Investasi Indeks Saham: Cara Berinvestasi dan Jenis-Jenisnya

Bagaimana cara berinvestasi pada Indeks saham, obligasi, dan komoditas? Seringkali, kita mendengar ungkapan “Pada penutupan, indeks IHSG nilainya turun 5%”, atau “S&P 500 mencapai titik terendah minggu ini”, dan masih banyak lagi. Hal ini merupakan contoh pergerakan pada indeks pasar saham.

Cara berinvestasi dan jenis indeks saham

Mengapa banyak orang berinvestasi pada pasar indeks saham? Berapa jenis indeks yang tersedia? Bagaimana berinvestasi pada indeks melalui reksa dana dan ETF? Oleh karena itu, pertanyaan tersebut akan kami bahas dalam artikel ini.

Sebelum membahas hal tersebut, mari kita melihat pengertian indeks saham beserta indeks utama di dunia. Simak untuk lebih jelasnya.

Apa fungsi dari indeks saham?

Indeks saham berguna untuk mewakili perkembangan perusahaan-perusahaan pada suatu negara, sektor, atau jenis aset keuangan lainnya. Sehingga, indeks saham mengumpulkan perusahaan-perusahaan besar pada suatu negara yang memiliki indikator ekonomi yang baik.

Selain itu, indeks saham juga berguna sebagai benchmark untuk menilai kinerja suatu manajer apakah lebih baik atau buruk daripada indeksnya. Strategi investasi ini kita kenal sebagai manajemen aktif dari investasi yang Anda lakukan.

Di sisi lain, jika Anda manajer reksa dana tidak berhasi mereplikasi indkes, sehingga langkah yang paling masuk akal adalah berinvestasi langsung pada indeks saham. Hal ini karena berinvestasi pada reksa dana atau ETF merupakan strategi manajemen pasif.

👉 Panduan bagi Investor Indonesia: Saham Terbaik dan Terburuk dari Indeks Dow Jones

Jenis-Jenis Indeks Saham

Ada beberapa cara untuk melakukan klasifikasi indeks saham, yaitu berdasarkan geografi, sektor, ukuran perusahaan, dan lain-lain. Pada artikel ini Anda dapat mendalami klasifikasi berdasarkan jenis asetnya (pendapatan tetap, pasar uang, dan komoditas).

Indeks Saham

Indeks tersebut merupakan yang paling umum dan digemari oleh investor pada pasar indeks. Hal tersebut karena merupakan kumpulan dari nilai pasar, industri, sektor, maupun perusahaan.

Indeks Saham Utama

Berikut merupakan indeks pasar saham yang paling utama di dunia:

Indeks SahamMewakiliMetodologi
Dow Jones Industrial Average30 perusahaan besar di ASPembobotan indeks berdasarkan harga
S&P 500500 perusahaan besar di ASPembobotan indeks berdasarkan kapitalisasi pasar
Nasdaq CompositeSemua perusahaan yang termasuk dalam indeks NASDAQPembobotan indeks berdasarkan kapitalisasi pasar

Selain tiga indeks utam tersebut, terdapat lebih dari 5.000 indeks lain yang ada di Amerika Serikat.

Umumnya, indeks-indeks ini terpengaruh oleh kapitalisasi pasar. Selain indeks dengan kapitalisasi pasar yang besar terdapat juga indeks dengan kapitalisasi pasar kecil dan menengah. Berikut merupakan beberapa indeks yang memiliki kapitalisasi pasar kecil dan menengah:

  • Indeks Saham Kapitalisasi Menengah: S&P Mid-Cap 400, Russell Midcap, Wilshire US Mid-Cap Index, dan lainnya.
  • Indeks Saham Kapitalisasi Kecil: Russell 2000, S&P 600, Dow Jones Small-Caps, dan lainnya.

Indeks Saham di Indonesia

Selain indeks saham dunia, terdapat beberapa indeks saham Indonesia yang dapat Anda perhatikan. Berikut merupakan daftar indeks saham di Indonesia:

  • Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG)
  • Indeks IDX30
  • Indeks Saham LQ45
  • Indeks Kompas100
  • Indeks BISNIS-27

👉 Pahami kinerja indeks saham paling populer di Indonesia: Investasi di IDX30 & LQ45: Kinerja & Risiko

Indeks Obligasi

Indeks pendapatan tetap, atau dapat kita sebut sebagai indeks obligasi merupakan gambaran bagus pada pasar pendapatan tetap dengan mengukur variasi harga. Ketika berbicara tentang surat berharga pendapatan tetap, kita mengarah pada obligasi pemerintah, kota, korporasi, obligasi high yield, obligasi konversi, dan lainnya.

Namun, perlu Anda cata bahwa indeks tersebut jauh lebih kompleks apabila kita bandingkan dengan saham dan harganya jauh lebih mahal dikarenakan sifat asetnya sendiri (jatuh tempo, kualitas kredit, dan lain-lain).

Contoh Indeks Obligasi

Indeks Pendapatan TetapMewakili
Indonesia Composite Bond Index (ICBI)Obligasi umum
INDOBeXGObligasi pemerintah
INDOBeXC-TRObligasi swasta
Sumber: BEI

👉 Reksa Dana Pendapatan Tetap Terbaik 2024

Indeks Komoditas

Berbeda dengan jenis indeks sebelumnya, indeks komoditas menggambarkan perkembangan kontrak berjangka pada komoditas. Oleh karena itu, indeks ini dapat kita sebut sebagai indeks komoditas.

Contoh Indeks Komoditas

Berikut merupakan daftar beberapa indeks komoditas utama di dunia:

Indeks KomoditasTicker
Bloomberg Commodity IndexBCOM
NASDAQ Commodity Palladium ERNQCIPAER
Dow Jones Commodity CocoaDJCICC
Sumber: investing.com

Indeks komoditas, berbeda dengan yang sebelumnya, mencerminkan perkembangan kontrak berjangka komoditas. Indeks ini juga disebut sebagai indeks komoditas.

Seperti yang telah Anda perhatikan, setiap indeks komoditas memiliki komposisi yang berbeda. Oleh karena itu, terdapat indeks yang mencakup berbagai jenis komoditas. Misalnya, pada Bloomber Commodity Index yang mencakup 23 aset berbeda yang berasal dari sektor energi hingga sektor peternakan.

Berikut merupakan komposisi dari Bloomberg Commodity Index:

cara berinvestasi dan jenis indeks saham
Sumber: Bloomberg

Cara Berinvestasi pada Indeks Saham

Berinvestasi indeks saham melalui reksa Dana Indeks

Reksa dana indeks mereplikasi berbagai jenis indeks pasar saham. Secara umum, reksa dana ini mereplikasi indeks global dan wilayah atau negara tertentu.

Kemudian, manajer keuangan terkemuka yang menawarkan reksa dana indeks saham adalah Vanguard, Amundi, iShares (BlackRock), Pictet, dan Fidelity.

Di Indonesia, Anda bisa membeli berbagai macam produk reksa dana indeks yang dibuat oleh sekuritas lokal dan terpercaya seperti Indo Premier, BNI dan Avrist.

👉 Ini Rekomendasi Reksa Dana Terbaik di Indonesia 2024

Berinvestasi indeks saham melalui ETF

Anda dapat menemukan berbagai ETF dari banyak indesks sektoral dan tematik, yang terbaru di dunia adlah Cloud Computing, Lithium, Hydrogen, dan lain-lain.

Manajer keuangan utama di dunia yang menawarkan ETF adalah BlackRock, Vanguard, State Street, dan invesco.

Berinvestasi indeks saham melalui Roboadvisor

Berinvestasi pada indeks saham, Anda juga dapat menggunakan roboadvisor karena merupakan pilihan yang nyaman dan sederhana. Oleh karena itu, roboadvisor merupakan suatu alat yang dapat menawarkan portofolio reksa dana indeks maupun ETF yang komisinya rendah dan memberikan diversifikasi yang lebih besar.

👉 Automatic Trading (Autotrading): bagaimana cara kerja, kelebihan & kekurangannya

Broker Berinvestasi Indeks Saham di Indonesia

Berikut merupakan beberapa broker yang menyediakan indeks saham untuk Anda investasikan:

Stockbit

review stockbit mengenal kelebihan dan kekurangannya

Berikut merupakan beberapa informasi mendetail tentang Stockbit:

  • 🇮🇩 Regulasi: BEI, OJK, dan KSEI
  • 💼 Produk Investasi: Saham, reksa dana, indeks saham, komoditas, dan valas
  • 💲Fee Transaksi Saham:
    • Beli: 0,15%
    • Jual : 0,25%
  • 💰 Minimal deposito: Rp 0
  • 📈 Platform: Aplikasi Stockbit (iOS & Android) dan Desktop App Stockbit (MacOS & Windows)
  • 🗣️ Layanan bahasa: Bahasa Inggris & Bahasa Indonesia

👉 Ulasan Stockbit: Kelebihan serta Cara Menggunakannya

Gotrade Indonesia

cara berinvestasi dan jenis indeks saham

Berikut merupakan beberapa informasi mendetail tentang Gotrade Indonesia

  • 🇮🇩 Regulasi: Bappebti
  • 💼 Produk Investasi: Saham, indeks saham, dan ETF
  • 💲Fee Transaksi Saham:
    • Beli dan jual: 0,3%
  • 💰 Minimal deposito: Rp 0
  • 📈 Platform: Aplikasi Gotrade Indonesia (iOS & Android)
  • 🗣️ Layanan bahasa: Bahasa Inggris & Bahasa Indonesia

👉 Ulasan Gotrade Indonesia: Biaya, Kelebihan & Kekurangan

Pertanyaan yang sering diajukan (FAQ)

Apa yang dimaksud dengan indeks LQ45?

Indeks LQ45 adalah salah satu indeks saham terkemuka di Bursa Efek Indonesia (BEI), yang mencakup 45 saham unggulan dengan likuiditas tinggi. Pemilihan saham-saham dalam indeks ini didasarkan pada berbagai kriteria, termasuk kapitalisasi pasar, frekuensi perdagangan, dan nilai transaksi.

Mengapa indeks saham penting?

Selain berfungsi sebagai referensi investasi bagi investor reksa dana, indeks saham juga sangat bermanfaat bagi para investor dalam mengambil keputusan apakah akan menjual, menahan, atau membeli satu atau beberapa saham.

“`

Artikel Terkait