Bagaimana Cara Beli Saham Apple(AAPL)? Analisa & Opini

Apple merupakan salah satu perusahaan paling sukses dalam sejarah. Bahkan, saat penulisan artikel ini, saham Apple sudah memiliki kapitalisasi pasar lebih dari USD 2,6 triliun. Apple berada di peringkat kedua di bawah Microsoft. Raksasa teknologi ini telah menciptakan budaya sendiri, sebuah kultus di antara penggemarnya dan organisasi yang berfokus pada inovasi. Oleh karena itu, setiap peluncuran produk baru dari perusahaan California ini menarik perhatian yang cukup besar di seluruh dunia.

Dengan kesuksesan yang dimiliki perusahaan Apple, banyak investor yang mempertimbangkan cara membeli saham Apple. Untuk alasan ini, kami akan menganalisis perusahaan dan menjelaskan cara beli saham Apple dalam beberapa langkah.

Saham Apple memiliki market cap jumbo

Apa Itu Apple?

Apple adalah perusahaan teknologi dan produsen beberapa perangkat elektronik paling populer di dunia, seperti iPhone, Mac, dan iPad.

Kami merangkum esensi perusahaan dalam poin-poin berikut ini:

  • Inovasi perintis: Apple telah membuka jalan dalam teknologi mobile dengan perkembangan revolusioner. Hal ini mencakup ekosistem berbasis aplikasi untuk smartphone, penggunaan komersial pertama dari “touch ID” dan prosesor 64-bit. Apple menetapkan standar yang sekarang menjadi umum dalam industri smartphone.
  • Portofolio produk dan perangkat lunak yang luas: Dari kantornya di Cupertino, California, Apple telah berkembang dari sekadar perusahaan elektronik konsumen. Kini, mereka menawarkan lebih dari sekadar produk fisik, termasuk software inovatif dan layanan online. Produk mereka, seperti Apple Watch, AirPods, dan HomePod, serta sistem operasi macOS dan iOS merupakan bukti dari evolusi yang tak kenal lelah.
Logo saham Apple
  • Pemimpin dalam inovasi dan layanan digital: Apple tidak hanya menonjol dengan produk elektroniknya, tetapi juga dengan perangkat lunak dan layanan digitalnya. Beberapa di antaranya adalah iTunes, Safari, Final Cut Pro, dan layanan seperti Apple Store, Genius Bar, dan Apple Pay. Hal ini mencerminkan komitmen Apple terhadap inovasi.
  • Pertumbuhan eksponensial: Perusahaan ini telah mengalami pertumbuhan besar dari 8.000 karyawan pada tahun 1997 menjadi 150.000 karyawan pada tahun 2023. Pendapatannya juga ikut meningkat selama kurun waktu tersebut dari USD 7 miliar menjadi lebih dari USD 380 miliar. Bisa dibilang ini menunjukkan keberhasilan dan ekspansi globalnya.
  • Budaya inovasi dan kepemimpinan: Filosofi desain, budaya inovasi yang berkelanjutan dan model kepemimpinan yang ditetapkan Steve Jobs dan diikuti Tim Cook telah menjadi fundamental bagi keberhasilan Apple.

Gambaran Umum Saham Apple (AAPL)

  • Kantor pusat: Apple, Inc
  • Kode saham Apple: AAPL
  • ISIN: US0378331005
  • Terdaftar di: Nasdaq

Siapa Pendiri Apple? Steve Jobs

Steve Jobs diakui secara global sebagai tokoh penting dalam kewirausahaan. Dia dikenal oleh beberapa orang sebagai genius visioner dan dipuji sebagai pemasar yang efektif. Berikut ini adalah momen kunci dalam hidupnya:

  • Pada 1976, Steve Jobs, Steve Wozniak, dan Ronald Wayne mendirikan Apple untuk mengembangkan dan menjual prototipe komputer pribadi. Hanya dalam waktu 10 hari setelahnya, Wayne menjual sahamnya.
  • Pada awal 1977, perusahaan resmi didirikan sebagai Apple Computer Inc. Produk pertamanya, Apple I, tidaklah terlalu sukses secara komersial. Produk ini berfungsi sebagai unit dasar.
  • Menuju akhir 1970-an, Jobs dan timnya meluncurkan Apple II, sebuah komputer yang menunjukkan potensi perusahaan dengan meningkatkan penjualan secara signifikan.
  • Pada awal 1980-an, dengan tim programmer dan desainer yang berkembang, Jobs dan Wozniak membawa Apple ke pengakuan internasional dengan mencantumkan perusahaan di Nasdaq.
  • Tahun 1984, Apple memperkenalkan Macintosh dengan antarmuka grafis yang inovatif, yang memperkuat posisi mereka di sektor teknologi.
  • Tahun 1985, setelah bertengkar dengan anggota dewan perusahaan yang baru, Wozniak mengurangi perannya, dan Jobs dipecat dari perusahaan yang mereka dirikan bersama. Dia kemudian mengambil waktu untuk merenung sebelum memulai perusahaan baru yang disebut NeXT. Jobs juga membeli saham besar di Pixar yang kemudian menjadi bagian dari Walt Disney Company.
  • Dari 1997 hingga 2011, kembalinya Jobs ke Apple menandai periode inovasi dan sukses yang luar biasa, ditandai dengan peluncuran iPod pada 2001 dan iPhone pada 2007. Setelah kematian Jobs pada 2011, Tim Cook mengambil alih kepemimpinan.

Siapa CEO Apple Saat Ini?

Setelah Steve Jobs wafat pada 2011, Timothy Donald Cook, yang lebih dikenal sebagai Tim Cook, mengambil alih sebagai CEO Apple saat ini. Sebelum menjabat sebagai CEO, Cook memiliki peran kunci sebagai wakil presiden operasi dunia di Apple. Dalam perannya tersebut, dia bertanggung jawab atas strategi penjualan dan operasi global perusahaan serta mengelola rantai pasokannya.

Bagaimana Cara Membeli Saham Apple Dalam 3 langkah?

Untuk berinvestasi di Apple, Anda hanya perlu memilih broker dengan regulasi yang baik. Mengenai prosedurnya pun sangat sederhana, hanya beberapa klik, seperti yang akan dibahas berikut ini.

Untuk ini, kami akan menggunakan broker Gotrade sebagai contoh.

Langkah 1: Cari saham Apple (ticker AAPL)

Langkah pertama adalah membuka akun Gotrade (atau broker lain yang Anda pilih) dan melakukan setoran minimum pertama Anda. Prosedur pembukaan akun bisa dilakukan melalui online.

Setelah Anda memiliki akun dan Anda telah masuk ke halaman utama, Anda hanya perlu menavigasi ke tombol pencari saham dan mengetikkan Apple atau AAPL.

Langkah 2: Evaluasi saham

Hal berikutnya yang perlu Anda lakukan sebelum berinvestasi adalah menganalisis saham. Untuk ini, Anda dapat menggunakan grafik harga atau data fundamental, berdasarkan strategi, tujuan, selera risiko, dan lainnya.

Untungnya, dengan Gotrade, Anda memiliki akses ke banyak alat dan indikator, baik teknikal maupun fundamental. Setelah Anda menganalisis saham, Anda dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.

Langkah 3: Kirim pesanan

Akhirnya, saatnya untuk menempatkan pesanan pembelian. Cukup klik untuk membeli saham Apple dan sesuaikan pesanan dengan detail spesifik Anda, seperti jenis pesanan saham dan jumlah saham atau jumlah yang ingin Anda investasikan. Kemudian, klik untuk mengirim pesanan Anda.

Cara Beli Saham Apple?

Gotrade bukan satu-satunya broker yang dapat Anda pilih untuk membeli saham Apple. Berikut ini adalah beberapa alternatif lainnya:

BrokerUlasan
PlaungUlasan Pluang
NanovestUlasan Nanovest
Gotrade Ulasan Gotrade
AjaibUlasan Ajaib

Pembelian Minimum Saham Apple

Pembelian minimum saham Apple tergantung dari broker yang dipilih. Misalnya, jika Anda memilih broker seperti Gotrade yang memungkinkan saham pecahan, jumlah minimumnya relatif rendah, yakni USD 1. Sebaliknya, jika broker tidak menawarkan saham pecahan, maka Anda mungkin perlu membeli minimal 1 saham.

Berapa Banyak Dividen Yang Dibagikan Apple?

Tidak seperti perusahaan teknologi besar lainnya yang terdaftar di Nasdaq, Apple membayar dividen. Ini memungkinkannya untuk menggabungkan manfaat dari harga saham yang tumbuh dengan serangkaian pembayaran reguler kepada pemegang saham Apple. Sebuah Fakta yang tidak biasa di antara perusahaan teknologi besar saat ini.

Apple membayar dividen triwulanan dalam bentuk tunai. Namun, dividen yield dari pembayaran ini relatif rendah dibandingkan perusahaan lain. Dividen yield Apple sekitar 0,5% – 0,6% dengan pembayaran triwulanan sekitar USD 0,24 per saham saat publikasi artikel ini.

Dividend yield saham Apple

Kalender Dividen Apple 2024

Mari kita lihat tanggal perkiraan di mana Apple akan mendistribusikan dividen

  • Kuartal 1 tahun 2024:
      • Tanggal ex-dividen: 9 Februari
      • Tanggal pembayaran: 15 Februari
      • Jumlah: USD 0,24/saham
    • Kuartal 2 tahun 2024:
        • Tanggal ex-dividen: 10 Mei
        • Tanggal pembayaran: 16 Mei
        • Jumlah: USD 0,24/saham (perkiraan)
      • Kuartal 3 tahun 2024:
        • Tanggal ex-dividen: 1 AgustusTanggal pembayaran: 12 Agustus
        • Jumlah: USD 0,24/saham (perkiraan)
      • Kuartal 4 tahun 2024:
        • Tanggal ex-dividen: 11 NovemberTanggal pembayaran: 14 November
        • Jumlah: USD 0,24/saham (perkiraan)

      Mengapa Berinvestasi di Apple?

      Mari kita lihat beberapa alasan mengapa Apple tetap menjadi pilihan investasi yang menguntungkan untuk dipertimbangkan.

      Warren Buffet Menginvestasikan Hampir Setengah Dari Portofolionya di Apple

      Anda mungkin tahu Warren Buffett, “The Oracle of Omaha”. Rekam jejaknya adalah salah satu yang terbaik dalam sejarah dengan pengembalian tahunan lebih dari 20% selama lebih dari 50 tahun. Dalam portofolionya, Apple menyumbang lebih dari 50%. Hal ini menunjukkan bahwa Warren Buffett percaya pada potensi perusahaan tersebut.

      Penurunan di China – Peluang Beli Atau Risiko?

      Apple menghadapi tantangan di pasar Cina yang sangat penting, menyebabkan penurunan penjualan yang tidak terduga. Hal ini mempengaruhi harga saham, turun sekitar 4% dalam satu sesi perdagangan. Sementara itu, ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina, serta persaingan yang makin ketat juga dapat membatasi kinerja sahamnya dalam waktu dekat. Namun, bagi para investor, situasi ini bisa menjadi kesempatan emas. Dengan harga saham yang turun, ini mungkin saat yang tepat untuk membeli saham Apple sebelum terjadi pemulihan.

      Korelasi Apple Dengan S&P 500

      Beberapa investor mempertimbangkan Apple sebagai elemen kunci dalam kinerja S&P 500. Ini karena Apple telah menunjukkan kinerja yang luar biasa, mengungguli mayoritas perusahaan dalam indeks tersebut. Sebagai hasilnya, beberapa investor cenderung berinvestasi langsung di Apple untuk mencari keuntungan yang lebih besar, meskipun ada risiko yang terkait.

      Akan tetapi, tren ini bisa berubah seiring waktu. Karena itu, melakukan analisis terperinci dan teratur terhadap Apple serta pesaingnya adalah langkah penting. Hal ini membantu dalam mengidentifikasi pergeseran potensial dalam tren investasi sehingga memungkinkan investor untuk tetap responsif terhadap perubahan pasar.

      Apple Adalah Salah Satu Perusahaan Terbesar di Dunia

      Tidak diragukan lagi, Apple telah menjadi raksasa di dunia bisnis global. Dalam sejarahnya yang panjang, perusahaan ini telah secara konsisten menduduki posisi sebagai salah satu perusahaan paling bernilai di dunia. Apple seringkali memegang gelar perusahaan terbesar berdasarkan nilai pasar.

      Meskipun ada saat-saat di mana Microsoft berhasil melampaui Apple dengan sedikit perbedaan, Apple selalu berhasil mempertahankan posisinya di puncak daftar perusahaan terkemuka di dunia. Dikenal sebagai salah satu dari “Magnificient Seven” dalam pasar saham, Apple tetap solid di peringkat kedua pada awal tahun 2024, hanya kalah dari Microsoft.

      Apple Berkembang di Berbagai Lini Produk Yang Sukses

      Kenaikan Apple ke status perusahaan paling berharga di dunia tidak hanya disebabkan oleh kesuksesan iPhone. Produk unggulan lainnya, seperti Mac, Apple Watch, AirPods, dan iPad, terus menarik basis penggemar global yang makin besar. Kebanyakan perangkat ini telah menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari mayoritas orang, dengan Apple muncul sebagai kehadiran yang merata di masyarakat di seluruh dunia.

      Strategi Pembelian Kembali Saham Apple

      Di antara perusahaan teknologi, Apple dikenal karena keputusan agresifnya dalam membeli kembali saham. Pendekatan ini melibatkan Apple dalam pembelian kembali sahamnya sendiri dari pasar. Hal ini meningkatkan bagiannya dari keuntungan perusahaan meskipun jumlah saham yang beredar berkurang. Dengan kata lain, makin banyak Apple membeli kembali sahamnya, makin besar potongan laba yang dialami oleh setiap pemegang saham.

      Strategi ini dimulai pada awal 2013 dan Apple telah konsisten menjalankannya sejak itu. Selama sepuluh tahun terakhir, jumlah saham Apple telah berkurang hampir 40%. Penurunan jumlah saham bersama dengan pertumbuhan pendapatan yang stabil membantu menjaga stabilitas dan meningkatkan harga sahamnya. Bahkan, ketika sektor teknologi mengalami masa-masa sulit.

      Inovasi dan Pemasaran yang Berkelanjutan

      Reputasi Apple dikenal karena terus-menerus berinovasi dan memiliki strategi pemasaran yang efektif. Mereka sering menghadirkan iklan yang elegan dan canggih di tempat-tempat terkemuka. Sejak awal, Apple telah berkomitmen pada inovasi, dan contoh terbarunya adalah peluncuran Apple Vision Pro. Kacamata ini telah menciptakan sensasi di media sosial dengan pengguna yang terlihat berinteraksi dengan produk secara langsung melalui aplikasi yang menarik secara visual. Hal ini menyoroti dampak besar dari inovasi yang dilakukan Apple.

      Pemecahan Saham Apple 1:4

      Sepanjang tahun, Apple telah melakukan beberapa pemecahan saham untuk menjaga harga sahamnya tetap terjangkau dan meningkatkan likuiditas pasar. Misalnya, selama puncak pandemi COVID-19 pada 2020, Apple melakukan pemecahan saham 1:4. Sebelum pemecahan, satu saham dihargai sekitar USD 500. Setelah pemecahan, harga disesuaikan menjadi sekitar USD 125 per saham.

      Penting untuk dicatat bahwa pemecahan saham tidak secara langsung mengubah nilai investasi pemegang saham. Sebaliknya, mereka menerima jumlah saham yang lebih besar dengan harga per saham yang proporsional lebih rendah. Strategi ini terutama bertujuan untuk meningkatkan fleksibilitas perdagangan saham dan likuiditas.

      Ringkasan Tentang Saham Apple

      Menemukan pandangan negatif tentang Apple adalah sebuah tantangan. Alasannya karena Apple dianggap sebagai salah satu perusahaan yang paling dominan, efisien, dan inovatif. Beberapa investor yang mencari pertumbuhan cepat mungkin mengatkan bahwa peluang dengan Apple telah berlalu karena ukuran dan keberhasilannya yang telah mapan. Mereka berpendapat bahwa mungkin ada peluang pertumbuhan yang lebih cepat di tempat lain, meskipun dengan risiko yang lebih besar, membuat keputusan menjadi seimbang.

      Apple secara konsisten telah menunjukkan kapasitasnya untuk kepemimpinan visioner, inovasi, penentuan tren, dan adaptasi selama beberapa dekade. Hal ini telah membuat pasar lebih luas berinvestasi besar-besaran dalam sahamnya. Apple mengamankan posisinya sebagai salah satu perusahaan teratas berdasarkan kapitalisasi pasar di seluruh dunia.

      Yang patut dicatat, Warren Buffett, salah satu investor paling sukses dalam sejarah, memegang Apple sebagai investasi terbesar dalam portofolionya. Kesuksesan investasi jangka panjang ini juga menantang kredibilitas dari sedikit investor yang menentang Apple.

      Berikut ini adalah pandangan analis tentang harga saham Apple:

      Pandangan analis tentang saham Apple

      Dalam komunitas investasi dan di kalangan analis, keyakinan tentang posisi pasar Apple optimis, namun dengan catatan penting. Beberapa ahli merekomendasikan sikap netral saat ini, menahan diri untuk membeli atau menjual saham. Meskipun proyeksi untuk pendapatan, laba, dan penjualan Apple pada masa depan tidak begitu positif, perusahaan ini telah membuktikan kinerja yang mengesankan dalam sejarahnya.

      Saat ini mungkin menjadi waktu yang tepat untuk mempertimbangkan menambah kepemilikan saham Apple, terutama jika perusahaan masuk ke fase perdagangan yang stabil, yang dapat menawarkan stabilitas harga.

      Mengembangkan Portofolio Anda Di Luar Apple

      Bagi Anda yang sudah memiliki saham Apple, menjelajahi investasi dalam “magnificient seven” bisa menjadi hal yang menarik. Berikut ini daftarnya berdasarkan abjad:

      • Alphabet (Google)
      • Amazon
      • Apple
      • Meta (Facebook)
      • Microsoft
      • Nvidia
      • Tesla

      Perusahaan-perusahaan ini sangat mempengaruhi indeks utama, seperti Nasdaq dan S&P 500. Dalam beberapa tahun terakhir, perbandingan antara ketujuh saham dan indeks-indeks ini telah menjadi populer. Kelompok pertama menunjukkan kinerja yang jauh lebih baik, seperti yang diilustrasikan dalam berbagai analisis.

      PerusahaanTickerBroker
      Meta Platforms (Facebook)FBDEGIRO
      AmazonAMZNXTB
      NetflixNFLXeToro
      Alphabet (Google)GOOGLScalable Capital

      FAQs – Pertanyaan Yang Sering Diajukan

      Apakah saya bisa membeli saham Apple secara langsung?

      Apple tidak menawarkan opsi pembelian langsung. Anda harus membeli saham melalui broker.

      Bagaimana saya bisa menentukan waktu yang tepat untuk membeli saham Apple?

      Anda bisa pertimbangkan tren pasar, kinerja Apple saat ini, dan prospek masa depannya sebelum mengambil keputusan. Beberapa investor juga menggunakan strategi dollar cost averaging (DCA) untuk mengurangi risiko dari fluktuasi harga seiring waktu.

      Apa saja biaya untuk membeli saham Apple?

      Biaya untuk membeli saham Apple dapat berbeda-beda tergantung pada broker yang Anda pilih. Ini mungkin termasuk biaya komisi perdagangan dan biaya pemeliharaan akun. Penting untuk selalu meninjau struktur biaya sebelum Anda melakukan perdagangan.

      Artikel Terkait