham PTBA mengalami kenaikan sebesar 2.094%.

Apakah hal tersebut merupakan tanda bahwa PTBA semakin menemukan banyak peminat atau semakin banyak investor yang menjual saham perusahaan ini? Dari data di atas kita mengetahui Price Earning Ratio (PER) PTBA adalah sebesar 4,85 kali. Kemudian, Price Book Value (PBV) dari PTBA tercatat sebesar 1,25 kali. Kedua rasio tersebut menunjukkan valuasi saham murah atau mahal. Berdasarkan data keduanya, saham PTBA masih bisa kita katakan sebagai saham yang murah.

Strategi Investasi Saham PTBA

Strategi Investasi Jangka Panjang

Saat akan melakukan investasi jangka panjang pada saham PT Bukit Asam, Anda dapat berfokus ke beberapa hal, yaitu:

  • Berfokus pada dividen: Hal ini sangat sesuai bagi investor yang mencari penghasilan pasif serta stablitas jangka panjang. Harus Anda ingat bahwa saham PTBA memiliki rekam jejak pembagian dividen secara konsisten setiap tahunnya.
  • Buy and Hold: Strategi ini juga kami rekmondasikan melihat nilai saham PTBA yang diharapkan akan bertumbuh. Dalam 5 tahun terakhir, walaupun mengalami penurunan sebesar 16,55%, namun saham ini masih memiliki prospek yang baik mengingat komoditas batu bara yang sangat dibutuhkan pada berbagai sektor industri.

Strategi Investasi Jangka Pendek

Tidak salah juga, jika Anda juga berinvestasi pada saham PT Bukit Asam pada jangka waktu yang pendek. Ketika akan berinvestasi jangka pendek pada saham tersebut, Anda bisa memanfaatkan beberapa alat untuk analisis teknikal seperti menggunakan indikator moving averagesRSI (Relative Strength Index), dan volume perdagangan. Hal tersebut dapat Anda lakukan untuk melihat peluang trading dalam jangka waktu yang pendek

Kemudian, Anda juga dapat menerapkan swing trading, dengan melakukan pembelian saham ketika harga saham sedang rendah lalu menjualnya ketika harganya mengalami kenaikan pada periode tertentu. Strategi jangka pendek yang lain adalah dengan melakukan day trading, yaitu dengan memanfaatkan fluktuasi harga saham dalam satu hari perdagangan. Oleh karena itu, penggunaan candlestick, level support dan resistance, atau pola harga dapat membatu Anda agar dapat melakukan pengambilan keputusan trading secara tepat dan cepat.

Manajemen Risiko

Namun, yang harus Anda ingat adalah bahwa berinvestasi saham akan selalu memiliki risiko. Hal ini juga berlaku pada investasi saham PTBA. Walaupun akan terus mendapat keuntungan dari pembagian dividen, atau mendapat keuntungan dari kenaikan saham, kedua hal tersebut tidak dapat kita ketahui di masa yang akan datang. Oleh karena itu, Anda harus melakukan diversifikasi portofolio untuk meminimalkan risiko.

Diversifikasi portofolio ini dapat Anda lakukan dengan berinvestasi pada saham sektor lain yang lebih stabil. Misalnya, Anda dapat berinvestasi pada saham perusahaan yang bergerak di bidang perbankan seperti Bank Central Asia (BBCA). Anda juga dapat berinvestasi pada produk investasi yang lain seperti reksa dana atau ETF yang cenderung minim risiko namun dengan imbal hasil yang tidak akan sebanyak ketika suatu saham akan menghasilkan keuntungan.

Kelebihan & Kekurangan Investasi Saham PTBA

Tentu saja dalam berinvestasi saham pasti ada kelebihan dan kekurangan. Berikut kami akan menyebutkan beberapa kelebihan dan kekurangan berinvestasi pada saham BCA:

KelebihanKekurangan
✅ Dividen yang tinggi❌ Terpengaruh oleh fluktuasi harga batu barau
✅ Pertumbuhan pendapatan yang terjaga❌ Terdampak pada regulasi lingkungan dan energi
✅ Memiliki proyek strategis dan diversifikasi❌ Sangat bergantung pada pasar ekspor
✅ Berkomitmen pada keberlanjutan (dekarbonisasi dan revegetasi lahan bekas tambang)

Kesimpulan

Berinvestasi saham PTBA merupakan hal yang bagus dalam menambah portofolio Anda. Dengan pertumbuhan pembagian dividen yang konsisten, dan prospek pasar yang masih bagus, saham ini masih menjadi incaran para investor. Terlebih lagi saham PTBA termasuk ke dalam indeks LQ45. Anda dapat dengan mudah memiliki saham tersebut melalui boker online seperti Stockbit. Namun, bagi Anda yang ingin membelinya secara offline, dapat melalui sekuritas dengan datang langsung ke kantornya.

Kami juga merekomendasikan untuk berinvestasi PT Bukit Asam dalam jangka waktu yang panjang. Kurang sesuai untuk berinvestasi jangka pendek, karena nilai sahmnya cenderung mengalami penurunan dan rekomendasi dari analisis yang dilakukan masih “jual”.

Namun, terlepas dari itu semua, PTBA menjadi saham dengan fundamental yang baik dan merupakan salah satu Badan Usaha Milik Negara. Sehingga masa depan perusahaan tersebut lebih terjamin. Selamat berinvestasi PTBA.

Pertanyaan yang sering diajukan (FAQ)

Apakah saham PTBA pernah melakukan stock split?

Ya, jawabannya pernah. Setelah lima belas tahun melantai di bursa, perusahaan tersebut melakukan stock split dengan rasio 1:5 pada tahun 2017. Hal ini menyebabkan terjadinya pemecahan harga saham PTBA dari Rp11.200 per lembar menjadi Rp2.240 per lembar.

Apakah PTBA merupakan milik negara?

Walaupun negara telah tidak memiliki saham PTBA, namun PT Bukit Asam masih menjadi BUMN. Hal ini karena kepemilikan saham tersebut telah dialihkan ke perusahaan tambang milik negara ke holding pertambangan BUMN yaitu PT Mineral Industri Indonesia. Pengalihan tersebut terjadi pada tahun 2023 dengan saham yang dipegang sebesar 65,93%.

Artikel Terkait