Cara Menggunakan Indikator Stokastik dalam Analisis Teknikal

Stochastic adalah indikator osilator yang digunakan dalam analisis teknikal. Stochastic melacak hubungan antara setiap harga penutupan dan rentang terbaru dari harga tertinggi dan terendah.

apa itu stokastik indikator trading

Stochastic mengukur kemampuan trader bearish atau bullish untuk menutup harga perdagangan dekat dengan titik tertinggi atau terendah hari itu. Ketika harga naik, mereka cenderung menutup dekat dengan batas atas, dan sebaliknya ketika harga turun.

Apa Itu Stochastic/Stokastik?

Stokastik adalah indikator yang dikembangkan oleh George Lane yang terdiri dari dua garis yang dikenal sebagai %K dan %D.

Stokastik didasarkan pada fakta bahwa ketika harga naik, harga penutupan mendekati tertinggi hari itu. Sebaliknya, ketika harga turun, harga penutupan lebih dekat dengan terendah sesi.

Stokastik dihitung dengan mempertimbangkan harga penutupan sesi, serta rentang harga periode penghitungan. Berikut ini, kami akan menjelaskan rumus yang digunakan.

Rumus Indikator Stochastic/Stokastik

Rumus untuk menghitung dua garis indikator stokastik adalah:

%K = 100 * (C-Min) / (Max-Min)

Dimana:

C = Penutupan saat ini

Min = Minimum dari sesi terakhir, sesuai dengan periode p yang dipilih

Max = Maksimum dari sesi terakhir, sesuai dengan periode p yang dipilih.

%D = Rata-rata bergerak sederhana dari %K selama n periode

Untuk perhitungan %K, biasanya digunakan nilai 14, yaitu, 14 sesi. Demikian juga, untuk %D, biasanya digunakan nilai n antara 3 dan 5 periode.

Jadi, %D adalah rata-rata bergerak antara 3 dan 5 periode dari %K. Oleh karena itu, D% adalah indikator yang diratakan dari %K.

Perlu diingat juga bahwa simple moving average (SMA) adalah rata-rata aritmatika dari sejumlah pengamatan konstan yang dipilih. Untuk setiap periode baru, nilai terbaru diambil dan nilai terlama dibuang.

Stokastik klasik yang telah dijelaskan ini dikenal sebagai Stokastik Cepat. Ada juga versi lain yang digunakan yang dikenal sebagai Stokastik Lambat dan menggunakan 3 parameter. Yang terakhir adalah penyempurnaan baru yang diterapkan pada garis-garis dengan nilai default (untuk n) biasanya adalah 3.

Fungsi Stochastic/Stokastik

Fungsi stokastik terlihat ketika nilai-nilai tidak berada dalam tren yang kuat. Ini digunakan untuk menentukan zigzag yang berbeda di mana harga bergerak dan memberikan sinyal beli dan jual.

Stokastik adalah indikator yang dinormalisasi yang bergerak dalam skala dari 0 hingga 100 dan memiliki dua area atau level penting. Kami menganggap bahwa stokastik akan menunjukkan bahwa:

  • Aset oversold jika garis stokastik (%K, %D) berada di zona antara 0 dan 20.
  • Aset overbought jika garis stokastik berada di zona antara 80 hingga 100.

Sinyal perubahan tren yang diberikan oleh stokastik lebih kuat jika stokastik berada di zona overbought atau oversold.

Area ini ditandai pada grafik di bawah ini, menandai zona overbought (di atas garis atas) dan oversold (di bawah garis bawah).

apa itu stokastik

Strategi Dengan Stokastik

Kita dapat mengikuti strategi berikut ini dengan indikator stokastik, yaitu dengan mengamati persilangan garis:

  • Stochastic memberikan sinyal beli ketika terjadi persilangan garis %K ke garis %D dari bawah ke atas di zona oversold.
  • Stochastic memberikan sinyal jual ketika terjadi persilangan garis %K ke garis %D dari atas ke bawah di zona overbought.

Persilangan garis menandakan perubahan arah harga. Namun, masalahnya adalah tidak mungkin untuk mengukur amplitudo pergerakan tersebut.

Perlu dijelaskan bahwa, ketika kami berbicara tentang sinyal beli, kami maksudkan bahwa trader seharusnya membuka posisi panjang (buy/long) atau menutup posisi pendek (sell/short). Begitu pula dengan sinyal jual, berarti trader seharusnya membuka posisi pendek (short selling) atau menutup posisi panjang.

Strategi lain yang dapat diikuti adalah sebagai berikut:

  • Sinyal beli datang dari zona oversold, garis %K dan %D bergerak ke atas dan keluar dari zona tersebut.
  • Sinyal jual datang dari zona overbought, garis %K dan %D bergerak ke bawah dan meninggalkan sektor tersebut.

Strategi Divergensi di Stokastik

Strategi berikut juga dapat diikuti dengan mempertimbangkan divergensi stokastik, yaitu membandingkan garis %K dan %D dengan data kutipan:

  • Ketika ada divergensi bullish, beli dan pasang stop loss di bawah level harga terendah terakhir.
  • Ketika muncul divergensi bearish, lakukan short sell dan pasang stop loss di atas level harga tertinggi terakhir.
stokastik indikator trading

Seperti yang kita lihat pada grafik di atas, divergensi bullish berarti bahwa garis stokastik menunjukkan tren naik, sementara aset yang dianalisis menunjukkan tren turun. Sebaliknya, jika itu adalah divergensi bearish.

Saran Trading Dengan Stokastik:

  • Jika pasar sedang tren, gunakan persilangan indikator di luar area overbought dan oversold untuk meningkatkan posisi sesuai arah tren.
  • Pada pasar dengan tren bullish yang kuat, tingkatkan posisi long (bullish) setiap kali garis %K berada di atas %D.
  • Pada pasar dengan tren bearish yang kuat, tingkatkan posisi short (bearish) setiap kali garis %K berada di bawah %D.

Strategi piramida dengan stokastik ini akan akan secara signifikan meningkatkan keuntungan dalam posisi yang menang. Namun, Anda harus jauh lebih ketat dengan stop loss (batasi kerugian).

Kelebihan dan Kekurangan Indikator Stokastik

Di antara keuntungan indikator stokastik, kita dapat menyoroti:

  • Garis %K dan %D relatif mudah dihitung.
  • Ini adalah indikator intuitif yang berguna memberikan sinyal lebih jelas ketika memasuki area overbought atau oversold.
  • Dapat digunakan dengan stop loss untuk membatasi kerugian sehingga mengurangi risiko bagi trader.

Namun, kita juga memiliki beberapa kerugian:

  • Meskipun dapat mengidentifikasi perubahan dalam tren, itu tidak memungkinkan Anda untuk mengantisipasi besarnya perubahan. Artinya, jika Anda melihat sinyal beli, Anda tidak bisa tahu seberapa banyak harga akan naik.
  • Ini masih merupakan alat visual yang tidak mengungkapkan apa yang ada di balik pergerakan tersebut.
  • Meskipun indikator memberikan sinyal beli atau jual, ini harus dikonfirmasi setelah garis %K dan %D melewati level tengah 50. Artinya, setelah melihat sinyal jual, ini harus dikonfirmasi ketika garis melewati level 50 ke bawah. Oleh karena itu, meskipun ini adalah indikator yang berguna, itu tidak memungkinkan untuk beroperasi dengan cepat dan, pada saat yang sama, mengurangi risiko sebanyak mungkin.

Pertanyaan Yang Sering Diajukan

Apa itu stochastic dalam trading?

Stochastic Oscilator adalah indikator dalam analisis teknikal yang mencerminkan momentum. Dalam dunia trading, momentum sendiri diartikan sebagai tingkat laju pergerakan harga sebuah aset.

Berapa batas indikator yang biasa digunakan dalam analisa Stochastic Oscillator?

Seperti yang telah disinggung di atas, garis stochastic oscillator bergerak di antara nilai 0 hingga 100. Namun, biasanya trader menggunakan rentang 20 hingga 80 karena masing-masing dipercaya sebagai batas titik momentum oversold dan overbought.

Apa yang dimaksud dengan Stochastic Slow?

Indikator Strategi Slow Stochastic adalah jenis osilator harga tertentu yang mampu membandingkan harga penutupan pada rentang tertentu (“n”).

Artikel Terkait