Fibonacci Retracement: Cara Menganalisis Peluang Trading

Deret angka Fibonacci juga dikenal sebagai seri Fibonacci atau suksesi Fibonacci, di temukan oleh matematikawan Leonardo Pisano pada tahun 1202. Secara harfiah, deret angka Fibonacci adalah suksesi bilangan bulat positif di mana setiap angka adalah hasil penjumlahan dua angka sebelumnya.

fibonacci retracement adalah

Apa itu Fibonacci?

Deret Fibonacci, yang di tampilkan dalam Liber Abaci, menghadirkan tantangan dalam menghitung pertumbuhan populasi kelinci dari keadaan awalnya. Untuk mengatasi hal ini, Fibonacci mengajukan solusi berikut.

Anda memulai dengan dua ekor kelinci (pasangan A) yang bereproduksi dan melahirkan pasangan jantan-betina (di sebut pasangan B) pada bulan kedua. Selanjutnya kita mempunyai dua pasang kelinci. Pada bulan kedua, pasangan A bereproduksi lagi dan menghasilkan sepasang keturunan baru (pasangan C) yang lahir pada bulan ketiga. Pada bulan ketiga, pasangan B memasuki fase reproduksi dan melahirkan sepasang kelinci (pasangan D) pada bulan keempat. Demikian pula pasangan A memiliki anak ketiga (pasangan E). Selalu di asumsikan bahwa ketika kelinci bereproduksi, mereka menghasilkan sepasang dan menjadi subur pada akhir bulan pertama kehidupannya.

Berdasarkan asumsi ini, Leonardo memecahkan masalah tersebut dengan memperkenalkan relasi perulangan yang kemudian di beri nama deret Fibonacci oleh ahli matematika Perancis abad ke-19 Édouard Lucas untuk menghormatinya. Hal ini di sajikan sebagai solusi terhadap masalah matematika mengenai laju reproduksi kelinci dalam keadaan tertentu.

Rumus Fibonacci

Setiap angka dalam urutan Fibonacci di bentuk dari penjumlahan dua angka sebelumnya; urutan Fibonacci berbagi peran utama dengan pengulangan angka 1. Secara rumus dapat di tulis sebagai berikut: tn = tn-1 + tn-2

Hubungan antara suatu angka dan pendahulunya (tn/tn-1) cenderung ke Phi= (1 + √5) / 2 ≈ 1,618. Demikian pula perbandingan antara suatu bilangan dengan bilangan berikutnya (tn-1/tn) cenderung mendekati kebalikan dari Phi, yaitu kira-kira 0,618. Hubungan ini berlaku untuk sebagian besar angka dalam deret Fibonacci, kecuali tiga angka pertama.

Hubungan antara angka alternatif (tn/tn-2 atau tn-2/tn) mendekati 2,618 atau kebalikannya, 0,382.

Sifat menarik lainnya dari deret Fibonacci adalah jumlah sepuluh suku pertama sama dengan sebelas kali suku ketujuh. Properti ini berlaku untuk setiap deret yang di buat mengikuti asumsi deret Fibonacci, apa pun pilihan dua angka awalnya.

Selanjutnya, jika suatu bilangan dari barisan tersebut di ambil mulai dari suku ke-3, di kalikan dengan 4, kemudian di jumlahkan dengan bilangan yang sesuai dengan tiga suku sebelumnya, maka hasilnya adalah bilangan barisan yang terletak tiga posisi di depannya. Hal ini dapat di nyatakan secara aljabar sebagai tn*4 + tn-3 = tn+3. Misalnya, jika kita perhatikan barisan: 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, ambil angka 21, kalikan dengan 4, dan tambahkan angka 5 (yaitu tiga posisi sebelum 21), kita memperoleh angka 89.

Aplikasi Fibonacci retracement

Deret Fibonacci banyak di gunakan dalam analisis teknikal. Beberapa indikator di turunkan dari urutan ini. Indikator ini menggunakan rasio antara berbagai digit rangkaian, terutama antara angka dan angka sebelumnya. Makin tinggi rasio ini, hasilnya makin mendekati rasio emas/golden ratio (1,618). Persamaan rasio emas adalah:

fibonacci retracement

Fibonacci sebagai strategi trading memiliki keuntungan ganda, yakni dapat di gunakan untuk menghitung titik masuk dan keluar di pasar.

Ada dua jenis level Fibonacci, yaitu utama dan sekunder:

  • Fibonacci utama di gambar antara titik maksimum dan minimum yang relevan.
  • Fibonacci sekunder di gambar antara titik maksimum dan minimum yang tidak relevan.

Mari kita lihat masing-masing dari contoh grafik berikut ini.

Fibonacci sekunder

Pada grafik, Anda dapat melihat contoh Fibonacci sekunder di tarik dari titik maksimum yang tidak relevan (karena yang relevan adalah yang tertinggi di sebelah kiri) ke minimum yang masih belum relevan (ini adalah minimum terakhir saat ini). Dengan menariknya, kita mendapatkan 3 level Fibonacci.

Di satu sisi, mereka berfungsi sebagai titik masuk untuk mencari pantulan turun (karena ingat bahwa Fibonacci harus mencari pantulan melawan arah harga).

Di sisi lain, mereka berfungsi sebagai titik keuntungan dan proyeksi. Pada grafik ini, misalnya, jika kita membeli dari bawah, mereka membantu kita menutup operasi pembelian.

fibonacci pisa

Karena ini adalah Fibonacci sekunder, 3 level yang kita dapatkan secara teoritis kurang solid dan kurang kuat di bandingkan level yang akan kita dapatkan dengan Fibonacci utama.

Level Fibonacci sekunder di gunakan untuk:

  • Tujuan dan area penutupan posisi, yaitu mengetahui di mana menutup operasi dan kemudian keluar dari pasar.
  • Level masuk ke pasar, tetapi karena mereka adalah sekunder dan bukan utama, mereka kurang dapat di andalkan dan oleh karena itu harus di integrasikan dengan teknik lain, seperti support, resistance, dan moving average. Dengan cara ini, level sekunder Fibonacci menjadi cukup solid dan dapat di andalkan seolah-olah itu adalah level utama Fibonacci.

Fibonacci utama

Fibonacci utama di tarik antara titik maksimum dan minimum yang relevan. Mereka memiliki fungsi ganda yang sama dengan Fibonacci sekunder:

  • Berfungsi sebagai tujuan dan area penutupan, yaitu untuk mengetahui kapan harus keluar dari pasar.
  • Sebagai level masuk yang mungkin di pasar tanpa perlu bertepatan dengan support, resistance, moving average, meskipun mereka bertepatan di area yang sama.

Pada grafik kita memiliki contoh Fibonacci utama, dari titik maksimum yang relevan ke minimum terakhir, terlihat ada tiga level. Berlaku di sini apa yang telah kita katakan tentang level sekunder, yaitu berfungsi sebagai titik masuk untuk mencari pullback naik (karena Fibonacci adalah mencari pantulan melawan arah harga) dan juga berfungsi sebagai titik masuk, target dan proyeksi. Dalam grafik ini, jika kita membeli dari bawah, mereka membantu kita menutup operasi pembelian.

Fibonacci Utama

Tentukan titik maksimum dan titik minimum

Ketika Anda melacak level Fibonacci, penting untuk menentukan titik tinggi dan rendah yang relevan dan terutama mengetahui bagaimana mengidentifikasi apakah titik tersebut relevan atau tidak. Inilah saat pengalaman investor berperan, tetapi ada sedikit trik:

  • Sebuah titik maksimum yang relevan adalah atap atau puncak yang di bentuk oleh pasar dan dari level itu harga mulai turun dengan kuat, yaitu setelah pembentukan atap ada perubahan tren dari bullish ke bearish.
  • Sebuah titik minimum yang relevan adalah lantai, lantai atau dasar yang di bentuk oleh pasar dan dari level itu harga mulai naik dengan kuat, yaitu setelah pembentukan lantai ada perubahan tren dari bearish ke bullish.
  • Sebuah titik maksimum yang tidak relevan adalah atap yang di bentuk oleh pasar dari mana harga mulai turun tetapi tidak secara signifikan, yaitu tidak menghasilkan perubahan besar. Karena itu, belum bisa di pastikan perubahan tren dari bullish ke bearish.
  • Titik minimum yang tidak relevan adalah lantai yang membentuk pasar dari mana harga mulai naik tetapi tidak signifikan, yaitu tidak menghasilkan perubahan besar. Jadi, perubahan tren ini belum tentu dari bearish ke bullish.

INGAT

  1. Titik maksimum relevan + titik minimum relevan: Fibonacci utama kuat
  2. Titik maksimum tidak relevan + titik minimum tidak relevan: Fibonacci sekunder lemah
  3. Titik maksimum relevan + titik minimum tidak relevan: Fibonacci utama (menengah).
  4. Titik maksimum tidak relevan + titik minimum relevan: Fibonacci utama (menengah).

Apa itu dan bagaimana menggunakan level Fibonacci retracement

Konsep Fibonacci retracement cukup sederhana. Indikator teknis ini menambahkan garis horizontal ke grafik untuk menunjukkan level support dan resistance yang signifikan. Anda dapat menerapkannya pada grafik indeks apa pun, seperti saham, forex, kripto, dan lainnya. Fibonacci retracement di anggap oleh banyak trader sebagai sumber yang dapat di andalkan dari sinyal beli dan jual, berdasarkan berbagai retracement bertahap antara titik rendah dan tinggi dari instrumen yang di analisis. Beberapa trader percaya pada sinyal ini sehingga instrumen tersebut bisa menjadi ramalan yang menjadi kenyataan. Lainnya, lebih suka menggunakan Fibonacci retracement bersama dengan indikator analisis teknikal lainnya.

Level Fibonacci retracement

Kita menambahkan berbagai garis Fibonacci retracement ke grafik di bawah ini. Idenya sederhana: dalam gerakan menurun, garis retracement Fibonacci berfungsi sebagai garis support. Sebaliknya, dalam gerakan naik, mereka bertindak sebagai resistance. Katakanlah harga telah menembus dukungan pada level retracement 23,6%, garis dukungan berikutnya akan berada pada level retracement 38,2%. Dengan demikian, hanya tinggal level 50% sampai harga kembali ke bagian bawah rentang. Seperti yang Anda lihat pada grafik saham Telkom (TLKM), dukungan garis tren terus naik. Yang kita lihat akhirnya adalah bahwa tren semakin kuat.

Tentu saja, akan ada saat-saat di mana penurunan hanya sementara, hanya sebagai penyeimbangan antara penjual dan pembeli di pasar. Hal ini seperti ketika kita menuangkan lebih banyak air ke dalam wadah dan permukaan membentuk gelombang sampai stabil. Beberapa investor atau trader akan mendapatkan keuntungan dari investasi mereka hanya pada level terendah. Di sisi lain, ada yang lebih suka mengambil tren naik, tetapi masih mengharapkan pullback jangka pendek. Banyak trader juga menggunakan berbagai level Fibonacci retracement sebagai acuan untuk stop loss atau taking profit.

Contoh pergerakan harga saham TLKM

Fibonacci retracement pada saham Telkom (TLKM)

Level-level retracement dari teori Fibonacci retracement adalah sebagai berikut:

  • 23,6%
  • 38,2%
  • 61,8%
  • 78,6%

Contoh, berdasarkan grafik pergerakan harga saham TLKM di atas, kita bisa melihat bahwa retracement pertama berada di kisaran level Fibonacci 50% (resistance) lalu harganya memantul kembali ke atas setelah menyentuh level Fibonacci 61,8% (support). Setelah itu, terus terjadi kenaikan harga saham TLKM hingga menembus level Fibonacci 23,6% sebelum kemudian turun kembali menuju level 38,2%.

Jika melihat posisi terakhir pergerakan saham TLKM per 10 Maret 2022, tampak bahwa candlestick berada di level Fibonacci 23,6% dan terus tembus ke bawah. Hal ini berarti kemungkinan besar harga TLKM pada esok harinya akan terus bergerak turun sampai menyentuh level Fibbonaci 38,2% dan memantul ke atas lagi sehingga membentuk titik support baru atau justru turun terus ke level Fibonacci di bawahnya.

Apabila saham TLKM rebound setelah menyentuh level Fibonacci 38,2%, ini dapat di katakan sebagai waktu beli saham yang tepat sampai pasar menemukan titik resistance baru. Sebaliknya, jika saham TLKM turun terus setelah menyentuh level Fibonacci 38,2%, ini berarti tren penurunan harga saham masih akan terus berlanjut sampai ia menemukan titik support baru dan rebound.

Di bandingkan indikator lain, analisis teknikal saham menggunakan indikator Fibonacci retracement tergolong mudah sehingga dapat di lakukan oleh siapa saja. Jika ingin mendapatkan hasil analisis yang lebih akurat, sebaiknya kombinasikan penggunaan indikator Fibonacci saham dengan berbagai metode analisis saham yang lain, baik secara fundamental maupun teknikal.

Level Fibonacci retracement dan tren jangka panjang

Grafik indeks E-Mini S&P 500 ini menggambarkan dengan sempurna bagaimana menggunakan Fibonacci retracement untuk meningkatkan strategi trading Anda. Penting untuk dicatat bahwa sementara banyak pedagang menggunakan level Fibonacci untuk mempertimbangkan langkah selanjutnya, mereka tidak berhenti di sini. Mereka juga dapat mempertimbangkan tren jangka panjang yang dalam beberapa kasus dapat memperkuat argumen untuk penggunaan Fibonacci retracement. Mari kita lihat seberapa baik trader selama periode volatilitas relatif yang di jelaskan di atas.

fibonacci retracement adalah

Penjabaran dan analisis

Dalam kasus di atas, kita bisa melihat bahwa titik minimumnya adalah 3126,25 dan titik maksimumnya di 3169,25. Ini memberi kita rentang efektif sebesar 43. Ketika indeks mencapai titik maksimum dalam jangka pendek, kami segera menghitung level Fibonacci retracement. Menarik untuk dicatat bahwa ada support kuat pada level retracement 23,6%, yang menciptakan rentang perdagangan relatif sempit pada hari-hari pertama setelah mencapai puncak. Ada situasi di mana indeks turun di bawah level dukungan ini, namun tidak lama kemudian kami mendapat penolakan terhadap level retracement 38,2%. Semuanya sangat baik sejauh ini.

Sebuah periode stagnasi yang relatif singkat antara garis tren pertama dan kedua. Lalu, tiba-tiba, kita memiliki tren naik. Indeks telah melampaui level retracement 23,6%, awalnya sebuah garis support yang sekarang telah berubah menjadi resistance. Apa yang bisa di anggap sebagai periode konsolidasi telah berubah menjadi pemulihan tren naik sebelumnya. Sejauh mana harga akan bergerak? Menarik untuk melihat bahwa setelah mencapai puncak di 3169,25, ada sedikit keinginan untuk membawa indeks ke wilayah baru. Indeks mulai turun, tren mulai berubah dan sangat cepat melampaui level support. Ada level support terbatas antara level Fibonacci retracement pertama dan kedua. Namun, ini adalah tren turun yang kuat. Kita bisa melihat indeks melewati satu level support setelah yang lain.

Meskipun tidak sejarang yang orang mungkin anggap, kita telah melihat pullback lengkap ke titik terendah sebelumnya, yaitu pullback 100%. Fundamental telah jelas berubah dan investor mulai meninggalkan pasar. Ini karena ada dukungan minimum selama penurunan, bahkan setelah mencapai level retracement 100%. Melihat sisi kanan grafik, Anda akan melihat pemulihan sebagian. Oleh karena itu, kita bisa melihat bukti kuat bahwa level Fibonacci retracement bertindak sebagai resistance dan support.

Level Fibonacci retracement dan price action

Kombinasi dari level Fibonacci retracement dengan price action telah menguntungkan bagi banyak trader. Pertama-tama, investor fokus pada level Fibonacci retracement. Kemudian, mereka mulai memasukkan pendapat mereka sendiri. Dalam banyak kasus, pendapat ini di dasarkan pada pergerakan harga historis, serta titik support dan resistance sebelumnya. Bahkan bagi trader yang paling teknis sekalipun, sulit untuk sepenuhnya menghindari pengaruh ego.

Ada banyak faktor yang perlu di pertimbangkan saat menggunakan price action, terutama ketika kita melihat bahwa berbagai tren terus berulang. Salah satu tren yang paling umum berputar di sekitar level retracement 50%, yang bisa terjadi karena berbagai alasan:

  • Indeks overbought.
  • Profit takers mengambil alih kontrol indeks dan membuatnya jatuh.
  • Keberanian yang berlebihan.
  • Pembeli mengambil alih kontrol pada level retracement 50%.

Support dan resistance pada Fibonacci

Banyak dari Anda akan melihat ini dengan skeptis, mungkin bahkan tidak percaya. Mari kita lihat grafik berikut:

ic fibonacci

Kita akan melihat titik pantulan yang terjadi pada level retracement 50%, antara minimum 3035,25 dan maksimum 3074,75. Ketika harga naik ke level yang lebih tinggi, titik tertinggi mulai berfungsi sebagai level support. Seluruh konsep teori Fibonacci retracement di dasarkan pada tren yang berkelanjutan. Ketika indeks naik dengan sangat cepat, kemungkinan besar akan terjadi pullback alami pada titik tertentu, tetapi tren mungkin tetap utuh. Sifat manusia menunjukkan, seperti yang di sebutkan sebelumnya, bahwa siapa pun yang menghasilkan keuntungan akan melakukan segala cara untuk melindunginya. Di sisi lain, mereka yang ketinggalan tren kenaikan awal mungkin berpikir bahwa retracement 50% memberi mereka kesempatan sempurna untuk membeli. Mereka tidak ingin ketinggalan lagi dan jika demikian, ini adalah pilihan yang tepat.

Pernahkah Anda bertanya-tanya berapa banyak trader yang menunggu untuk membeli di level harga yang sama dengan Anda? Ambil contoh kasus retracement 50% dari puncak jangka pendek dalam aktivitas/kontrak apa pun. Cukup lihat kasus di atas. Setelah retracement 50% selesai, pembeli mengambil alih, membangun reli yang relatif singkat. Ini adalah ledakan pesanan pembelian, permintaan yang tertekan, atau apa pun yang Anda ingin sebut. Intinya adalah pemulihan dari level support itu solid. Ini tidak hanya melanjutkan tren naik awal, tetapi tren tersebut di perkuat setelah investor yang memutuskan untuk melindungi keuntungan mereka keluar.

Fibonacci retracement dan trend line

Ada banyak cara untuk menggabungkan teori Fibonacci retracement dengan jenis analisis teknikal atau grafik lainnya. Penggunaan garis tren jangka panjang dengan beberapa level Fibonacci retracement dapat memberikan sinyal yang kuat. Berikut ini adalah salah satu sinyal penjualan tersebut.

fibonacci sequence

Kami menarik garis tren dari titik terendah ayunan, melewati level Fibonacci retracement 23,6%. Pada titik ini, jelas bahwa garis support akan segera jebol. Tren naik yang di mulai dari titik terendah juga berisiko karena penurunan pasar yang tiba-tiba, yang menghasilkan retracement 76,4%. Jadi, level support gagal dan kami melihat retracement 100% dari puncak.

Anda mungkin berpendapat bahwa kami menunjukkan titik secara retrospeksi (mundur). Namun, jelas bahwa tren naik berakhir ketika indeks menjebol level support awal dan garis tren jangka panjang. Anda mungkin masih bertanya-tanya apakah garis-garis ini layak di pertimbangkan saat Anda melakukan perdagangan secara real time. Dalam hal apa pun, ada satu hal yang perlu di ingat: sebagian besar trader tidak hanya akan mengamati level Fibonacci retracement, tetapi juga tren jangka panjang.

Apakah ini adalah ramalan yang menjadi kenyataan atau hanya kasus sejarah yang berulang? Itu tergantung pada Anda.

Teori Fibonacci: pro dan kontra

Ada banyak aspek berbeda yang perlu di pertimbangkan ketika memeriksa teori Fibonacci retracement.

Sejauh mana orang berdebat untuk atau melawan teori Fibonacci, faktanya adalah bahwa itu muncul berulang kali dalam alam dan ini tidak dapat di sangkal. Apakah pola ini juga dapat di terjemahkan ke dalam tren penilaian aset, strategi investasi, dan yang paling penting, sifat manusia? Nah, ini bisa di perdebatkan. Apakah kita menerapkan strategi tren tertua di dunia? Atau dukungan untuk teori ini di antara para trader begitu kuat sehingga akhirnya menentukan trennya sendiri? Pada akhirnya, jika indikator ini membantu Anda menghasilkan keuntungan atau mengurangi kerugian, apakah masalah ini benar-benar penting?

Apakah Anda selangkah lebih maju dengan mengetahui bahwa trader lain menunggu level support atau resistance untuk ditembus? Atau Anda menunggu tren yang lebih kuat terbentuk? Inilah saatnya faktor tambahan seperti garis tren jangka panjang dan strategi price action berperan. Mereka dapat mengonfirmasi atau menyangkal argumen dasar level Fibonacci retracement.

Mengikuti tren naik adalah relatif mudah secara teori. Mungkin ada kenaikan dan penurunan dan fluktuasi, tetapi jika tren tetap utuh, ikuti saja. Namun, apa yang terjadi jika Anda menjual pada retracement pertama, setelah mencapai level Fibonacci retracement 23,6%? Nah, dalam kasus terburuk, Anda mengamankan keuntungan Anda. Dalam skenario terbaik, breakout adalah pembalikan tren sebenarnya yang berarti bahwa garis support 23,6% hanyalah awal dari tren turun.

Meskipun kami telah menyebut retracement alami 50%, tidak ada jaminan bahwa indeks akan kembali ke puncak sebelumnya. Bahkan, garis support sebelumnya di 23,6% bisa menjadi resistance yang kuat.

Bagaimana indikator Fibonacci retracement bisa membantu Anda?

Teori di balik indikator Fibonacci retracement menunjukkan bagaimana urutan tersebut ada dalam tren alami. Namun, jelas bahwa sejumlah besar trader mempertimbangkan strategi investasi khusus ini. Anda juga bisa berpendapat bahwa ini membuatnya menjadi ramalan yang menjadi kenyataan, tetapi Anda masih harus memasukkannya ke dalam gudang indikator trading Anda.

Ada juga yang mengatakan bahwa trader Fibonacci retracement hanyalah domba yang mengikuti kawanan. Dalam setiap kasus, penting untuk mengetahui ke mana kawanan itu bergerak. Oleh karena itu, masuk akal untuk memasukkan setidaknya satu elemen dari teori Fibonacci dalam strategi investasi Anda. Jika garis dukungan menunjukkan breakout atau melampaui resistance, ini bisa menarik perhatian Anda. Namun, apa yang terjadi jika garis tren jangka panjang juga tembus? Sekarang Anda memiliki dua indikator yang sangat kuat yang menunjukkan bahwa tren sedang berubah. Mungkin ada breakout naik atau mungkin ada penurunan signifikan dalam jangka pendek. Kombinasi ini memungkinkan Anda untuk berinvestasi dengan sedikit lebih percaya diri

Seperti banyak strategi trading, agar prinsip Fibonacci retracement benar-benar berfungsi, Anda perlu mengikuti aturan dengan ketat.

Bagaimana mengatur Fibonacci: strategi dan contoh praktis

Fibonacci time zones

Fibonacci time zones di gunakan dengan menghitung ke depan dari titik tinggi atau rendah yang signifikan, dengan mengklik dan menyeretnya ke tinggi atau rendah berikutnya yang signifikan. Garis yang di tandai pada grafik diinterpretasikan sebagai titik balik penting untuk masa depan. Dalam grafik harian, analis menghitung ke depan jumlah hari trading Fibonacci, yaitu hari ke 5, 8, 13, 21, 34, dan seterusnya. Namun, Anda tidak perlu menghitung hari karena saat Anda menggunakan indikator ini, garis waktu akan muncul secara otomatis pada grafik. Penggunaan teknik ini adalah kurang disarankan dalam grafik trading dengan waktu yang lebih pendek.

Fibonacci fans

Fibonacci fans sangat mudah digunakan. Apa yang indikator ini katakan kepada kita adalah waktu dan kedalaman koreksi gelombang yang akan mengikuti impuls. Untuk melakukan ini, garis ditarik dari minimum ke maksimum impuls. Berikut ini adalah serangkaian garis dengan berbagai sudut kemiringan yang langsung berkaitan dengan proporsi sudut Fibonacci yang paling penting. Indikator ini harus digunakan dari minimum ke maksimum jika impuls utama adalah bullish dan dari maksimum ke minimum jika impuls utama adalah bearish.

Fibonacci expansion/extension

Untuk menggunakan indikator ini, kita akan membutuhkan impuls pertama dan gerakan korektif, berbeda dengan indikator lainnya. Fibonacci ekspansion memungkinkan kita untuk memproyeksikan potensi kenaikan untuk melihat sejauh mana momentum bisa berlanjut. Ini digunakan sebelum koreksi selesai. Kursor dibawa ke basis impuls, dan dibawa ke maksimum dari gelombang bawah pertama, kemudian dibawa kembali ke basis gelombang bawah kedua. Kemudian, tergantung pada berbagai garis rasio Fibonacci, kita bisa melihat sejauh mana impuls bisa pergi.

Fibonacci retracement

Fibonacci retracement mungkin bisa menjadi indikator yang paling sering digunakan yang berasal dari rangkaian angka ini. Indikator ini digunakan untuk mengidentifikasi area di mana gerakan korektif dapat dihentikan, jadi untuk dapat menggunakannya sebelumnya kita akan membutuhkan gerakan impulsif yang sudah selesai, jika tidak indikator ini tidak akan berfungsi. Untuk menggunakan indikator ini dengan benar, kita harus mengambil minimum dan maksimum impuls, dan dengan titik-titik ini kita akan menggambar impuls, yang akan secara otomatis mengembalikan level yang berasal dari rangkaian angka ini. Secara default, level yang ditunjukkan adalah 23,6%, 38,2%, 50% dan 61,8%, yang terakhir ini adalah setara dengan angka emas. Menurut teori, area paling mungkin di mana proses korektif dari tren dapat berakhir adalah antara 50% dan 61,8%.

Fibonacci series dan Elliott wave dalam perdagangan

Teori Elliott wave mewakili pengembangan dari teori Dow yang sangat terkenal. Ini dapat diterapkan pada setiap aset, liabilitas, atau aktivitas yang diperdagangkan secara bebas (saham, obligasi, minyak, emas, dan lainnya.). Teori gelombang ini diajukan oleh akuntan Ralph Nelson Elliott dalam monografnya “The Wave Principle” yang diterbitkan pada tahun 1938.

Setelah pensiun, dan saat menderita penyakit yang parah, Elliott mengabdikan dirinya untuk mempelajari grafik harga saham dengan harapan menemukan metode yang memungkinkannya menentukan hukum perilaku pasar. Setelah melakukan pekerjaan yang rinci, ia sampai pada kesimpulan bahwa pasar sebagai produk dari psikologi massa, harus mengikuti beberapa hukum.

Teori Elliott wave didasarkan pada beberapa hukum siklus yang konstan dalam psikologi perilaku manusia. Menurut Elliott, perilaku harga pasar dapat ditentukan dengan jelas dan ditampilkan dalam grafik dalam bentuk gelombang (gelombang adalah gerakan harga yang sangat eksplisit). Dalam Teori Elliott wave, dikatakan bahwa pasar bisa berada dalam dua fase besar: pasar bullish (banteng) dan pasar bearish (beruang).

Delapan gelombang Elliott Wave

Elliott mengasumsikan bahwa semua gerakan harga di pasar dibagi menjadi:

  • Lima gelombang dalam arah tren utama (gelombang 1-5 pada grafik di bawah ini);
  • Tiga gelombang dalam arah berlawanan (gelombang A, B, C pada grafik di bawah ini).
fibonacci numbers

Untuk dasar matematis, teori Elliott menggunakan angka Fibonacci. Angka Fibonacci memainkan peran penting dalam pembangunan seluruh siklus pasar yang dijelaskan oleh Elliott wave. Jumlah gelombang yang membentuk tren sesuai dengan angka Fibonacci.

Jika Anda melihat lebih dekat pada grafik berikutnya, Anda dapat melihat bahwa seluruh siklus pasar terdiri dari 2 gelombang besar, 8 gelombang sedang, dan 34 gelombang kecil. Demikian pula, jika kita mempertimbangkan pasar bearish, kita dapat membedakan bahwa supersiklus pasar bear besar terdiri dari 1 gelombang besar, 5 gelombang sedang, dan 21 gelombang kecil. Jika kita melanjutkan dengan daftar ini, jumlah gelombang bearish berikutnya akan menjadi 89, dan seterusnya.

Sebaliknya, supersiklus bullish besar terdiri dari 1 gelombang besar, 3 gelombang sedang, dan 13 gelombang kecil. Beralih ke level yang lebih rendah, kita sudah akan memiliki 55 gelombang sangatkecil, dan seterusnya.

fibonacci spiral

Penerapan dari prinsip ini dalam teori Elliott wave didasarkan pada fakta bahwa gerakan dalam arah tertentu harus berlanjut sampai mencapai jumlah tertentu menurut urutan ringkasan Fibonacci.

Sebagai contoh, gerakan yang berlangsung lebih dari tiga hari tidak seharusnya berbalik sebelum mencapai hari kelima. Gerakan yang berlangsung lebih dari lima hari harus berlanjut sampai hari kedelapan. Tren sembilan hari tidak seharusnya berakhir sampai hari ketiga belas, dan seterusnya. Pola utama ini untuk menghitung perubahan tren dapat diterapkan sama baiknya pada grafik 30 menit, harian, mingguan, dan bulanan. Namun, ini hanya “model ideal” dan tidak ada jaminan bahwa harga akan berperilaku dengan cara yang begitu ditentukan dan dapat diprediksi. Elliott mencatat bahwa penyimpangan mungkin terjadi baik dalam waktu maupun amplitudo dan tidak mungkin bahwa gelombang tertentu akan berkembang persis dalam bentuk reguler ini.

Pertanyaan yang sering ditanyakan

Apa itu Golden Ratio Fibonacci?

Rasio 0.618 dan 1.618 sering kali di sebut dengan Golden Ratio atau dikenal sebagai Phi (π). Golden ratio dalam Fibonacci adalah gambaran kekuatan psikologi investor dan di terjemahkan menjadi harmonic support dan resistance.

Fibonacci digunakan untuk apa?

Analisis Fibonacci biasanya di gunakan dengan cara mengambil garis untuk menyatukan dua titik ekstrem (titik tertinggi dan titik terendah) yang terdapat pada grafik harga. Kemudian, trader dapat melakukan pembagian jarak vertikal di antara kedua titik tersebut berdasarkan perbandingan Fibonacci.

Apa fungsi fibonacci retracement?

Fibonacci retracement merupakan alat analisis teknikal yang di gunakan untuk mengidentifikasi level potensial dari support dan resistance dalam pasar keuangan.

Artikel Terkait