Panduan Cepat Membaca Trend Grafik Trading

Grafik trading menunjukkan perubahan harga instrumen keuangan sepanjang waktu. Mereka memberikan gambaran harga dan memungkinkan analisis untuk mencoba memprediksi tren harga instrumen tersebut pada masa depan. Dalam artikel ini, kami akan membahas cara membaca grafik trading dengan contoh praktis dan ilustrasi grafik.

Grafik Trading

Bagaimana Cara Menganalisis Grafik Trading: Apa Manfaatnya?

Ketika berbicara tentang grafik trading, secara umum hal ini merujuk pada grafik mata uang, saham, cryptocurrency, indeks, dan lainnya karena tampilan mereka hampir sama.

Memahami cara membaca dan mengartikan grafik trading itu penting. Grafik trading yang real-time membantu trader menganalisis situasi pasar saat ini. Mereka juga memberikan petunjuk dan ide tentang apa yang mungkin terjadi selanjutnya, tetapi hanya untuk mereka yang terampil dalam mengartikan pergerakan harga.

Bergantung pada jenis grafik, Anda dapat menganalisis sejarah pasar secara keseluruhan atau dalam periode waktu tertentu. Grafik tersebut berguna untuk melakukan analisis pasar, baik secara teknikal maupun fundamental.

Bagaimana Memilih Antara Menggunakan Skala Logaritmik Atau Skala Linier Dalam Sebuah Grafik Trading?

Dalam grafik biasa yang digunakan untuk analisis teknikal, Anda memiliki dua sumbu:

  1. Sumbu horizontal: menunjukkan tanggal dan
  2. Sumbu vertikal: menunjukkan harga

Ada dua jenis skala untuk sumbu vertikal grafik yang ingin kita perhatikan saat melihat harga:

  • skala linier
  • skala logaritmik

Grafik linier menunjukkan pergerakan harga yang seragam. Misalnya, jika harga naik 10 poin, grafik akan naik secara visual sebesar 10 piksel atau 10 mm atau 10 unit jarak. Selain itu, harga akan naik dengan jarak yang sama, baik harga naik dari 10 poin menjadi 20 poin, maupun naik dari 50 poin menjadi 60 poin.

Di sisi lain, grafik logaritmik mengutamakan menjaga rasio tetap, bukan angka mentah. Misalnya, jika harga naik dari 5 poin menjadi 10 poin, grafik logaritmik akan menunjukkan kenaikan besar karena harga berlipat ganda. Namun, jika harga naik dari 50 poin menjadi 55 poin, grafik logaritmik akan mencerminkan peningkatan kecil karena rasio tetap.

Grafik linier mempermudah pemahaman detail tanpa usaha yang terlalu besar, tetapi memiliki keterbatasan ketika menangani area harga yang luas. Di sinilah grafik logaritmik dapat berguna. Contohnya, grafik mingguan dengan skala logaritmik sangat efektif. Sedangkan, grafik harian biasanya menggunakan skala linier untuk memberikan pandangan lebih baik tentang perubahan harga.

Mana yang lebih baik antara skala logaritmik atau linier? Tidak ada yang lebih baik antara skala logaritmik atau linier. Keduanya memiliki karakteristiknya sendiri, sehingga penting untuk mempertimbangkan kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Memahami Dan Membaca Jenis Grafik Trading

Ada banyak jenis grafik yang umum digunakan ketika melakukan trading atau berinvestasi dalam aset melalui analisis teknikal atau grafik. Kami akan menjelaskan 5 jenis grafik yang paling sering digunakan secara global untuk investasi.

Baik Anda trading saham, forex, kripto maupun futures, dalam analisis teknikal, Anda pasti akan menggunakan platform grafik untuk menganalisis transaksi Anda. Khususnya, pola grafik, seperti triangle, flag, dan HnS (head and shoulders) memberikan petunjuk berharga tentang perilaku pasar.

Tanpa diragukan lagi, representasi grafis dari data statistik membuat analisis investasi menjadi lebih mudah, baik untuk trading jangka pendek maupun investasi jangka panjang.

Ada banyak alat yang tersedia dan setiap platform menambahkan sentuhan pribadi mereka sendiri. Di sini, kita fokus pada yang paling banyak digunakan secara global sehingga kita bisa mendapatkan ide dan memilih yang paling sesuai dengan kebutuhan transaksi kita.

Grafik Trading: Titik Dan Angka

Menurut dokumen kuno, teknik ini sudah digunakan sejak tahun 1880. Meskipun telah mengalami banyak perubahan sejak saat itu, tidak ada perubahan pokok dalam metodenya sejak tahun 1971.

Charles Dow, pendiri Wall Street Journal, adalah orang pertama yang membuat teknik ini populer. Teknik ini sangat populer, terutama pada tahun 40-an.

Ada dua jenis kolom dalam grafik titik dan angka.

  • Kolom yang ditandai dengan X menunjukkan bahwa harga saham sedang naik, dikendalikan oleh permintaan saat ini.
  • Kolom yang ditandai dengan Ovberarti harga saham sedang turun, dikendalikan oleh penawaran saat ini.

Sistem ini sangat sederhana sehingga membuatnya mudah untuk membaca tren.

Untuk apa grafik ini digunakan?

Grafik hanya bergerak jika harga bergerak secara signifikan. Karakteristik ini membuatnya cocok untuk instrumen volatil dan market dengan leverage seperti pasar valuta asing. Anda juga dapat menyesuaikan sensitivitas grafik sesuai dengan strategi Anda. Ini digunakan untuk melihat pergerakan harga murni.

Apakah grafik ini disarankan?

Tidak untuk waktu sekarang karena grafik ini hampir tidak digunakan lagi.

menganalisis grafik trading

Grafik Renko

Kata Renko berasal dari bahasa Jepang, yaitu “Renga” yang artinya batu bata. Jadi, grafik Renko dibentuk oleh susunan batu bata dalam pola diagonal.

Garis diagonal tersebut dapat menunjukkan pergerakan harga yang naik atau turun. Tujuan dari tampilan grafis ini adalah untuk menunjukkan arah pergerakan aset dengan cara yang sederhana dan jelas. Lilin Renko digunakan untuk mencerminkan perubahan harga dengan sejelas mungkin.

Dengan menggunakan indikator grafik Renko, lilin baru akan muncul jika perubahan harga memenuhi persyaratan yang telah Anda tetapkan. Artinya, tanpa memperhatikan waktu tertentu. Secara sederhana, parameter diatur untuk setiap batu bata dan ketika kondisi tersebut terpenuhi, lilin baru akan digambar.

Untuk apa grafik ini digunakan?

Grafik Renko memberikan keunggulan utama karena hanya dipengaruhi oleh perubahan harga. Artinya, kotak baru dibentuk hanya saat harga berubah. Jika harga tidak bergerak, meskipun waktu berlalu, kotak baru tidak dibuat. Ini mengurangi kebisingan pasar dan memungkinkan Anda menggunakan grafik yang lebih sederhana.

Apakah grafik ini disarankan?

Hal ini menarik, tetapi kurangnya referensi dan strategi untuk sistem ini membuat aplikasinya menjadi sulit karena bergantung pada analisis dan kecerdasan Anda.

studi grafik trading

Grafik Garis

Sebuah grafik garis dibentuk dengan menghubungkan titik-titik yang mewakili harga penutupan dari berbagai periode waktu.

Grafik garis adalah cara yang sederhana dan mudah dimengerti untuk merepresentasikan pergerakan harga. Mereka menampilkan harga penutupan pada interval waktu tertentu, meskipun kurang detail

Grafik ini umumnya digunakan oleh mereka yang menerapkan strategi “price action” dalam trading. Strategi ini berfokus pada analisis pergerakan harga dasar untuk menghasilkan sinyal masuk dan keluar tanpa mengandalkan indikator tambahan, dikenal karena keandalannya dan tidak memerlukan penggunaan indikator.

Untuk apa grafik ini digunakan?

Keuntungan utama dari grafik garis adalah memungkinkan Anda untuk melihat dengan cepat apa yang sedang terjadi di pasar dalam periode waktu tertentu.

Apakah grafik ini disarankan?

Menarik untuk melihat pergerakan harga, terutama bagi Anda yang menggunakan pendekatan ini. Terkadang, Anda mungkin terlalu fokus pada transaksi terakhir sehingga kehilangan gambaran keseluruhan situasi.

Adalah berguna untuk memiliki pandangan atau dukungan tambahan dari grafik utama, terutama jika Anda tidak sepenuhnya mengikuti pendekatan “Price Action”.

grafik trading online

Grafik Batang

Grafik batang memberikan trader semua info penting dalam suatu periode waktu, seperti harga opening, harga closing, harga high, dan harga low. Jadi, sebuah batang memberitahu Anda apa yang terjadi di pasar dalam periode tertentu.

Batang pertama kali punya garis horizontal di sebelah kiri garis vertikal, yang menunjukkan harga buka dalam periode itu. Setelah itu, garis vertikal terbentuk, dengan bagian atas menandakan harga tertinggi dan bagian bawah menandakan harga terendah. Pada akhir periode, garis horizontal muncul di sebelah kanan garis vertikal, mewakili harga penutupan interval waktu.

Untuk apa grafik ini digunakan?

Grafik ini termasuk yang paling lengkap dan banyak digunakan. Ini memberikan gambaran rinci tentang situasi market dan banyak strategi dapat dibuat berdasarkan informasi tersebut. Mudah dikombinasikan dengan indikator teknikal lainnya, membuatnya ideal untuk trading cepat atau investasi jangka panjang.

schemi grafici trading

Grafik Trading Lilin Jepang

Candlestick atau grafik lilin muncul di Jepang pada abad ke-18, saat pedagang beras membuatnya untuk menganalisis pergerakan harga yang dapat memengaruhi bisnis mereka.

Grafik ini memberikan semua informasi penting tentang interval waktu, harga pembukaan, harga maksimum, harga minimum, dan harga penutupan, serta membantu mengatasi kesulitan pemahaman yang mungkin muncul dalam grafik batang. Tanpa diragukan lagi, grafik lilin menjadi favorit para trader dan investor. Bahkan, banyak platform grafis menggunakannya secara default.

Untuk apa grafik ini digunakan?

Untuk berbagai jenis instrumen, waktu, dan teknik secara umum, grafik ini termasuk salah satu yang paling lengkap dalam hal detail. Selain itu, ada banyak referensi, studi, dan strategi yang terkait dengan jenis grafik ini. Hal ini tentu memudahkan Anda untuk mengatasi keraguan dengan cara yang sederhana.

Apakah grafik ini disarankan?

Tanpa ragu, ini adalah grafik yang paling disarankan saat ini.

cara membaca grafik trading

Grafik Trading Digunakan Di Pasar Mana?

Setiap jenis grafik memiliki kegunaan dan strategi analisis khusus, meskipun sebenarnya bisa digunakan dengan fleksibel. Dengan kata lain, Anda bisa pakai grafik trading apa pun untuk bertransaksi di berbagai pasar utama, seperti:

  • Pasar saham
  • Indeks
  • Kripto
  • Forex
  • Komoditas

Tentu saja, penggunaan yang benar dari grafik trading tergantung pada pemahaman Anda terhadap pasar yang ingin diakses. Faktanya, sangat penting untuk tidak menganggap remeh keuntungan yang dapat diperoleh dari penggunaan grafik. Grafik mengungkapkan semua informasi yang Anda butuhkan agar dapat memanfaatkan peluang yang ada.

Pasar yang sangat volatil dan likuid membutuhkan grafik real-time yang cocok untuk menangkap fluktuasi nilai yang terjadi dalam waktu singkat. Dengan begitu, Anda dapat memahami dinamika kompleks yang membuat beberapa aset lebih tidak stabil dibandingkan yang lain.

Grafik Trading Terbaik

Langkah pertama untuk dapat membaca grafik trading dengan benar adalah dapat menginterpretasikan sumbu harga dan waktu.

Sumbu horizontal pada grafik menunjukkan waktu. Ini berarti kita dapat melihat harga historis saat kita bergerak ke kiri dari grafik. Tanggal dan waktu yang ditampilkan bervariasi tergantung pada sejauh mana Anda memperbesar atau memperkecil grafik. Makin jauh Anda menggesernya, makin banyak histori harga yang dapat Anda lihat.

Di sisi lain, sumbu vertikal menunjukkan harga saat aset diperdagangkan. Jika grafik harga turun dari kiri ke kanan, itu menandakan tren menurun, yang berarti penjual mendominasi. Sebaliknya, jika harga naik dari kiri ke kanan, pasar sedang dalam tren naik, atau pembeli yang mendominasi.

Dengan memperhatikan hal ini, kita dapat memahami tren pasar pada suatu periode waktu.

pola grafik trading

Saat menganalisis grafik trading, umumnya trader menggunakan grafik garis, grafik batang, atau grafik lilin.

1) Sebuah grafik perdagangan linier menghubungkan harga penutupan aset selama periode tertentu yang diamati, seperti pada grafik harian yang menghubungkan harga penutupan setiap hari perdagangan.

Grafik ini merupakan jenis grafik trading yang paling sederhana dan banyak digunakan oleh trader. Fungsi utamanya adalah untuk mengidentifikasi tren secara keseluruhan, meskipun tidak memberikan banyak informasi tambahan untuk diinterpretasikan, berbeda dengan jenis grafik lainnya.

grafik trading

2) Sebuah grafik batang menunjukkan satu batang untuk setiap periode waktu yang dipilih. Jadi, jika Anda melihat grafik trading harian, setiap batang vertikal mewakili nilai trading selama satu hari .

Grafik batang memberikan lebih banyak informasi yang bisa diambil dibandingkan dengan grafik garis. Ini mencakup nilai pembukaan, nilai tertinggi, nilai terendah, dan nilai penutupan (OHLC) dari setiap batang tersebut.

3) Grafik trading candlestick mirip dengan grafik batang karena keduanya menunjukkan nilai pembukaan, nilai tertinggi, nilai terendah, dan nilai penutupan untuk periode waktu tertentu.

Namun, perbedaan utamanya terletak pada adanya kotak di antara nilai harga pembukaan dan penutupan pada grafik candlestick, yang dikenal sebagai batang lilin.

Bagi banyak trader, grafik candlestick dianggap lebih menarik secara visual ketika ingin menginterpretasikan pergerakan harga secara real time. Grafik ini juga populer karena memberikan berbagai pola price action yang banyak digunakan oleh trader di seluruh dunia.

Mengintegrasikan Alat Analisis Teknikal Dalam Grafik Trading

Dalam menganalisis harga menggunakan grafik, Anda mungkin mengenal beberapa alat yang umum digunakan oleh semua investor karena penting dan banyak digunakan. Namun, ada juga alat yang menarik dan digunakan oleh investor yang lebih berpengalaman serta membutuhkan pemahaman yang lebih mendalam tentang perubahan harga.

Alat terakhir ini tidak memberikan keuntungan khusus, tetapi mereka memberikan pandangan yang lebih luas tentang pergerakan harga dan kemungkinan skenario pada masa depan.

Berikut ini gambaran umum tentang alat analisis teknikal yang paling sering digunakan.

Support Dan Resistance

Dengan memahami cara terbentuknya support dan resistance, Anda dapat membuat sistem trading yang efektif. Meskipun sederhana, karena definisinya yang mudah dipahami, tidak semua orang menerapkannya dengan benar. Support dan resistance bukanlah rintangan yang tidak dapat diatasi.

Ketika Anda trading dengan keyakinan bahwa harga mungkin ditolak di suatu area, Anda perlu memahami “kemungkinan” bahwa peristiwa masa lalu dapat terulang.

Oleh karena itu, penting untuk menggabungkan titik-titik di mana harga menunjukkan “penolakan” terhadap pergerakan lebih lanjut, sehingga kita memiliki ide di mana menemukan peluang masuk.

Pivot Point

Selain dari level support dan resistance yang terlihat dengan jelas di grafik berdasarkan harga tertinggi dan terendah, ada juga level support dan resistance yang mungkin tidak terlihat secara langsung dan terkait dengan pergerakan harga.

Salah satu dari level-level ini disebut pivot point. Untuk menghitungnya, beberapa operasi matematika dilakukan dengan tujuan menemukan di mana titik keseimbangan harga, selalu mempertimbangkan periode analisis, seperti 1 hari, 1 minggu, atau 1 bulan.

Meskipun konsep ini berasal dari day trading, Anda bisa terapkan pada berbagai skala waktu dan yang paling penting, konsep ini terbukti efektif!

Level Fibonacci

Sama seperti pivot point, level Fibonacci juga merupakan level support dan resistance yang tersembunyi. Mereka bekerja dengan baik karena didasarkan pada teori bahwa segala sesuatu cenderung menjadi kenyataan, dan memang hasilnya efektif.

Fibonacci berguna untuk menentukan kemungkinan titik henti harga saat retracement, dan juga sebagai penanda target seberapa jauh pergerakan dapat berkembang. Baik terjadi dalam bentuk break maupun pullback, itu akan menjadi Fibonacci retracement atau Fibonacci expansion.

Umumnya, level Fibonacci sering digunakan dalam analisis harga, terutama dalam grafik jangka panjang, untuk menandai zona yang menarik untuk pengambilan posisi.

Mereka juga berguna ketika Anda menganalisi tipe “price action”, khususnya dalam pola gerakan ABCD.

Garis Tren (Trend Line)

Garis tren mirip dengan support dan resistance, disebut “dinamis” karena dapat beradaptasi dengan perubahan harga.

Mereka adalah alat yang berguna untuk trading tren, dengan prinsip “beli atau jual saat harga bersentuhan dengan garis”.

Meskipun tidak sekuat support dan resistance, penting untuk diingat bahwa dalam analisis teknikal, segalanya berkaitan dengan probabilitas. Garis tren bisa menjadi alat yang bermanfaat untuk memberikan sinyal, asalkan digunakan bersama dengan alat analisis lainnya.

Saluran (Channel)

Saluran merupakan variasi dari garis tren. Berbeda dengan menggambar garis di atas atau di bawah harga sesuai tren, saluran melibatkan harga di antara dua garis tren. Oleh karena itu, disebut sebagai saluran.

Tidak diperlukan dua titik tinggi atau rendah seperti pada garis tren untuk menggambar saluran. Setelah garis tren tergambar, ia dapat disalin dan dipindahkan ke ujung lainnya untuk menciptakan referensi dalam trading.

Penggunaan saluran relatif sederhana. Sebagai contoh, pada saluran naik, Anda mencari peluang beli di bagian bawah saluran dan menutup posisi di bagian atas saluran. Semudah itu cara penggunaannya.

Dalam menganalisis harga, penting untuk mengenal alat yang Anda gunakan. Ada yang memerlukan pemahaman yang lebih tinggi, seperti Fibonacci. Namun, ada juga yang simpel dan bermanfaat, seperti support dan resistance. Dengan memahami cara menggunakan alat grafis sederhana dengan benar, Anda sudah memiliki dasar yang baik untuk memahami cara harga bergerak dan, yang paling penting, di mana Anda sebaiknya masuk, baik mengikuti tren atau melawannya.

Kami menyarankan untuk mencatat alat-alat yang telah dijelaskan dan mengaplikasikannya pada grafik harga. Amati bagaimana perilaku alat-alat tersebut pada masa lalu dan coba membuat keputusan, bahkan jika hanya di atas kertas, berdasarkan apa yang terlihat saat ini.

Platform Dengan Akun Demo Untuk Belajar Membaca Grafik

Sebagian besar keberhasilan seorang trader, terutama yang sering bertransaksi, bergantung pada kemampuannya untuk menganalisis pola dalam data trading. Analisis teknikal merupakan cara yang efektif untuk mengurangi pengaruh emosi dalam pengambilan keputusan trading. Dengan menggunakan sistem analisis teknikal, trader dapat memperoleh indikator beli/jual dan mengidentifikasi peluang trading baru. Dalam 15 tahun terakhir, dengan kemajuan hardware dan cepatnya akses ke jutaan data, alat analisis teknikal menjadi tersedia untuk semua trader online.

Sebagian besar situs web yang menyediakan alat analisis teknikal juga memberikan panduan kepada trader pemula untuk memahami dasar-dasar tersebut. Beberapa sumber daya ini dapat diakses secara gratis atau sudah termasuk dalam platform broker, tetapi ada juga yang memerlukan pembayaran biaya tertentu.

Seluruh broker CFD, seperti IG, Kimura, atau eToro, menyediakan akun demo dengan uang virtual, biasanya tanpa batas waktu. Selain itu, mereka juga menyediakan berbagai materi gratis untuk membantu Anda memahami cara menggunakan alat yang terdapat dalam grafik melalui platform, seperti Metatrader atau Prorealtime. Namun, perlu diingat juga bahwa ada beberapa penyedia yang menawarkan fasilitas yang sangat menarik.

Interactive Brokers

Semua platform Interactive Brokers menyediakan grafik yang bisa disesuaikan dengan mudah dan mencakup ratusan indikator serta data real-time. Traders Workstation (TWS), platform andalan IB, memiliki alat analisis teknikal tingkat tinggi dengan lebih dari 120 indikator dan data selama lebih dari 30 tahun. Tersedia juga versi demo dari TWS untuk belajar cara kerja platform dan menguji skenario perdagangan. Selain itu, Anda bisa mengintegrasikan platform analisis dari pihak ketiga ke akun IBKR Anda. Informasi lebih lanjut dan daftar penyedia dapat ditemukan di Investors Marketplace.

ProRealTime

ProRealTime menyediakan berbagai alat yang kuat untuk meningkatkan pengalaman trading, termasuk lebih dari 100 alat untuk analisis teknikal, grafik, market scanner, deteksi tren otomatis, analisis tik dan volume, peringatan pasar, dan berbagai fitur lainnya. Antarmuka perdagangan yang efisien memungkinkan Anda mengelola pesanan langsung dari grafik atau menggunakan salah satu dari 4 mode tampilan portofolio pesanan. Platform ini menawarkan baik perdagangan nyata maupun simulasi. Selain itu, ProRealTime menjamin eksekusi pesanan yang cepat, menyediakan laporan perdagangan rinci, mode scalping, berita keuangan real-time, dukungan untuk orientasi multi-monitor, pembuatan indikator pribadi, dan perbandingan saham.

MetaTrader 4

MetaTrader 4 memiliki 30 indikator bawaan untuk analisis teknikal, lebih dari 2000 indikator kustom gratis dan 700 yang berbayar. Ini memungkinkan Anda menganalisis pasar dengan tingkat kompleksitas yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Dalam MetaTrader 4, terdapat 24 objek analitis, seperti garis, saluran, alat Gann dan Fibonacci, serta bentuk dan panah. Dengan menggunakan alat ini, Anda dapat meramalkan pergerakan harga pada masa mendatang. Objek tersebut dapat diterapkan secara manual pada grafik atau jendela indikator. Untuk memprediksi arah harga, mengidentifikasi tren, dan menentukan level support/resistance, MetaTrader 4 merupakan platform perdagangan yang lengkap.

TradeStation

Analisis teknikal dan penggunaan statistik dalam strategi trading merupakan keunggulan dari platform TradeStation. Perusahaan ini berasal dari Omega Research, perusahaan pengembang software analisis teknikal, sehingga analisis teknikal menjadi bagian integral dari identitasnya.

TradeStation 10, platform yang dapat diunduh, menyediakan kemampuan pembuatan grafik berbasis tick yang sangat baik. Analisis teknikal otomatis telah terintegrasi dalam fitur pembuatan grafik, menunjukkan pola teknikal saat terbentuk. Fungsi pembuatan grafik web juga mirip dengan TradeStation 10, termasuk toolbar baru dengan akses untuk menyesuaikan waktu, alat gambar, sesi, dan gaya. Ini menjadi salah satu aplikasi terbaik untuk pembuatan grafik yang tersedia untuk broker mana pun, dan sangat penting untuk dipertimbangkan karena dapat terintegrasi dengan sistem manajemen pesanan TradeStation.

Pengguna TradeStation juga dapat membuat dan menguji sistem trading berdasarkan analisis teknikal. Simulator perdagangan TradeStation dilengkapi dengan semua alat yang ada di TradeStation 10 dan mencakup database historis yang luas untuk melakukan uji kembali strategi.

Ninjatrader

NinjaTrader menyediakan platform trading yang dapat digunakan untuk membuat, menguji, dan mensimulasikan sistem trading saham, forex, dan futures sebelum Anda benar-benar berinvestasi di pasar riil. Meskipun platform ini gratis untuk membuat grafik canggih, melakukan back testing, dan mensimulasikan perdagangan, ada biaya yang perlu dibayarkan untuk beberapa indikator yang dikembangkan oleh pihak ketiga.

Dalam paket dasarnya, terdapat lebih dari 100 indikator teknikal, termasuk juga indikator fundamental, grafik, catatan perdagangan, dan alat penelitian. Dengan menggunakan API, Anda dapat mengintegrasikan NinjaTrader dengan broker seperti TD Ameritrade, Interactive Brokers, OANDA, FXCM, dan lainnya, atau bahkan langsung melakukan perdagangan melalui layanan broker NinjaTrader.

TradingView

TradingView menyediakan lebih dari 100 indikator yang dapat digunakan bersama alat gambar cerdas pada saham global, forex, dan cryptocurrency. Dengan bahasa Pine Script sendiri, Anda dapat mengubah indikator yang ada atau membuatnya dari awal.

Di perpustakaan skrip publik, terdapat ribuan skrip yang dibagikan oleh pengguna TradingView lainnya. Beberapa fitur dapat digunakan secara gratis dengan keterbatasan, sementara berlangganan memberikan akses tambahan ke fitur dan data dengan harga berkisar antara $14,95 hingga $59,95 per bulan.

TradingView juga menyediakan sistem integrated paper trade, atau Anda dapat menghubungkannya dengan akun broker melalui beberapa broker, termasuk TradeStation.

Pertanyaan Yang Sering Diajukan

Bagaimana cara memilih indikator tren yang tepat untuk strategi trading saya?

Pemilihan indikator tren bergantung pada berbagai faktor, termasuk gaya trading Anda, pasar yang Anda perdagangkan, dan tujuan spesifik Anda. Pertimbangkan untuk mencoba berbagai indikator, memahami metodologi mereka, dan menilai kecocokan mereka dengan strategi trading Anda untuk menentukan indikator tren yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Apakah indikator tren dapat digunakan sebagai sinyal tunggal untuk keputusan trading?

Meskipun indikator tren memberikan wawasan berharga tentang tren pasar, umumnya disarankan untuk menggunakannya bersama dengan alat analisis teknikal dan indikator lainnya. Menggabungkan indikator tren dengan osilator, analisis volume, atau pola grafik dapat meningkatkan akurasi sinyal trading.

Dapatkah indikator tren memprediksi pergerakan harga di masa depan?

Indikator tren tidak dapat memprediksi pergerakan harga pada masa depan dengan pasti. Sebaliknya, indikator ini memberikan wawasan tentang tren yang sedang berlangsung dan membantu para trader mengidentifikasi peluang potensial.

Artikel Terkait