Free Cash Flow (FCF)/Arus Kas Bebas: Rumus, Jenis, dan Penjelasannya

Kita sering mendengar istilah free cash flow atau arus kas bebas, terutama dari analis keuangan. Ini adalah salah satu ukuran yang digunakan untuk menilai kinerja perusahaan. Tapi, sebenarnya apa itu arus kas bebas? Apa macam-macamnya? Dan yang terpenting, bagaimana kita bisa memahaminya dan apa saja rasio kunci yang terkait?

Free cash FLow
Sumber: InvestBro.id

Apa itu Free Cash Flow?

Free cash flow adalah sisa uang setelah perusahaan membayar gaji, biaya produksi, tagihan, cicilan utang, bunga, pajak, dan belanja modal. Sisa uang ini disebut free cash flow. Meskipun namanya bebas, manajemen tidak bisa menggunakannya sembarangan. Uang ini bisa digunakan untuk mengembangkan usaha tanpa perlu utang atau sumber dana lainnya.

Dengan kata lain, ini adalah uang tunai yang dihasilkan perusahaan setelah memenuhi kebutuhan operasional dan investasinya. FCF penting bagi pemegang saham, investor, dan manajer. FCF menggambarkan likuiditas yang tersedia untuk distribusi, investasi, pembayaran utang, atau cadangan.

Fungsi Free Cash Flow

Setelah memahami pengertian arus kas bebas, berikut ini beberapa fungsinya:

  1. Bahan pertimbangan bagi investor. Sebagai investor, tentu Anda ingin mendapatkan dividen, bukan? Free cash flow berguna untuk menilai kemampuan perusahaan dalam membayar dividen, melakukan pembelian kembali saham, dan melunasi utang. Anda pasti tidak ingin berinvestasi di perusahaan yang kapasitas pembayaran dividennya rendah, bukan?
  2. Memberi gambaran terhadap performa perusahaan. Arus kas bebas tidak hanya memberikan wawasan bagi pemegang saham, tetapi juga memberikan gambaran detail mengenai kinerja perusahaan secara internal. Misalnya, penurunan investasi persediaan bisa menunjukkan peningkatan penjualan barang (lebih sedikit persediaan berarti lebih banyak yang terjual). Atau, peningkatan piutang bisa menandakan sistem penagihan pembayaran perusahaan kurang efektif.
  3. Dibagikan dalam bentuk dividen. Sebagaimana disebutkan sebelumnya, free cash flow menjadi dasar pembagian dividen kepada pemegang saham. Makin besar nilai free cash flow, makin besar dividen yang bisa dinikmati pemegang saham.
  4. Digunakan untuk perbaikan fasilitas. Sebelum dibagikan kepada pemegang saham, free cash flow digunakan untuk pengeluaran modal. Ini termasuk perbaikan kantor dan alat penunjang kerja jangka panjang.

Perhitungan Free Cash Flow Simpel

Karena arus kas bebas merupakan uang kas yang tersisa setelah perusahaan memenuhi kebutuhan operasionalnya. Berikut ini contoh arus kas bebas.

Pada akhir tahun 2022, perusahaan memiliki sisa uang kas 10 juta rupiah. Pada tahun 2023, perusahaan menerima 20 juta uang kas. Setelah mengurangi beban operasional, sisa uang kas di akhir tahun 2023 adalah 5 juta. Uang 5 juta ini disebut free cash flow.

Ada beberapa cara menghitung free cash flow. Rumus paling sederhana adalah:

Free cash flow = arus kas operasional – pengeluaran modal (CapEx)

Contoh perhitungan cara 1

Perusahaan memiliki arus kas operasional 20 juta, penambahan aset tetap 2 juta, dan penambahan aset biologis 5 juta. Berapa jumlah arus kas bebasnya? Dengan menggunakan rumus di atas, maka perhitungannya adalah

Free cash flow = arus kas operasional – pengeluaran modal = 20 juta – (2 juta + 5 juta) = 20 juta – 7 juta = 13 juta.

Jadi, free cash flow yang didapatkan perusahaan adalah 13 juta.

Contoh perhitungan cara 2

Free cash flow = laba bersih + depresiasi/amortisasi – perubahan modal kerja – pengeluaran modal

Misalnya, perusahaan memiliki laba bersih 50 juta, depresiasi/amortisasi 0, perubahan modal kerja 10 juta, dan pengeluaran modal 20 juta. Berapa total free cash flow-nya?

Free cash flow = laba bersih + depresiasi/amortisasi – perubahan modal kerja – pengeluaran modal = 50 juta + 0 – 10 juta – 20 juta = 20 juta.

Jadi, total free cash flow perusahaan adalah 20 juta.

Perhitungan Free Cash Flow Aktual

Rumus free cash flow yang sederhana sering dianggap tidak cukup transparan karena tidak mempertimbangkan perubahan dalam modal kerja. Modal kerja mencakup elemen, seperti pembelian atau penjualan inventaris, peningkatan atau penurunan akun yang dapat ditagih, dan peningkatan atau penurunan akun yang harus dibayar. Semua ini mempengaruhi kebutuhan modal kerja. Selain itu, kompensasi saham atau opsi saham untuk manajer, yang merupakan sumber pendanaan jangka pendek atau menengah juga perlu dipertimbangkan meskipun tidak termasuk dalam aktivitas operasional sebenarnya.

Oleh karena itu, setiap manajer dan analis dapat melakukan penyesuaian sendiri untuk menghitung free cash flow secara akurat. Menurut kami, cara yang paling tepat untuk menghitung free cash flow adalah sebagai berikut:

Rumus Free cash FLow Aktual

Untuk memahami lebih baik perhitungan free cash flow, penting untuk mendefinisikan komponen rumus lebih rinci. Berikut ini penjelasannya:

EBIT (Earnings Before Interest and Taxes)

Keuntungan sebelum bunga dan pajak, mencerminkan profitabilitas perusahaan dari operasi bisnis utama tanpa memperhitungkan struktur keuangan dan kewajiban pajak.

Depresiasi dan Amortisasi

Biaya akuntansi nontunai yang mencerminkan penurunan nilai aset tetap (seperti bangunan, mesin) dan aset tidak berwujud (seperti paten), yang didistribusikan selama umur ekonomis aset tersebut. Meskipun mengurangi laba bersih, biaya ini tidak mempengaruhi arus kas operasional dan oleh karena itu ditambahkan kembali dalam perhitungan FCF.

Beberapa mungkin bertanya mengapa tidak menggunakan EBITDA langsung? Alasannya karena EBITDA adalah metrik non-GAAP yang dapat disesuaikan oleh masing-masing perusahaan sehingga bisa menimbulkan kesalahan saat membandingkan perusahaan satu dengan yang lain. Oleh karena itu, kami lebih suka melakukan penyesuaian sendiri dengan metode yang konsisten untuk semua perusahaan.

CapEx (Pengeluaran Modal)

CapEx adalah pengeluaran untuk investasi dalam aset tetap yang digunakan untuk mempertahankan atau meningkatkan kapasitas operasional perusahaan. Ini termasuk pembelian mesin baru, bangunan, kendaraan, atau peningkatan aset yang sudah ada.

Pengeluaran modal sangat penting untuk pertumbuhan jangka panjang perusahaan, tetapi juga merupakan pengeluaran kas yang besar yang harus dibiayai. Saat menghitung free cash flow (FCF), CapEx dikurangi karena merupakan penggunaan kas yang tidak bisa digunakan untuk pemegang saham atau tujuan operasional lainnya.

Modal Kerja dan Variasi Modal Kerja

Modal kerja adalah selisih antara aset lancar (kas, piutang, dan persediaan) dan liabilitas lancar (hutang dagang dan hutang jangka pendek lainnya). Ini mengukur likuiditas perusahaan dan kemampuannya untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya.

Peningkatan modal kerja berarti perusahaan telah menginvestasikan lebih banyak dalam aset lancar yang tidak tersedia sebagai kas bebas. Sebaliknya, penurunan modal kerja menunjukkan bahwa perusahaan telah membebaskan uang tunai dari operasinya.

Dalam perhitungan FCF, perubahan modal kerja dikurangi karena investasi dalam modal kerja mengkonsumsi uang tunai, sementara pengurangannya membebaskan uang tunai untuk perusahaan. Komponen-komponen ini memberikan gambaran menyeluruh tentang bagaimana perusahaan menghasilkan dan menggunakan uang tunainya, menyoroti kemampuannya untuk menghasilkan uang tunai bebas setelah mempertahankan atau memperluas basis asetnya dan memenuhi kewajiban operasionalnya.

Contoh Perhitungan Sederhana vs Aktual

Mari kita lihat contoh perhitungan arus kas bebas dari perusahaan Meta Platforms (META) pada tahun 2023 dengan menggunakan dua rumus yang berbeda.

Perhitungan FCF simpel META

Jika diketahui arus kas operasi (cash flow operational) neto perubahan modal kerja META pada tahun 2023 = 71.113 juta dolar dan CapEx (pengeluaran modal) = 27.266 juta dolar.

Jadi, FCF simpel META pada tahun 2023 = 71.113 – 27.266 = 43.847 juta dolar.

Sekarang, jika kita ingin menghitung FCF aktual dan normal META yang hanya berasal dari aktivitas operasionalnya, setelah penyesuaian kompensasi dalam opsi saham, penurunan nilai aset luar biasa, biaya restrukturisasi, dan pergerakan non-operasional lainnya yang berulang.

Diketahui data berikut ini:

  • EBIT (laba sebelum bunga dan pajak) = 49.006 juta dolar.
  • Pajak = 8.330 juta dolar.
  • Depresiasi dan amortisasi = 11.178 juta dolar.
  • CapEx = 27.266 juta dolar.
  • Perubahan modal kerja = -3.836 juta dolar (negatif karena modal kerja berkurang dibandingkan tahun sebelumnya, yang meningkatkan FCF dengan membebaskan dana kerja).

Dengan menggunakan formula free cash flow aktual, kita akan mendapatkan nilai FCF aktual META pada 2023 adalah

49.006 – 8.330 + 11.178 – 27.266 – (-3.836) = 28.424 juta dolar.

Seperti yang Anda lihat, ada perbedaan yang signifikan sebesar 15.423 juta dolar antara FCF simpel dan FCF aktual. Ini terutama karena FCF aktual tidak termasuk 14.000 juta dolar uang tunai yang dihasilkan dari kompensasi opsi saham, serta penyesuaian non-operasional lainnya seperti penerimaan bunga bank, biaya restrukturisasi, dan pergerakan lainnya.

Itulah sebabnya menurut kami rumus kedua (FCF aktual) adalah cara yang lebih tepat untuk mengukur arus kas bebas perusahaan atau disebut juga Free Cash Flow to the Firm.

Jenis Free Cash Flow

Berbagai jenis free cash flow (arus kas bebas) memberikan perspektif berbeda mengenai kemampuan perusahaan menghasilkan uang tunai dan ketersediaannya untuk berbagai pihak yang berkepentingan, seperti pemegang saham dan pemegang utang. Berikut ini adalah tiga jenis utama:

  • Free Cash Flow Yield (FCFY): Free Cash Flow Yield adalah rasio yang membandingkan arus kas bebas perusahaan dengan nilai pasar totalnya. Ini membantu menilai profitabilitas perusahaan dalam kaitannya dengan ukuran pasarnya. Semakin tinggi FCFY, semakin besar kas yang dihasilkan perusahaan dibandingkan dengan nilai pasar, menandakan kemungkinan perusahaan dinilai rendah oleh pasar atau memiliki kemampuan kuat untuk menghasilkan kas.
Sumber: X

Free Cash Flow to the Firm (FCFF): FCFF adalah ukuran arus kas bebas yang tersedia untuk semua penyedia modal perusahaan, termasuk pemegang saham dan pemegang utang. FCFF dihitung dari EBIT yang disesuaikan untuk pajak, ditambah depresiasi dan amortisasi, dikurangi modal kerja bersih dan investasi modal (CapEx). Ini memberikan gambaran tentang jumlah kas yang tersedia setelah biaya operasional dan investasi, untuk membayar pemegang saham dan pemegang utang.

Sumber: Corporate Finance Institute

Free Cash Flow to Equity (FCFE): FCFE mengukur arus kas yang tersedia bagi pemegang saham setelah mengurangi biaya, investasi, dan utang. Ini memberi gambaran tentang uang tunai yang bisa didistribusikan tanpa memengaruhi operasi perusahaan, penting untuk penilaian saham dan keputusan dividen.

Bagaimana Cara Menginterpretasikan Free Cash Flow Perusahaan?

Interpretasi FCF dapat bervariasi tergantung apakah positif atau negatif dan di sini kami menjelaskan apa yang dapat ditunjukkan oleh setiap situasi:

FCF Positif

Sebuah FCF positif berarti bahwa perusahaan menghasilkan lebih banyak uang tunai daripada yang dibutuhkan untuk mempertahankan atau memperluas basis asetnya. Ini umumnya merupakan tanda positif dan dapat memiliki beberapa interpretasi:

  • Kemampuan membayar utang: Perusahaan memiliki kemampuan untuk membayar utang yang ada. Hal ini dapat meningkatkan kekuatan finansialnya dan dapat mengurangi risiko yang dirasakan oleh investor dan kreditur.
  • Peluang investasi: Sebuah FCF positif dan substansial memberikan perusahaan fleksibilitas untuk berinvestasi dalam peluang pertumbuhan, baik melalui ekspansi, akuisisi perusahaan lain, maupun investasi dalam penelitian dan pengembangan.
  • Pengembalian kepada pemegang saham: Perusahaan dapat memilih untuk mengembalikan uang tunai kepada pemegang saham dalam bentuk dividen atau pembelian kembali saham, yang dapat meningkatkan daya tarik investasi dan harga saham.
  • Cadangan kas: Kelebihan kas bebas memungkinkan perusahaan untuk membangun cadangan kas untuk melindungi diri dari ketidakpastian ekonomi pada masa depan atau memanfaatkan peluang pasar yang cepat.

FCF Negatif

Sebuah FCF negatif menunjukkan bahwa perusahaan menghabiskan lebih banyak uang tunai dalam operasinya dan investasi modal dari pada yang dihasilkannya, juga dikenal sebagai “membakar kas”. Umumnya, FCF negatif diinterpretasikan sebagai hal yang buruk, tetapi implikasinya tergantung pada konteks dan alasan di balik situasi ini:

  • Investasi untuk pertumbuhan: Di perusahaan yang sedang berkembang, FCF negatif bisa menjadi tanda bahwa mereka berinvestasi agresif dalam aset tetap untuk memperluas kapasitas produksi mereka atau memasuki pasar baru. Ini bisa menjadi positif jika investasi tersebut menghasilkan pengembalian yang signifikan dalam jangka panjang.
  • Siklus operasional atau ekonomi: Di beberapa industri, terutama yang memiliki siklus penjualan musiman atau tunduk pada volatilitas ekonomi, FCF negatif dapat mencerminkan fluktuasi normal dalam siklus bisnis.
  • Sinyal peringatan: Jika FCF negatif terus berlanjut tanpa strategi yang jelas, ini bisa menunjukkan masalah yang mendasari dalam operasional perusahaan, seperti inefisiensi operasional, penurunan permintaan, atau strategi investasi yang buruk.

Sangat penting untuk menginterpretasikan FCF dalam konteks yang lebih luas dari situasi keuangan dan strategis perusahaan. Satu tahun FCF negatif dalam perusahaan dengan track record yang solid mungkin bukan alasan untuk khawatir, terutama jika disebabkan oleh investasi strategis yang direncanakan. Namun, FCF negatif kronis bisa menjadi tanda bahwa perusahaan menghadapi tantangan yang lebih serius.

Singkatnya, baik FCF positif maupun FCF negatif dapat memiliki interpretasi yang beragam, dan kuncinya adalah memahami alasan di balik angka-angka ini dan bagaimana mereka sejalan dengan strategi dan harapan jangka panjang perusahaan.

Rasio Utama yang Menggunakan Free Cash Flow

Seperti yang telah kami jelaskan, free cash flow (FCF) adalah alat yang memberikan informasi tentang kemampuan untuk menghasilkan tunai dari operasi utamanya. Berikut ini adalah rasio utama yang menggunakan FCF:

1. Rasio FCF terhadap Penjualan (Free Cash Flow Margin)

FCF Margin atau terhadap penjualan membandingkan FCF dengan total penjualan atau pendapatan perusahaan, memberikan ukuran berapa banyak uang tunai bebas yang dihasilkan perusahaan untuk setiap dolar penjualan. Ini dihitung dengan membagi FCF dengan total penjualan. Nilai yang lebih tinggi menunjukkan efisiensi yang lebih besar dalam mengubah penjualan menjadi uang tunai bebas.

2. Rasio Harga/FCF (P/FCF)

Mirip dengan rasio harga/laba (P/E) yang lebih dikenal, rasio P/FCF membandingkan harga pasar suatu perusahaan dengan FCF-nya, memberikan ukuran penilaian perusahaan sehubungan dengan kemampuannya menghasilkan uang tunai. Ini dihitung dengan membagi nilai pasar perusahaan dengan FCF-nya. Rasio yang lebih rendah bisa menunjukkan bahwa perusahaan tersebut undervalued.

3. Rasio Nilai Perusahaan/FCF (EV/FCF)

Rasio EV/FCF membandingkan nilai perusahaan (Enterprise Value, EV) dengan FCF yang dihasilkan. Dengan rasio ini, Anda bisa melakukan evaluasi komprehensif penilaian perusahaan sehubungan dengan kemampuannya menghasilkan uang tunai. EV/FCF yang lebih rendah menunjukkan bahwa perusahaan mungkin undervalued atau efisien dalam menghasilkan uang tunai sehubungan dengan ukuran totalnya, termasuk utang.

4. FCF Yield

Pendapatan FCF atau FCF Yield adalah kebalikan dari rasio P/FCF dan dihitung dengan membagi FCF dengan nilai pasar perusahaan. Ini memberikan gambaran tentang profitabilitas yang dihasilkan perusahaan dalam hal arus kas bebas sehubungan dengan ukuran pasarnya. Pendapatan yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan mungkin menghasilkan jumlah uang tunai yang signifikan dibandingkan penilaian pasarnya.

5. Rasio FCF Coverage

Rasio FCF Coverage ini mengukur kemampuan perusahaan untuk menutupi hutangnya dan kewajiban keuangan dengan FCF yang dihasilkannya. Ini dihitung dengan membagi FCF dengan layanan hutang (pembayaran bunga plus amortisasi utama hutang). Rasio yang lebih tinggi menunjukkan kemampuan perusahaan yang lebih besar untuk menangani hutangnya dengan uang tunai yang dihasilkannya, yang menunjukkan posisi keuangan yang lebih kuat.

6. Rasio Reinvestasi FCF

Dan terakhir, rasio reinvestasi/FCF menunjukkan persentase FCF yang perusahaan reinvestasikan dalam bisnis, baik melalui investasi modal (CapEx), akuisisi, maupun bentuk investasi lainnya untuk pertumbuhan. Ini dihitung dengan membagi CapEx dengan FCF. Nilai yang lebih tinggi menunjukkan kecenderungan perusahaan yang lebih besar untuk menginvestasikan kembali uang tunainya dalam pertumbuhan masa depan.

Rasio ini adalah alat yang berharga bagi analis dan investor dalam mengevaluasi kesehatan keuangan perusahaan, efisiensi operasional, dan kemampuannya untuk menciptakan nilai.

Perbedaan antara Free Cash Flow dan Cash Flow from Operations

Free Cash Flow (FCF) dan Cash Flow from Operations (CFO) adalah dua metrik penting dalam analisis keuangan yang, meskipun terkait, memiliki perbedaan yang signifikan. Berikut ini adalah perbedaan utama antara dua metrik ini:

Cash Flow from Operations (CFO)

  • Definisi: CFO mewakili uang tunai yang dihasilkan perusahaan dari aktivitas operasional normalnya, tanpa mempertimbangkan investasi modal atau aktivitas pembiayaan. Pada dasarnya, mengukur uang tunai yang dihasilkan dari penjualan barang dan jasa.
  • Perhitungan: Ini dihitung dengan menyesuaikan laba bersih untuk item non-monetari (seperti depresiasi dan amortisasi) dan perubahan dalam modal kerja. Tidak termasuk uang tunai yang dihabiskan untuk investasi modal (CapEx) atau uang tunai yang diperoleh melalui aktivitas pembiayaan.
  • Penggunaan: CFO memberikan gambaran tentang seberapa baik perusahaan menghasilkan uang tunai dari operasi utamanya, yang sangat penting untuk menjalankan operasi sehari-hari, membayar hutang, dan membiayai investasi tanpa perlu pembiayaan eksternal.

Free Cash Flow (FCF)

Kita sudah melihatnya, tapi singkatnya:

  • Definisi: FCF mengukur uang tunai yang dihasilkan perusahaan setelah menutupi biaya operasional dan investasi modalnya (CapEx), yaitu apa yang tersisa setelah mempertahankan atau memperluas basis asetnya.
  • Penggunaan: FCF adalah ukuran kekuatan keuangan dan fleksibilitas perusahaan, menunjukkan kemampuan untuk menghasilkan uang tunai yang tersedia bebas untuk membiayai ekspansi, membayar dividen, atau mengurangi hutang.

Perbedaan Utama antara CFO dan FCF

Namun demikian, perbedaan kunci antara CFO dan FCF terletak pada fokusnya. Sementara CFO berfokus pada uang tunai yang dihasilkan oleh operasi perusahaan tanpa mempertimbangkan investasi modal, FCF mempertimbangkan investasi ini, menawarkan gambaran yang lebih luas tentang kemampuan perusahaan untuk menghasilkan uang tunai setelah mempertahankan atau memperluas basis operasinya.

Singkatnya, CFO melihat uang tunai yang dihasilkan langsung dari aktivitas bisnis, sementara FCF mengevaluasi berapa banyak uang tunai yang tersedia untuk penggunaan lain setelah melakukan investasi yang diperlukan untuk masa depan perusahaan.

Apa Hubungannya dengan Discounted Cash Flow?

FCF memainkan peran sentral dalam discounted cash flow (DCF) yang merupakan teknik penilaian yang digunakan untuk memperkirakan nilai investasi berdasarkan kemampuannya untuk menghasilkan aliran kas pada masa depan.

Hubungan antara FCF dan DCF adalah langsung dan sangat penting untuk menentukan nilai sekarang dari perusahaan atau proyek. Berikut ini kami jelaskan bagaimana mereka berhubungan:

Dasar dari DCF

Kita harus memulai dari definisi dasar DCF. Model DCF memproyeksikan FCF masa depan yang diharapkan dihasilkan oleh perusahaan dan kemudian mendiskontokannya ke nilai sekarang menggunakan tingkat diskon yang sesuai, yang mencerminkan risiko dan nilai waktu uang.

Perhitungan ini memberikan Nilai Aktual Bersih dari aliran kas tersebut, yang dianggap sebagai nilai intrinsik perusahaan atau proyek.

Peran FCF dalam DCF

  1. Proyeksi FCF
  2. Nilai Terminal
  3. Tingkat Diskon
  4. Penilaian Perusahaan

Pentingnya FCF dalam DCF

FCF sangat penting dalam model Discounted Cash Flow (DCF) karena menunjukkan uang tunai sebenarnya yang dapat dihasilkan perusahaan. Uang ini tersedia untuk dikembalikan kepada pemegang saham atau diinvestasikan kembali dalam perusahaan, setelah memenuhi kebutuhan investasi modal yang diperlukan untuk mempertahankan atau mengembangkan bisnis. FCF merupakan ukuran kemampuan perusahaan untuk menciptakan nilai, bebas dari distorsi praktik akuntansi nonmonetari dan struktur pembiayaan.

Oleh karena itu, penting tidak hanya untuk mengetahui apa itu FCF, tetapi juga memahami dan menilai semua jenis aliran kas bebas yang ada serta cara menghitungnya. Hal ini akan memberikan pandangan yang lebih mendalam tentang situasi keuangan perusahaan, yang pada akhirnya membantu kita membuat keputusan yang lebih tepat.

Kekurangan Menggunakan Free Cash Flow

Dari sudut pandang pelaporan keuangan, arus kas bebas bisa naik turun secara tidak menentu dan dapat diinterpretasikan dengan beragam cara. Jika sebuah perusahaan baru saja menginvestasikan banyak uang dalam peralatan baru untuk mendukung pertumbuhan, yang pada akhirnya membuat arus kas bebas menjadi negatif, ini dapat menjadi tanda bahaya bagi para investor. Namun, hal ini mungkin tidak selalu menjadi perhatian bagi manajemen yang bijaksana. Untuk mengatasi masalah ini, para analis biasanya melihat tren free cash flow secara keseluruhan dan mengabaikan anomali satu kali.

Memprediksi pola pertumbuhan pada masa depan bisa sangat sulit ketika menggunakan free cash flow. Proyeksi sering kali didasarkan pada kondisi saat ini dan asumsi pasar yang berlaku saat ini. Namun, kondisi saat ini tidak akan tetap sama dalam jangka waktu tertentu, misalnya dalam 6 bulan atau satu tahun ke depan.

Keterbatasan lain dalam menggunakan arus kas bebas adalah kurangnya konsistensi. Pengeluaran modal (CapEx), dalam bentuknya yang sebenarnya, seharusnya dibagi menjadi dua kategori: untuk pemeliharaan aset dan untuk pertumbuhan. Namun, prinsip akuntansi yang diterima secara umum saat ini tidak memerlukan pemisahan ini, yang dapat mengakibatkan kesalahan dalam perhitungan free cash flow dan memberikan informasi yang keliru.

Kelemahan terakhir dari arus kas bebas adalah kemungkinan untuk dimanipulasi sesuai kebutuhan pelaporan. Namun, hal ini juga bisa terjadi dengan metrik keuangan lainnya dan sesuai dengan kebijakan internal serta standar akuntansi perusahaan. Contohnya adalah kasus Enron, di mana kemampuan untuk memprediksi kebangkrutan perusahaan hampir tidak mungkin bagi investor karena praktik akuntansi kreatif dan manipulasi laporan keuangan yang dilakukan oleh perusahaan tersebut.

Setelah memahami tentang FCF, Anda juga bisa mempelajari hal lain seputar analisis fundamental perusahaan, seperti rasio keuangan, EPS, ROE, dan lainnya.

Rasio Keuangan: Analisis, Cara Menghitung, dan Jenis-Jenisnya

Pahami Earnings per Share (EPS)

Apa itu ROE (Return on Equity): Rumus & Fungsinya!

Cara Menghitung ROI – Return on Investment

FAQs – Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa itu arus kas bebas?

Arus kas bebas atau sering disebut sebagai free cash flow adalah jumlah uang tunai yang bisa diserahkan kepada pemegang saham atau pemilik perusahaan setelah mengalokasikan dana untuk investasi dalam aset tetap dan modal kerja yang dibutuhkan agar bisnis tetap berjalan.

Apakah ketika arus kas bebas negatif selalu menjadi tanda buruk?

Tidak selalu begitu. Hal ini tergantung pada penyebab dari arus kas bebas yang negatif. Jika arus kas bebas menjadi negatif karena laba operasional bersih setelah pajaknya negatif, maka ini tentu menjadi perhatian serius yang harus disikapi.

Mengapa penting bagi perusahaan memiliki arus kas bebas?

Arus kas bebas adalah indikator kesehatan keuangan bisnis Anda. Ini mencerminkan seberapa menguntungkannya bisnis Anda dan menunjukkan berapa banyak uang tambahan yang dapat Anda gunakan untuk mengembangkan bisnis startup Anda (atau membayar dividen kepada pemegang saham).

Artikel Terkait