Investasi di Nasdaq untuk Investor Indonesia: Panduan Lengkap & Mudah

Mungkin untuk berinvestasi di Nasdaq dengan cara yang sederhana, baik di pasar secara umum (melalui indeks) maupun di saham individu. Anda hanya perlu memilih instrumen keuangan yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda dan membuka akun dengan broker.

Investasi di Nasdaq

Nasdaq adalah nama dari pasar keuangan, biasanya dikaitkan dengan teknologi, mengapa? apa keuntungannya? Dan, yang paling penting, bagaimana cara berinvestasi di pasar ini?

Apa itu Nasdaq?

Nasdaq adalah bursa saham yang dibuat pada tahun 1971 sebagai alternatif untuk Bursa Saham New York (NYSE). Awalnya, bursa saham ini dibuat untuk memperdagangkan saham perusahaan teknologi yang memiliki pertumbuhan tinggi.

Di Nasdaq, saham diperdagangkan secara elektronik di berbagai platform. Investor dapat membeli dan menjual saham langsung di pasar, tanpa perlu perantara. Nasdaq juga menawarkan layanan informasi pasar dan alat perdagangan.

nasdaq composite investasi
per 27 Februari 2024

Ini adalah salah satu bursa saham terbesar dan paling populer di dunia, sehingga ini adalah pasar saham yang dinamis dan menarik.

Sejarah Singkat Nasdaq

Mari kita lihat ringkasan singkat tentang evolusi Nasdaq sejak konsepsinya pada pertengahan abad XX hingga saat ini:

  • 1960: Lembaga pengawasan Bursa Efek Amerika Serikat yaitu Securites and Exchange Commission (SEC) meminta National Association of Securities Dealer (NASD) untuk mengatur pasar over the counter (OTC) di Amerika Serikat.
  • 1971: NASD mengotomatisasi pasar dan menciptakan Nasdaq.
  • 1975: Nasdaq mengembangkan standar penawaran dan memisahkan saham perusahaan yang lebih kuat dari OTC.
  • 1982: Perusahaan terkuat di Nasdaq memisahkan diri dan menciptakan Nasdaq National Market.
  • 1991: Saham Nasdaq diakui setara dengan yang diperdagangkan di AMEX atau NYSE.
  • 1995-2000: Bubble dotcom, periode pertumbuhan cepat perusahaan teknologi dan internet di Nasdaq. Selama waktu ini, Nasdaq tumbuh lebih dari 400% dan mencapai puncaknya pada Maret 2000.
  • 2000-2002: Meletusnya bubble dotcom (dotcom crash), yang membuat Nasdaq kehilangan lebih dari 70% nilai hingga Oktober 2002.
  • 2020-2022: Bubble Covid, yang berarti peningkatan dalam penilaian perusahaan teknologi di Nasdaq karena ketergantungan yang lebih besar pada teknologi untuk pekerjaan jarak jauh dan pendidikan online. Selama waktu ini, Nasdaq tumbuh lebih dari 65% dan mencapai puncaknya pada November 2021.
  • 2021-2022: Akhir dari bubble Covid: Nasdaq mengalami penurunan signifikan karena tekanan inflasi dan peningkatan suku bunga. Dari Februari 2021 hingga Oktober 2022, Nasdaq kehilangan 35%.

Saat ini, Nasdaq dioperasikan oleh perusahaan Nasdaq Stock Market dan merupakan pasar di mana perusahaan teknologi terdepan seperti Microsoft dan Intel diperdagangkan.

Indeks Nasdaq

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, berinvestasi dalam indeks sama seperti berinvestasi dalam pasar secara keseluruhan. Dalam hal ini, berinvestasi dalam indeks Nasdaq adalah berinvestasi dalam keranjang saham yang terdiri dari serangkaian perusahaan yang paling mewakili Nasdaq: Mengikuti perkembangan pasar secara keseluruhan.

Adapun berikut ini adalah indeks utama Nasdaq:

Nasdaq 100

Nasdaq 100 adalah indeks saham yang mencakup 100 perusahaan teknologi terbesar di Nasdaq Stock Market (sebenarnya ada 103, karena 3 perusahaan yang tergabung di dalamnya mengeluarkan dua kelas saham).

Perusahaan-perusahaan ini dipilih berdasarkan kapitalisasi pasar, pendapatan, laba operasional, dan likuiditas. Kita bisa mengatakan bahwa indeks ini mengukur kinerja 100 perusahaan terbesar di Nasdaq setiap hari.

Kutipan Nasdaq 100

 

Nasdaq Composite

Nasdaq Composite adalah indeks saham yang mengukur kinerja semua perusahaan yang sahamnya terdaftar di bursa saham Nasdaq. Nasdaq composit berbeda dari Nasdaq 100. Nasdaq composite lebih luas dari pada Nasdaq 100 yang hanya mengukur kinerja 100 perusahaan terbesar di bursa Nasdaq.

Dalam konteks Indonesia, Nasdaq Composite mirip dengan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). Sedangkan Nasdaq 100 mirip dengan LQ45 yang hanya mengukur 45 perusahaan dengan kapitalisasi pasar terbesar di Indonesia.

Nasdaq Composite merupakan indeks yang dipengaruhi oleh bobot kapitalisasi pasar. Artinya kapitalisasi pasar setiap saham akan memengaruhi bobot saham pada indeks. Ini juga berarti perusahaan terbesar di Nasdaq Composite memiliki pengaruh paling besar dalam kinerja indeks.

Tentu saja, ini dapat mencakup jumlah perusahaan yang bervariasi, karena indeks ini terus disesuaikan untuk mencerminkan daftar saat ini dari semua perusahaan yang terdaftar di pasar Nasdaq. Mulai Maret 2023, Nasdaq Composite mencakup lebih dari 3.400 perusahaan yang terdaftar di pasar tersebut, menjadikannya salah satu indeks saham terluas di dunia.

Kutipan Nasdaq Composite

Nasdaq Bioteknologi

Nasdaq Bioteknologi adalah salah satu indeks terpenting dari Nasdaq. Ini terdiri dari nilai-nilai saham utama dari sektor bioteknologi, dan kapitalisasi totalnya melebihi dua triliun dolar. Perusahaan-perusahaan ini mencakup dari perusahaan bioteknologi farmasi, hingga perusahaan bioteknologi makanan.

Para investor menggunakan indeks ini untuk mengukur kinerja sektor bioteknologi. Ini membantu kita mengidentifikasi tren, menemukan peluang investasi, dan memahami risiko potensial dengan lebih baik.

kutipan nasdaq bioteknologi
Indeks Nasdaq Bioteknologi selama 5 tahun, per 27 Februari 2024

Nasdaq Keuangan

Tidak ada indeks saham khusus yang disebut “Nasdaq Keuangan”. Namun, pasar Nasdaq memiliki beberapa indeks saham yang berfokus pada perusahaan-perusahaan tertentu dalam sektor keuangan.

Sebagai contoh, Nasdaq Financial-100 Index (NQIXF) adalah indeks yang mencakup 100 perusahaan keuangan terbesar yang terdaftar di pasar Nasdaq. Perusahaan-perusahaan ini dapat berasal dari berbagai subindustri keuangan, seperti bank, perusahaan asuransi, layanan investasi, dana investasi, dan lainnya.

Ada juga Nasdaq Bank Index (NQBKX), yang mencakup perusahaan yang terutama bergerak di bidang perbankan, dan Nasdaq Insurance Index (NQKIX), yang mencakup perusahaan yang terutama bergerak di sektor asuransi.

Singkatnya, pasar Nasdaq memiliki berbagai indeks saham yang berfokus pada perusahaan di sektor keuangan.

Bagaimana cara berinvestasi di Nasdaq bagi investor Indonesia?

Nasdaq adalah salah satu pasar saham utama di dunia. Dikenal karena terutama beroperasi dengan nilai elektronik, yang menyediakan transparansi yang lebih besar dan likuiditas yang lebih besar.

Menawarkan berbagai produk keuangan, termasuk saham, obligasi, derivatif, ETFs, dana bersama, opsi, dan instrumen keuangan lainnya. Sahamnya diperdagangkan secara online dan dapat dibeli dan dijual secara real time.

Cara terbaik untuk berinvestasi di Nasdaq adalah melalui ETFs (exchange-traded funds) yang merupakan dana yang diperdagangkan yang mereplikasi kinerja indeks saham tertentu, seperti indeks Nasdaq Composite. Ini berarti bahwa investor dapat membeli dan menjual saham dari indeks saham utama tanpa perlu membeli dan menjual saham individu.

Broker Saham Online Indonesia

Langkah pertama untuk membeli saham tunai di Nasdaq adalah memilih saham -atau obligasi korporasi-. Ini adalah apa yang dikenal sebagai stock picking atau pemilihan saham.

Untuk melakukan seleksi saham yang baik, penting untuk melakukan penelitian yang tepat tentang perusahaan yang menawarkan saham di Nasdaq. Langkah berikutnya adalah membuka akun di broker yang terpercaya. Kemudian, Anda hanya perlu menyetor dana yang akan digunakan untuk membiayai investasi Anda dan itu akan bergantung pada jumlah saham yang ingin Anda beli dan Anda sudah siap untuk membeli saham.

Berikut adalah beberapa broker terbaik untuk membeli saham Nasdaq:

BrokerRegulasiKomisi
GoTrade IndonesiaBursa Efek Indonesia (BEI),
Otoritas Jasa Keuangan (OJK)
dan Badan Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti)
0,3%
MIFXBEI, OJK & Bappebtisesuai jenis akun
Interactive BrokersAmerika (SEC)Saham dan ETFs 0 USD
StockBitBEI, OJK & Bappebtibiaya beli 0,15% dan biaya jual 0,25%
PluangBEI, OJK & Bappebti0,3% atau 0,2% khusus member Pluang Plus
NanovestBEI, OJK & Bappebti0

Beberapa contoh dari perusahaan yang terdaftar di pasar Nasdaq (dan merupakan bagian dari Nasdaq 100) bisa meliputi:

  • Perangkat Lunak: Microsoft, SAP, Oracle, IBM, Symantec, dll.
  • Perangkat Keras: Apple, Samsung.
  • Internet: Facebook, Google.
  • Semikonduktor: Intel, Qualcomm, Infineon Technologies.
  • E-commerce: Amazon, Paypal.
  • Bioteknologi: illumina, Gilead Sciences.

Di sisi lain, melalui saham individu, juga mungkin untuk berinvestasi di Nasdaq dan tidak terlalu terpapar pada sektor teknologi. Di pasar ini terdaftar jenis perusahaan lain, banyak di antaranya juga merupakan bagian dari indeks Nasdaq 100:

  • Makanan: PepsiCo, Monster Beverage.
  • Farmasi: Mylan, Alexion Pharmaceuticals, Celgene.
  • Otomotif: Paccar, O’Reilly Auto Parts.
  • Transportasi: American Airlines Group.

Berinvestasi di Nasdaq melalui ETFs

ETFs dapat menawarkan diversifikasi portofolio yang lebih baik. Dengan berinvestasi di Nasdaq melalui ETFs, Anda memiliki potensi untuk mendapatkan eksposur ke berbagai aset keuangan di satu tempat. Ini berarti Anda bisa mengurangi risiko portofolio Anda dengan mendiversifikasikannya.

ETFs dari NasdaqTickerISIN 
iShares NASDAQ 100 UCITS ETF USD (Acc)SXRVIE00B53SZB19Beli di Interactive Brokers
Invesco EQQQ Nasdaq-100 UCITS ETFEQQQIE0032077012Beli di GoTrade
First Trust Nasdaq Cybersecurity UCITS ETF AccCBRSIE00BF16M727Beli di GoTrade
Vanguard FTSE Nasdaq 100 ETFVUSAGB00B03MG735Beli di Interactive Brokers
Khusus pembelian melalui broker Interactive Brokers saat ini disarankan menggunakan VPN.

Berinvestasi di Nasdaq melalui Dana Investasi (Investment Funds)

Baik untuk investasi langsung di Nasdaq melalui indeksnya atau pembuatan portofolio yang beragam di mana nilai teknologi mendominasi yang terdaftar di pasar ini, investment funds menawarkan alternatif yang baik.

Faktanya, produk investasi ini dibuat untuk mendekatkan dunia investasi ke penabung rata-rata. Berinvestasi dalam dana adalah mudah dan secara otomatis mendapatkan portofolio nilai yang lengkap dan beragam.

Ada pendanaan terindeks alias reksadana yang mereplikasi perilaku indeks. Jenis dana investasi ini bisa menjadi pilihan yang baik, karena, tidak perlu mengelola portofolio secara aktif (selain rebalancing periodik), menerapkan komisi yang lebih rendah.

Dengan cara ini, mungkin berinvestasi di seluruh pasar Nasdaq melalui dana investasi yang mengikuti perilaku salah satu indeksnya.

Berinvestasi di Nasdaq melalui CFD atau derivatif (futures, opsi)

Produk keuangan ini menawarkan eksposur terhadap pergerakan harga aset yang mendasarinya (underlying assets) tanpa harus membelinya secara langsung. Investor dapat memanfaatkan pergerakan harga baik naik maupun turun. Anda juga dapat memanfaatkan leverage yang ditawarkan oleh produk ini karena dapat meningkatkan eksposur Anda terhadap pergerakan harga tanpa harus menggunakan seluruh modal.

Namun, berinvestasi di Nasdaq melalui CFD atau derivatif juga membawa beberapa risiko. Karena produk keuangan ini adalah leverage, investor dapat kehilangan lebih dari modal awal mereka jika pasar bergerak melawan mereka. Selain itu, investor harus mempertimbangkan biaya yang terkait yang mencakup biaya administrasi dan komisi pertukaran.

BrokersDerivatifKeamananKomisi 
IndonesiaFXProCFDBEI, OJK, BappebtiLihat lebih banyak
Interactive BrokersOpsi dan futuresCNMV0.85 USD per kontrakLihat lebih banyak
PluangFuturesBEI, OJK & BappebtiMulai dari 0,3%Lihat lebih banyak
GoTrade IndonesiaFuturesBEI, OJK & Bappebti0,3%Lihat lebih banyak

10 Perusahaan Terbesar di Nasdaq

Berikut adalah daftar 10 perusahaan terbesar di Nasdaq saat ini:

  • Apple (AAPL)
  • Microsoft (MSFT)
  • Amazon (AMZN)
  • Meta (FB)
  • Alphabet (GOOG)
  • Tesla (TSLA)
  • Nvidia (NVDA)
  • PayPal (PYPL)
  • Comcast (CMCSA)
  • Adobe (ADBE)

*Tentu saja, daftar ini dapat berubah seiring waktu

Mengapa berinvestasi di Nasdaq?

Saat mempertimbangkan banyak pilihan untuk berinvestasi, Anda tidak bisa mengabaikan daya tarik Nasdaq. Ada banyak keuntungan menarik yang ditawarkan ke investor Indonesia. Berikut beberapa diantaraya:

Potensi Pertumbuhan

Potensi Pertumbuhan nasdaq

Gambar di atas adalah perbandingan Nasdaq dalam beberapa tahun terakhir dengan SP500 (dalam hitam). Seperti yang kita lihat, hasil Nasdaq jauh lebih baik dalam 4 atau 5 tahun ke depan.

Nasdaq adalah salah satu pasar saham utama di dunia, dan menawarkan berbagai peluang investasi. Mulai dari teknologi tinggi hingga bioteknologi yang memungkinkan investor untuk diversifikasi portofolio mereka sebanyak mungkin.

Sebenarnya, Nasdaq mencakup semua jenis perusahaan teknologi, dan seperti yang kita ketahui masa depan produktivitas negara-negara maju berada di teknologi; keamanan siber, i-clouding, kecerdasan buatan. Tentu saja, sektor-sektor yang perusahaan-perusahaannya terdaftar di indeks ini.

Sebenarnya, teknologi memiliki sangat bermanfaat dalam setiap aspek kehidupan sehari-hari kita. Hanya untuk memberikan beberapa contoh:

  • Transportasi (kendaraan yang semakin dilengkapi dengan kenyamanan dan keamanan).
  • Telekomunikasi (media sosial, bentuk baru hiburan dan informasi, B2C, B2B, 5G, dll.).
  • Perawatan kesehatan (robotika, bioteknologi, dll.).
  • Layanan keuangan (perbankan elektronik, Fintech, robo advisors, Blockchain dan cryptocurrency, dll.).
  • Komputer (otomatisasi kebutuhan rumah, cloud computing, kecerdasan buatan, big data, dll.).

Selain itu, ini adalah salah satu pasar saham terbesar di dunia, dengan kapitalisasi pasar lebih dari $11 triliun. Ini berarti ada banyak modal yang tersedia untuk investasi dan peluang besar untuk mendapatkan pengembalian yang signifikan.

Beberapa analis dan investor berbicara tentang kemungkinan pembentukan gelembung karena pertumbuhan yang dialami sektor teknologi ini dalam beberapa tahun terakhir.

Kenyataannya adalah bahwa banyak keuntungan yang dicatat oleh perusahaan teknologi dan kemajuan yang dapat mereka alami menyebabkan nilai perusahaan jenis ini juga meningkat.

Diversifikasi sektoral

Diferensiasi sektoral Nasdaq adalah salah satu keuntungan terpenting dari indeks teknologi ini. Dengan memasukkan berbagai subsektor teknologi seperti kecerdasan buatan, keamanan siber, perbankan dan asuransi, Nasdaq menawarkan pandangan lengkap tentang kinerja sektor teknologi dan industri terkaitnya.

Salah satu keuntungan utama dari diversifikasi sektoral ini adalah memungkinkan investor memiliki berbagai pilihan investasi yang lebih luas. Meskipun indeks ini berfokus pada teknologi, setiap subsektor memiliki dinamikanya sendiri, yang berarti investor dapat memilih di mana mereka ingin berinvestasi sesuai dengan kebutuhan dan tujuan mereka sendiri.

Mari kita lihat berat setiap sektor dalam indeks:

  • Teknologi: 52%
  • Konsumsi diskresioner (bukan esensial): 18%
  • Kesehatan: 9%
  • Industri: 5,49%
  • Keuangan: 4,13%
  • Telekomunikasi: 3,62%
  • Konsumsi dasar: 3,33%
  • Lainnya: Kurang dari 5%
Minimal Modal Investasi Nasdaq

Keamanan

Nasdaq menawarkan keamanan kepada investor karena diatur oleh SEC. Ini berarti bahwa semua aktivitas di pasar tunduk pada pengawasan badan ini.

Faktanya, regulasi SEC menetapkan standar tinggi untuk transparansi dan pengungkapan bagi perusahaan yang terdaftar di Nasdaq. Ini berarti bahwa perusahaan diwajibkan untuk menyajikan laporan keuangan yang akurat dan lengkap, serta mematuhi aturan pengungkapan informasi tepat waktu dan dengan cara yang benar.

Likuiditas

Ini adalah salah satu pasar paling likuid di dunia sehingga investor memiliki kemudahan yang lebih besar untuk membeli dan menjual saham tanpa harus menunggu terlalu lama.

Untuk memberi Anda gambaran, pada hari normal, seperti yang dijelaskan di situs web Nasdaq sendiri, lebih dari 5.000 juta saham, dan 200.000 miliar dolar dapat diperdagangkan. Jadi kita bisa mengatakan bahwa memang, jika kita bersedia untuk berinvestasi di perusahaan atau ETF apa pun di Nasdaq, akan mudah dan cepat menemukan pihak yang berkepentingan.

Aksesibilitas

Salah satu alasan utama Anda harus berinvestasi di Nasdaq adalah prosesnya yang sederhana dan nyaman. Hampir dari setiap broker dan dengan harga yang sangat kompetitif, investor dapat membeli dan menjual saham dengan cepat dan gesit tanpa harus khawatir tentang prosedur yang lebih kompleks.

Faktanya, dalam hal ini yang paling umum adalah bahwa sudah ada broker yang memungkinkan membeli saham Amerika tanpa komisi.

Artinya, dalam banyak kasus mereka mengenakan komisi untuk berinvestasi di pasar Eropa atau Asia, bahkan di lokal, tetapi tidak di pasar Amerika, sehingga kemudahan akses untuk berinvestasi di Nasdaq, juga merupakan salah satu keuntungan utamanya.

Bursa Efek Nasdaq

Perdagangan di Nasdaq terkadang tutup karena ada acara khusus. Berikut adalah kalender bursa Nasdaq, atau dengan kata lain, hari-hari ketika Nasdaq ditutup sepanjang 2024:

  • 1 Januari – Tahun Baru
  • 15 Januari – Hari Martin Luther King Jr.
  • 19 Februari – Hari Presiden
  • 29 Maret – “Good Friday” (Jumat Agung).
  • 27 Mei – “Memorial day” (Hari Peringatan).
  • 19 Juni – “Juneteenth” (Hari berakhirnya perbudakan di AS).
  • 4 Juli – Hari Kemerdekaan.
  • 2 September – “Labor Day” (Hari Buruh).
  • 28 November – “Thanksgiving day” (Hari Thanksgiving).
  • 25 Desember – Hari Natal.

Tabel pro dan kontra investasi di Nasdaq

Terakhir, mari kita lihat keuntungan dan kerugian dari terpapar ke Nasdaq:

Pro dari investasi di NasdaqKontra dari investasi di Nasdaq
✅ Penawaran investasi: Saham, ETFs, Obligasi…❌ Volatilitas tinggi
✅ Transparansi luar biasa❌ Risiko lebih besar
✅ Kemungkinan modal berisiko ❌ kemungkinan rugi
✅ Operasional dalam waktu nyata ❌ kerugian nilai tukar
✅ Aksesibilitas dan likuiditas❌ hanya saham tertentu yang likuid 

 

Alternatif untuk berinvestasi di Nasdaq

Terakhir, jika berinvestasi di Nasdaq terasa terlalu volatil, dengan kenaikan roket dan penurunan roller coaster, dan Anda mencari sesuatu yang lebih tenang, berikut adalah beberapa indeks saham alternatif yang mungkin menarik bagi Anda:

👉 Bagaimana cara berinvestasi di SP 500?
👉 Bagaimana cara berinvestasi di Euro Stoxx 50?

👉 Bagaimana cara berinvestasi di MSCI?
👉 Indeks VIX: Apa itu dan bagaimana cara kerjanya?

Singkatnya, berinvestasi di Nasdaq, bukan hanya berinvestasi di perusahaan terbesar di dunia, tetapi juga terpapar pada indeks yang ditandai dengan transparansi, aksesibilitas, dan potensi pertumbuhan.

Investasi membawa risiko kehilangan uang Anda

FAQ

Apa perbedaan Nasdaq dengan IHSG?

Nasdaq adalah bursa saham di Amerika Serikat. Sedangkan IHSG adalah Indeks Harga Saham Gabungan seluruh saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Nasdaq adalah indeks khusus sektor teknologi sedangkan IHSG mencakup sektor yang lebih luas lagi.

Apa saja faktor yang bisa memengaruhi keuntungan trading di Nasdaq bagi investor Indonesia?

Kondisi pasar seperti araj pasar saham, fluktuasi nilai tukar mata uang dan kondisi politik bisa memengaruhi keuntungan yang Anda dapatkan saat trading atau berinvestasi di Nasdaq.

Apa alternatif paling aman untuk berinvestasi di Nasdaq?

Melalui instrumen surat utang negara atau obligasi, surat utang perusahaan dan pendanaan pasar keuangan adalah alternatif paling aman untuk Anda berinvestasi.

Artikel Terkait