Investasi Saham untuk Pemula: Langkah Demi Langkah

Semua orang pasti pernah merasakan bagaimana rasanya menjadi pemula dalam hal apa pun. Tak seorang pun lahir dengan kondisi sudah tahu tentang semua hal. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu investasi saham untuk pemula.

Oleh karena itu, untuk membimbing Anda langkah demi langkah dalam perjalanan ini, kami akan menetapkan lima poin yang akan dibahas dalam artikel ini. Tujuannya adalah agar Anda dapat belajar berinvestasi di bursa saham secara bertahap:

  • Pelajari profil keuangan
  • Pahami konsep bursa saham dan cara mendapatkan keuntungan
  • Analisis tempat terbaik untuk mulai berinvestasi
  • Bandingkan berbagai broker untuk investasi
  • Terapkan strategi investasi

Sekarang, mari kita lihat bagaimana cara kerjanya

Cara kerja Investasi Saham
Sumber: Stockbit

Bagaimana Cara Mulai Berinvestasi Dari Nol?

Anda perlu mengikuti 5 langkah berikut ini untuk lebih memahami diri dan memulai investasi dari awal dengan benar:

  1. Evaluasi keuangan pribadi : Periksa situasi keuangan Anda, termasuk penghasilan, pengeluaran, kemampuan menabung, dan tujuan masa depan. Kenali tahap hidup dan karir Anda, serta seberapa besar risiko yang dapat Anda terima dan ketahanan Anda terhadap kerugian.
  2. Tetapkan tujuan dan jangka waktu investasi: Pilih berapa lama Anda akan berinvestasi, dengan memperhitungkan bahwa investasi jangka panjang umumnya lebih menguntungkan. Atur batas kerugian yang dapat Anda terima dan target pengembalian yang realistis. Perlu diingat bahwa makin tinggi pengembalian, makin besar risikonya.
  3. Pilih strategi investasi: Putuskan apakah Anda lebih suka manajemen pasif, seperti roboadvisor untuk portofolio yang beragam atau apakah Anda ingin memilih saham dan melakukan trading secara aktif.
  4. Pilihan broker dan tabungan: Bandingkan broker dan pilih yang sesuai dengan profil dan strategi investasi Anda. Ingat pentingnya menabung secara konsisten untuk mengoptimalkan bunga majemuk dalam jangka panjang.
  5. Diversifikasi dan manfaatkan bunga majemuk: Pastikan investasi Anda tersebar di berbagai negara, sektor, dan jenis aset untuk mengurangi risiko. Carilah cara untuk meningkatkan pendapatan Anda secara terus-menerus untuk memperkuat potensi investasi dan mencapai tujuan keuangan Anda dengan manfaat dari bunga majemuk.

Dengan panduan ini, Anda sudah siap memulai, jadi mari kita lanjutkan ke langkah berikutnya.

Bursa Saham Untuk Pemula

Anda bisa menganggap bursa saham seperti toko besar di mana perusahaan menjual sebagian dari kepemilikannya kepada orang yang ingin berinvestasi, untuk mendapatkan dana bagi pertumbuhan perusahaan. Bursa saham bertugas untuk menjaga agar transaksi saham berlangsung dengan aman, serta menarik minat lebih banyak perusahaan untuk berbagi kepemilikannya dengan investor yang ingin menanamkan uang mereka.

Bagaimana Cara Investasi Saham Untuk Pemula?

Sangat penting untuk diketahui bahwa tidak ada satu pun bursa saham yang unik. Di seluruh dunia saat ini terdapat lebih dari 70 bursa saham yang tersebar di 5 benua.

Hampir semua negara yang memiliki ekonomi maju memiliki setidaknya satu bursa di dalamnya, di mana biasanya saham perusahaan-perusahaan nasional atau yang memiliki kepentingan di pasar tersebut diperdagangkan.

Bagaimana Cara Investasi Saham Langkah Demi Langkah?

Untuk melakukan investasi di pasar saham, ada beberapa langkah yang perlu Anda ikuti:

  1. Pastikan Anda memiliki tabungan yang mencukupi untuk kebutuhan sehari-hari, termasuk dana darurat.
    • Jangan menginvestasikan uang yang dibutuhkan dalam jangka pendek di pasar saham karena fluktuasi harga saham bisa membuat nilai investasi turun saat Anda membutuhkannya.
  2. Harus berusia di atas 18 tahun
    • Meskipun ada beberapa broker yang memperbolehkan investasi di bawah usia ini, sekarang hampir tidak ada yang mengizinkannya.
    • Salah satu opsi adalah orang tua membuat akun atas nama anak di bawah usia dan menginvestasikan uang untuk mereka.
  3. Membuat akun atau rekening dana nasabah (RDN) di sekuritas
    • Anda tidak bisa langsung membeli saham di pasar saham, melainkan harus melalui perusahaan perantara yang disebut sekuritas/broker. Sekuritas ini akan memfasilitasi transaksi jual beli saham dengan membayar komisi. Artikel ini memberikan informasi tentang 10 Sekuritas Terbaik, Pilihan Aman untuk Investasi.
  4. Transfer uang dari rekening bank Anda ke sekuritas
    • Biasanya melalui transfer bank, kartu kredit/debit, OVO, Gopay, Dana, atau metode pembayaran lainnya.
  5. Pilih saham dan bursa di mana Anda ingin membeli saham atau ETF
    • Satu saham bisa diperdagangkan di beberapa bursa, namun likuiditasnya tidak sama dan komisi yang dibayarkan juga bisa berbeda.
  6. Lakukan perintah pembelian saat bursa saham dibuka
    • Penting untuk memahami jenis perintah yang tersedia di bursa dan apa yang melibatkan masing-masing, terutama yang paling penting:
      • Market order
      • Limit order
      • Stop order

Setelah mengikuti instruksi tersebut, Anda akan memiliki saham dari perusahaan yang Anda pilih. Ini adalah pasar di mana Anda dapat memiliki bagian dari perusahaan-perusahaan besar, seperti Telkom, Unilever, Indofood, atau Bank BCA.

Bagaimana Cara Mendapatkan Keuntungan di Bursa?

Ketika membeli saham, Anda bisa menghasilkan uang dengan tiga cara:

  1. Saham naik harga
    Dengan kata lain, ini adalah selisih antara harga saat Anda membeli saham dan harga saat ini, atau yang Anda perkirakan akan naik dalam tahun mendatang. Untuk menghitungnya, cukup ambil selisih harga beli dan harga sekarang, lalu kalikan dengan jumlah saham yang dimiliki.
  2. Menerima dividen dari perusahaan
    Dividen adalah bagian dari keuntungan tahunan perusahaan yang dibagikan kepada pemegang saham. Meskipun harga saham perusahaan mungkin stabil, menerima dividen bisa menjadi sumber pendapatan. Anda dapat memutuskan apakah akan menginvestasikan kembali dividen tersebut atau menyimpannya. Salah satu strategi umum adalah berinvestasi di perusahaan yang memberikan dividen tinggi, kemudian reinvestasi secara berkala, baik menggunakan modal tambahan maupun dari dividen yang diterima sebelumnya.
  3. Menguntungkan dari nilai tukar
    Saat berinvestasi di pasar keuangan, terutama dalam saham asing, perubahan nilai tukar dapat memengaruhi hasil investasi. Contohnya, jika membeli saham perusahaan AS sebagai investor Indonesia, peningkatan nilai dolar terhadap Rupiah dapat meningkatkan nilai saham dalam Rupiah, meski harga di pasar AS tetap stabil. Hedging mata uang dengan kontrak swap bisa mengurangi risiko fluktuasi nilai tukar yang merugikan investasi.
  4. Investasi di perusahaan dengan program pembelian kembali saham
    Perusahaan memutuskan untuk membeli kembali sahamnya sendiri dari pasar. Ini mengurangi saham yang beredar, berpotensi memberikan manfaat bagi investor yang tertarik pada program ini.
    1. Pertama, Praktik ini memiliki efek positif, seperti peningkatan nilai saham yang tersedia jika permintaan stabil atau meningkat, sesuai dengan prinsip dasar hukum penawaran dan permintaan..
    2. Kedua, pembelian kembali seringkali dilihat sebagai sinyal bahwa manajemen percaya bahwa saham tersebut undervalued, yang dapat meningkatkan kepercayaan investor dan harga saham.
Keuntungan dari nilai tukar dalam investasi saham
Sumber: TradingView

Semua ini telah berubah menjadi pencarian terus-menerus dari investor, dan sebagai hasilnya, perusahaan mulai sungguh-sungguh mempertimbangkan untuk menyertakan program ini dalam rencana pertumbuhan mereka, hingga saat ini di mana program ini menjadi lebih prioritas daripada pembagian dividen.

Di mana Sebaiknya Pemula Berinvestasi?

Yuk kita lihat pilihan investasi yang tersedia untuk tahun 2024 dan mana yang cocok untuk pemula.Dengan uang Anda, ada beberapa jenis aset yang bisa Anda investasikan:

  • Properti: apartemen untuk disewakan, garasi, toko, gudang
  • Tanah: lahan pertanian, plot
  • Logam mulia fisik: emas, perak, platina, berlian
  • Seni: lukisan, patung, karya musik, film
  • Koleksi: perangko, koin, anggur, whisky
  • Aset perbankan: deposito, surat berharga
  • Perusahaan swasta: startup, tim olahraga
  • Pendapatan Tetap: obligasi, surat berharga negara, obligasi
  • Pembiayaan alternatif: crowdfunding, crowdlending
  • Bursa: saham, reksa dana, ETF
  • Derivatif: opsi, futures, warrants
  • Bitcoin dan mata uang kripto lainnya: Ethereum, Solana, Binance, dan lainnya

Dari semua opsi tersebut, bagi pemula, pilihan terbaik untuk berinvestasi adalah bursa, karena dapat memberikan diversifikasi dan hasil yang baik dalam jangka panjang.

Jika Anda sedang mencari investasi saham terbaik, Anda bisa membaca artikel pilihan kami di bawah ini.

👉Saham Terbaik di Indonesia 2024, Layak Dibeli!

👉10 Saham IHSG dengan Proyeksi Dividen Tertinggi Tahun 2024

Bagaimana Memilih Sekuritas?

Untuk dapat berinvestasi di bursa, kita membutuhkan sekuritas/broker. Seorang broker adalah agen atau entitas yang mengelola negosiasi antara pembeli dan penjual di bursa, mengenakan komisi pada setiap operasi. Artinya, dia adalah orang atau entitas yang bertindak sebagai perantara.

Tanpa ragu, ini adalah salah satu handicap besar bagi siapa saja yang mulai belajar tentang dunia saham. Broker mana yang harus dipilih dan bagaimana mengetahui jika itu baik? Oleh karena itu, untuk menjawab pertanyaan ini, mari kita lihat bagian berikut.

Jenis Sekuritas

Anda akan mendengar banyak jenis broker. Anda perlu mempertimbangkan broker mana yang cocok dengan profil investasi Anda. Jika Anda baru memulai di pasar saham, poin ini adalah salah satu yang paling penting.

  • Broker tanpa komisi: Mereka tidak mengenakan biaya pembelian dan penjualan, namun ada biaya untuk pertukaran mata uang atau pesanan jual
  • Broker online: Menawarkan saham, ETF dan derivatif
  • Broker perbankan: Mereka berafiliasi dengan bank tradisional
  • Broker forex: Menawarkan berbagai jenis aset.
    • STP/ECN: mengirimkan pesanan langsung ke penyedia likuiditas
    • Market maker: bertindak sebagai pihak lawan dalam transaksi Anda. Keuntungan Anda adalah kerugian broker, dan sebaliknya..

Jika Anda adalah pemula, sebaiknya Anda memilih opsi pertama dan kedua. Selain itu, Anda juga bisa mempertimbangkan berbagai aplikasi investasi saham yang ditawarkan oleh sekuritas. Aplikasi ini makin memudahkan Anda untuk berinvestasi saham.

👉Selain sekuritas yang umum, kami juga memiliki artikel yang mengulas tentang Sekuritas Syariah Terbaik

Keamanan dan Keandalan Sekuritas

Poin ini sangat menarik. Bagaimana Anda bisa yakin bahwa broker tempat Anda berinvestasi adalah yang baik? Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda hanya perlu melihat regulasi yang mereka miliki.

Agar Anda merasa nyaman dan aman, carilah sekuritas yang diawasi oleh otoritas jasa keuangan (OJK) dan memiliki kantor di Indonesia.

Macam-macam Biaya Dalam Investasi Saham

Orang-orang yang cerdas dan tertarik untuk berinvestasi di bursa saham harus mengetahui jenis-jenis biaya yang dikenakan dalam proses transaksi tersebut. Dengan mengetahui jenis biaya ini, Anda dapat lebih siap secara finansial. Berikut ini adalah beberapa jenis biaya yang terlibat dalam transaksi jual beli saham.

  • Komisi Broker: Broker adalah pihak yang mengirimkan order jual-beli saham dari investor ke Bursa Efek Indonesia (BEI). Komisi broker, biaya yang dibebankan oleh perusahaan sekuritas kepada investor, biasanya sekitar 0,15%-0,25% atau 0,25%-0,35% dari total transaksi saham. Keuntungannya, nilai ini sudah termasuk Pajak Pertambahan Nilai (PPN), sehingga tidak terlalu terasa meskipun transaksi mencapai nilai jutaan.
  • Biaya Transaksi (levy): Ini adalah biaya transaksi yang harus dibayar saat investor menggunakan fasilitas BEI. Levy ini merupakan biaya jasa langsung dari BEI, berbeda dengan komisi broker yang merupakan pembayaran atas jasa perantara. BEI menerapkan biaya ini untuk memfasilitasi transaksi saham, yang sebenarnya cukup ringan dan tidak memberatkan investor. Besarnya biaya transaksi sudah ditetapkan oleh direksi BEI, yakni 0,04% dari total transaksi, dengan pembagian 0,01% untuk BEI, 0,01% untuk KSEI, 0,01% untuk biaya KPEI, dan 0,01% untuk jaminan KPEI.
  • PPN: Dalam investasi saham, ada biaya PPN yang harus diperhatikan. PPN adalah Pajak Pertambahan Nilai yang selalu dikenakan pada transaksi jual beli saham. Besarnya biaya PPN ini adalah 10% dari biaya transaksi, atau 0,03% dari total transaksi yang dilakukan. Ini artinya, PPN tidak akan merugikan investor dalam keuntungan investasi saham mereka.
  • PPh: Selanjutnya, ada PPh atau pajak penghasilan pada transaksi saham. PPh hanya dikenakan pada penjual saham, bukan pembeli. Besarnya PPh adalah 0,1% dari total transaksi investor, dibayarkan melalui perusahaan sekuritas.

Jenis Analisis Investasi Saham

Setelah kita memahami pasar saham, tempat investasi yang cocok, dan broker yang akan digunakan, Anda sudah siap untuk memulai. Namun, sebelum itu, Anda perlu menentukan strategi investasi Anda. Di sinilah terjadi perdebatan yang tak pernah berakhir tentang cara memilih saham yang tepat untuk dibeli.

Kami akan mengenalkan dua jenis analisis yang sering digunakan dalam investasi saham, namun keduanya sangat berbeda. Meskipun bukan satu-satunya strategi, kedua analisis ini adalah yang paling umum digunakan.

Analisis Fundamental

Analisis fundamental bertujuan untuk menilai nilai sebuah perusahaan berdasarkan kinerja dan aset yang dimilikinya. Caranya adalah dengan menggunakan sejumlah metrik:

  1. Price Earning Ratio (PER): Hubungan antara kapitalisasi pasar perusahaan dan laba bersihnya per saham. Ini menggambarkan seberapa besar laba yang dibutuhkan agar laba yang dihasilkan sebanding dengan kapitalisasi pasar perusahaan.
  2. P/FCF (Price/Free Cash Flow): Rasio yang membandingkan nilai pasar perusahaan dengan arus kasnya. Makin rendah rasio ini, makin baik nilai perusahaannya.
  3. P/BV (Price/Book Value): Mengukur hubungan antara harga saham dan nilai ekuitas perusahaan, yaitu nilai aset perusahaan dikurangi hutangnya. Jika < 1 artinya harga saham lebih rendah dari nilai buku, berpotensi sebagai peluang pembelian. Jika = 1 artinya perusahaan diperdagangkan dengan harga yang mendekati nilai bukunya. Jika > 1, harga saham lebih tinggi dari nilai bukunya.
  4. Return on Equity (ROE): Mengukur pengembalian investasi pemegang saham dalam perusahaan, menunjukkan kemampuan perusahaan memberikan imbalan kepada pemegang saham.
  5. Dividen per Share (DPS): Keuntungan bersih perusahaan yang dibagi di antara jumlah saham.
  6. Dividen Yield: Mengukur persentase dari harga saham yang akan diberikan kepada pemegang saham sebagai dividen setiap tahun.
  7. Net Profit: Keuntungan perusahaan setelah menutupi semua biaya dan pajak.
  8. EBITDA: Keuntungan bruto operasional sebelum pengurangan biaya.
  9. Earnings per Share (EPS): Keuntungan per lembar saham adalah bagian dari keuntungan perusahaan yang dibagikan kepada setiap saham biasa yang beredar. EPS adalah salah satu petunjuk yang sering dipakai untuk menilai seberapa menguntungkannya suatu perusahaan.

Jika Anda sangat tertarik dengan penilaian perusahaan, Anda dapat mengetahui lebih lanjut di Bagaimana Cara Menilai Perusahaan Berdasarkan Analisis Fundamental?

Analisis Teknikal

Dalam analisis teknikal Anda harus melihat grafik harga, perkembangan harga saham dan tidak mempertimbangkan hasil atau aset perusahaan.

Jadi, disiplin ini, didasarkan pada poin berikut:

Analisis Chart/Chartisme

Beberapa pola grafik yang mengindikasikan kontinuitas:

  1. Flag/Bendera: Pola yang muncul ketika harga bergerak ke arah yang berlawanan dengan tren sebelumnya dalam bentuk saluran kecil yang miring, menandakan istirahat sebelum melanjutkan tren yang sama.
  2. Symmetrical Triangle/Segitiga Simetris: Terbentuk dari dua garis support dan resistance yang saling mendekat, menunjukkan harga sedang berkonsolidasi dan seringkali menjadi pertanda kelanjutan tren sebelumnya.
  3. Rectangle/Persegi Panjang: Rentetan harga yang bergerak dalam kisaran horizontal, mengindikasikan kelanjutan tren sebelumnya ketika harga keluar dari kisaran tersebut.

Contoh pola grafik yang mengindikasikan perubahan tren:

  1. Head and Shoulders (HnS)/Kepala dan Bahu: Pola pembalikan yang biasanya muncul di akhir tren naik, ditandai dengan puncak (head/kepala) di antara dua puncak yang lebih rendah (shoulders/bahu).
  2. Double Top/Atap Ganda: Sinyal akhir tren naik, dengan dua puncak hampir sama yang diikuti oleh penurunan harga yang signifikan setelah puncak kedua.
  3. Double Bottom/Lantai Ganda: Serupa dengan atap ganda, tetapi terjadi di akhir tren turun, menunjukkan dua titik terendah yang diikuti oleh kenaikan harga yang signifikan setelah titik terendah kedua.
Indikator Teknikal

Indikator

  1. Moving Average (MA): Menunjukkan rata-rata harga aset dalam periode tertentu untuk melihat tren.
  2. Bollinger Bands (BB): Terdiri dari rata-rata bergerak dengan dua band standar deviasi yang disesuaikan, mengindikasikan level overbought dan oversold.

Osilator:

  1. Relative Strength Index (RSI): Mengukur kecepatan dan perubahan pergerakan harga, menandakan kondisi overbought atau oversold.
  2. Stochastic: Membandingkan harga penutupan aset dengan kisaran harganya dalam periode tertentu, untuk mengenali titik perubahan tren.
  3. Commodity Channel Index (CCI): Mengidentifikasi siklus harga di komoditas dan pasar lainnya, mendeteksi kondisi ekstrem overbought atau oversold.
  4. Moving Average Convergence Divergence (MACD): Menggambarkan hubungan dua MA, digunakan untuk mengenali perubahan tren.
Teori Analisis Teknikal:
  1. Teori Wyckoff, disusun oleh Richard D. Wyckoff, berfokus pada mengenali penawaran dan permintaan di pasar dengan memperhatikan tindakan operator besar. Tujuannya adalah memprediksi bagaimana harga akan bergerak pada masa depan.
  2. Teori Fibonacci, menggunakan angka Fibonacci dan hubungan matematisnya untuk menemukan level support dan resistance potensial di pasar. Dengan ini, mereka juga mencari titik balik harga yang mungkin.
  3. Teori Gelombang Elliott (Elliott Wave), yang diperkenalkan oleh Ralph Nelson Elliott, menyatakan bahwa pasar keuangan mengikuti pola tertentu yang disebut “gelombang”. Analisis ini memprediksi dan menganalisis gelombang ini untuk memperkirakan arah pasar pada masa mendatang.
  4. Teori Gelombang Wolfe, dari Bill Wolfe, mengidentifikasi pola alami di pasar yang disebut “gelombang Wolfe”. Ini digunakan untuk memprediksi titik keseimbangan dan pergerakan harga yang signifikan dengan akurasi tinggi.

Pada tautan berikut ini Anda dapat menyimak artikel kami tentang Indikator Teknikal Terbaik Untuk Trading.

Debat antara analisis fundamental dan teknikal cukup kompleks. Beberapa ahli berpendapat bahwa analisis fundamental lebih dari cukup, sementara yang lain memilih analisis teknikal.

Menurut kami, kedua jenis analisis tersebut memiliki kompleksitasnya sendiri. Sebaiknya kita tidak terjebak dalam pemikiran bahwa satu cara lebih mudah atau lebih penting daripada yang lain. Sebaiknya kita terbuka untuk memahami dan menggunakan kedua jenis analisis ini sesuai kebutuhan.

Pertimbangan Lain Yang Penting

Hingga saat ini, Anda telah memasuki tahap di mana Anda dapat memulai berinvestasi di pasar saham. Namun, kami akan membahas beberapa situasi yang mungkin Anda alami jika Anda baru saja memulai.

Bagaimana Cara Investasi Saham Modal Kecil?

Masalah utama ketika Anda memiliki modal kecil untuk diinvestasikan adalah biaya komisi. Investasi tidaklah gratis dan Anda harus menyadarinya dari awal.

Bayangkan Anda mulai investasi dengan 100 ribu Rupiah dan biaya komisi broker adalah 10 ribu untuk membeli saham Indofood. Anda akan kehilangan 10% dari investasi Anda segera setelah memulai.

Maka dari itu, kami ingin memberikan dua rekomendasi kepada Anda:

  1. Investasikan hanya pada broker dengan komisi rendah
  2. Kurangi frekuensi transaksi jual-beli: Makin jarang Anda melakukan transaksi, makin sedikit kerugian yang Anda alami.

Oleh karena itu, solusi terbaik adalah jika Anda memiliki aset yang terbatas, mulailah dengan portofolio reksa dana.

👉Untuk membeli saham AS dengan modal kecil, Anda bisa mempertimbangkan broker Gotrade. Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih lanjut, silakan kunjungi artikel Review Gotrade Indonesia: Biaya, Kelebihan & Kekurangan.

Berapa Jumlah Dana yang Diperlukan untuk Investasi Saham?

Mari kita lihat tiga alternatif untuk berinvestasi di pasar saham dan berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk mulai berinvestasi

  • Saham dan ETF
    • Biaya ini sangat bervariasi, contohnya minimum pembelian saham Summarecon adalah sekitar 50 ribu per lot, sedangkan saham bank BCA sekitar 1 juta per lot.
    • Namun, untuk mengatasi fluktuasi ini, beberapa broker memungkinkan pembelian saham dalam pecahan (fractional shares) sehingga Anda bisa memulai investasi dengan kontribusi minimal mulai dari 15 ribu.
  • Reksa Dana
    • Jumlah yang diperlukan akan tergantung manajer investasi, umumnya produk reksa dana yang dijual di Indonesia dimulai dari 10 ribu per unit.

Dalam artikel di bawah ini, Anda akan menemukan pembahasan mengenai reksa dana.

👉Bagaimana Cara Investasi di Reksa Dana (Untuk Pemula)?

👉Reksa Dana: Pilihan Investasi Cerdas dengan Modal Terbatas

👉Reksa Dana Saham Terbaik 2024

Bagaimana Cara Belajar Melakukan Investasi Saham?

Kami menyelesaikan artikel ini dengan beberapa rekomendasi untuk terus belajar. Teknologi telah memudahkan akses ke pelatihan di bursa, membuka saluran dan format pelatihan baru.

Berikut ini adalah beberapa sarana untuk Anda mulai belajar tentang cara berinvestasi di bursa saham:

  1. Buku dan Literatur: Baca buku tentang investasi saham dari penulis, seperti Warren Buffett atau Peter Lynch.
  2. Kursus Online: Ambil kursus online di platform, seperti Coursera atau Udemy tentang dasar-dasar investasi saham.
  3. Podcast: Dengarkan podcast tentang investasi saham untuk wawasan dan tips.
  4. Blog dan Situs Web: Kunjungi situs, seperti Investopedia atau The Motley Fool untuk artikel dan analisis saham.
  5. Simulator Investasi: Gunakan simulator investasi di Investopedia atau Wall Street Survivor untuk berlatih tanpa risiko.
  6. Webinar dan Seminar: Ikuti webinar dan seminar tentang investasi yang diadakan oleh perusahaan investasi atau komunitas investasi.
  7. Komunitas Investasi Online: Bergabung dengan komunitas online, seperti Reddit’s r/investing untuk berdiskusi dan belajar dari investor lain.
  8. Kelas Lokal: Cari kelas atau workshop investasi yang diadakan secara lokal di area Anda.
  9. Media Sosial: Ikuti akun media sosial dari investor terkenal atau perusahaan investasi untuk tips dan informasi terbaru.

Keuntungan dan Risiko Berinvestasi Saham

Keuntungan Berinvestasi di Bursa Saham

  1. Pendapatan periodik: Ini adalah keuntungan penting karena portofolio saham yang kita miliki dapat memberikan pendapatan dari dividen saham.
    • Perlu diingat bahwa uang yang diperoleh dari menerima dividen dapat kita reinvestasikan untuk membeli lebih banyak saham, atau digunakan untuk konsumsi pribadi, tergantung pada kebutuhan setiap investor.
    • Dividen adalah bagian dari keuntungan yang diberikan perusahaan kepada pemegang saham setiap tahun.
  2. Biaya transaksi relatif rendah: Komisi untuk bertransaksi saham relatif rendah dibandingkan aset lain seperti properti. Namun, penting untuk memperhatikan bahwa komisi ini dikenakan per transaksi. Oleh karena itu, penting untuk memahami komisi yang dikenakan oleh sekuritas sebelum memulai transaksi.
  3. Kebebasan berinvestasi: Tidak ada kewajiban untuk membeli atau menjual saham jika kita merasa belum saatnya. Sebagai pemilik, kita memiliki keputusan sepenuhnya atas portofolio investasi kita.
  4. Fleksibilitas dalam Keputusan Investasi: Kita dapat masuk atau keluar dari pasar kapan saja tanpa terlalu dipengaruhi oleh ukuran pasar.
  5. Investasi di Perusahaan Tertentu: Melalui pasar saham, kita bisa berinvestasi di perusahaan yang mungkin tidak masuk ke dalam indeks pasar saham. Perusahaan-perusahaan ini mungkin memiliki potensi bagus tetapi belum mendapat perhatian dari reksa dana.
  6. Cara melawan inflasi: Berinvestasi di pasar saham memungkinkan kita untuk memiliki aset yang dapat melawan inflasi. Hal ini membantu menjaga nilai investasi kita dari tergerus oleh inflasi.

Risiko Berinvestasi di Bursa Saham

Ketika mempertimbangkan untuk memulai investasi, Anda perlu memahami tidak hanya manfaatnya tetapi juga risikonya.

Ketika Anda awalnya tertarik pada pasar saham, kita seringkali dihadapkan dengan banyak istilah, seperti analisis, indikator, dan produk yang mungkin tidak kita kenal.

Sebelum kita mulai berinvestasi, kita harus memperhatikan beberapa risiko yang mungkin timbul:

  • Risiko pasar, kemungkinan bahwa saat kita menjual investasi, harganya jauh lebih rendah dari yang kita investasikan.
  • Risiko likuiditas, bisa terjadi saat kita sulit menemukan pembeli untuk saham yang kita miliki dan kita harus menjualnya dengan harga lebih rendah.
  • Risiko nilai tukar, jika Anda berinvestasi dalam mata uang selain Rupiah, perubahan nilai tukar bisa membuat Anda kehilangan uang, meskipun investasi Anda sendiri berkinerja baik.

Penting untuk diingat bahwa di pasar saham, ada kemungkinan kita kehilangan seluruh investasi jika perusahaan bangkrut. Namun, kehilangan lebih dari yang kita investasikan pada portofolio yang beragam hampir tidak mungkin terjadi.

Untuk mengurangi risiko ini dalam berinvestasi di pasar saham, penting untuk membaca, belajar, menganalisis, dan memahami sektor serta perusahaan secara baik.

FAQs – Pertanyaan Yang Sering Diajukan

Bagaimana pajak atas keuntungan (capital gain) saham?

Pajak capital gain saham sebesar 0,1% dari nilai transaksi jual beli saham, dibayarkan oleh penjual dan diambil oleh perusahaan efek. Keuntungan yang dikenakan pajak adalah selisih harga jual dan beli saham, sementara kerugian dikreditkan untuk mengurangi pajak di transaksi lain. Pemotongan pajak sebesar 0,1% dilakukan oleh perusahaan efek pada transaksi jual beli saham.

Adakah hari di mana investasi tidak dapat dilakukan?

Investasi tidak bisa dilakukan pada hari Sabtu, Minggu, dan tanggal merah sesuai kalender nasional Indonesia.

Kapan jam perdagangan bursa saham Indonesia?

Waktu perdagangan saham pada hari Senin sampai Kamis terbagi menjadi dua sesi. Sesi pertama dimulai pukul 09.00 sampai 12.00 WIB, dan sesi kedua dimulai pukul 13.30 sampai 15.49 WIB. Sedangkan pada hari Jumat, sesi pertama dimulai pukul 09.00 sampai 11.30 WIB, dan sesi kedua dimulai pukul 14.00 sampai 15.49 WIB.

Seberapa menguntungkan berinvestasi di saham?

Grafik yang paling terkenal dan perlu diingat selalu adalah grafik yang muncul dalam buku Stocks for the Long Run karya Jeremy Siegel. Grafik ini menunjukkan bahwa dalam jangka panjang, berinvestasi di saham telah menjadi pilihan investasi yang paling menguntungkan.

Kapan waktu terbaik untuk membeli saham?

Yang terbaik adalah berinvestasi secara beragam dan dengan kontribusi berkala. Dengan kata lain, jika saat Anda membaca ini, bursa saham sedang mengalami penurunan signifikan dan berita utama di berita, Anda beruntung. Ini adalah waktu yang baik untuk berinvestasi.

Artikel Terkait