Pennant Pattern: Mengapa Trader Harus Memahaminya?

Kami akan menjelaskan pennant pattern, apa kegunaannya, bagaimana cara menggunakannya (entry, stop loss, target) dan semua yang perlu Anda ketahui dengan grafik dan contoh yang sesuai.

Apa itu Pennant Pattern dalam Trading?

Sebuah bendera dalam trading yang juga dikenal sebagai pennant adalah pola kelanjutan yang terbentuk setelah pergerakan harga yang kuat, di mana harga tersebut memasuki fase konsolidasi dalam segitiga simetris kecil.

Pola ini ditandai dengan garis tren yang konvergen yang bertemu pada satu titik dan penembusan segitiga ini ke arah tren awal menandakan kelanjutan tren tersebut.

Gambar grafik ini akan diklasifikasikan dalam chartisme sebagai pola kelanjutan dari tren utama.

Pennant pattern

Oleh karena itu, pennant seharusnya menenangkan kita jika kita melihat bahwa tren telah berbalik, karena ini memperingatkan kita bahwa itu adalah pembalikan sementara, tetapi tren utama tetap kuat dan berlaku.

Tentu saja ini bukan pola yang tidak bisa salah, kadang-kadang memiliki kesalahan seperti pola lainnya, tetapi secara keseluruhan cukup dapat diandalkan dalam hal tingkat keberhasilannya.

Apa saja Komponen dari Pennant Pattern dalam Trading?

Marilah kita lihat sekarang tiga bagian yang membentuk pennant pattern:

  1. Tiang: Ini adalah pergerakan awal yang kuat dan cepat dari harga sebelum pembentukan bendera. Pergerakan ini bisa naik atau turun dan mewakili tren yang jelas dan tajam.
  2. Bendera: Ini adalah fase konsolidasi yang mengikuti tiang. Ditandai dengan garis tren yang konvergen yang membentuk segitiga simetris kecil, di mana harga bergerak dalam kisaran sempit yang makin terkompresi.
  3. Break out: Ini adalah titik di mana harga menembus segitiga bendera. Penembusan terjadi dalam arah yang sama dengan gerakan awal tiang. Hal ini menunjukkan kelanjutan tren sebelumnya.  

Bagaimana Cara Kerja Pennant Pattern dalam Analisis Teknikal?

Kami telah menyebutkan bahwa dalam chartisme, pola ini termasuk dalam kategori kelanjutan tren. Ini berarti, berbeda dengan pola pembalikan tren, pembentukannya memakan waktu lebih singkat.

Kita bisa menemukan pola bendera di berbagai kerangka waktu grafik (menit, jam, harian, mingguan, bulanan) dan di berbagai pasar, mulai dari saham, indeks pasar saham, mata uang, komoditas, hingga kripto.

Dalam grafik dengan kerangka waktu menengah, biasanya pola ini terbentuk dalam waktu sekitar 3 atau 4 minggu. Dengan kata lain, sekitar 10 atau 20 lilin pada kerangka waktu harian.

Cara kerja pola pennant sangat sederhana.

  • Pertama, ada tren pasar yang jelas, bisa naik atau turun.
  • Kemudian, terjadi jeda di tengah jalan di mana harga bergerak berlawanan dengan tren utama.
  • Akhirnya, harga kembali mengikuti tren utama dan memecahkan segitiga simetris dengan kuat.

Jika ada celah atau gap pada tiang bendera, itu tidak masalah karena tidak mempengaruhi efektivitas pola ini.

Terkadang kita bisa melihat beberapa pennant berturut-turut. Ini juga tidak masalah, tetapi jika ada tiga pennant berturut-turut, efektivitasnya akan berkurang cukup signifikan.

👉 Untuk informasi lebih lanjut: Analisis Teknikal: Kunci Rahasia Trading Yang Sukses

Dan seperti yang telah kami sebutkan, pennant bisa naik atau turun. Mari kita lihat:

Apa itu Bullish Pennant Pattern?

Pertama-tama, dalam bullish pennant pattern, kita harus melihat hal berikut ini:

  • Tiang: Bayangkan pasar berada dalam tren naik. Tiba-tiba, kita melihat dorongan naik yang lebih intens dari sebelumnya. Sebuah gerakan eksplosif dalam periode waktu yang lebih kecil yang dibantu oleh peningkatan volume.
  • Bendera: Setelah gerakan tajam ke atas, harga mulai beristirahat dan bergerak sedikit ke samping dengan pengurangan volume. Pergerakan ini membentuk segitiga di mana harga bergerak sambil sedikit turun, tetapi tidak pernah kehilangan level di bawah tiang. Karena itu, harga bergerak dalam kisaran yang dibatasi oleh garis tren atas yang menurun dan garis tren bawah yang naik.
  • Break out: Kemudian, harga mulai kembali naik dan akhirnya berhasil keluar dari segitiga dari bagian atasnya. Inilah tanda bahwa pennant telah selesai dan oleh karena itu memberikan sinyal bahwa pasar akan terus naik, mempertahankan tren naik sebelumnya.

Pada grafik di bawah ini, kita dapat melihat contoh yang jelas dari pola bullish pennant. Pasar sedang mengalami kenaikan, lalu tiba-tiba bergerak naik dengan tajam (ditandai dengan 2 lilin putih besar). Setelah itu, harga bergerak sedikit ke samping dalam pola segitiga simetris. Ketika kita melihat lilin keluar dari segitiga simetris di bagian atasnya, ini mengonfirmasi pola pennant dan kelanjutan tren naik.

Untuk memperkirakan seberapa jauh pasar akan naik setelah sinyal kenaikan muncul, kita cukup melihat ukuran tiangnya dan memproyeksikan kenaikan tersebut dari titik di mana harga mulai keluar dari segitiga.

Kita bisa melihat ini dengan jelas di sini. Penting untuk diingat bahwa kenaikan tidak selalu tepat sesuai proyeksi. Kadang-kadang pasar akan naik lebih tinggi dari perkiraan dan di waktu lain akan naik lebih rendah. Jadi, ini adalah metode untuk memulai operasi dengan tujuan sebagai acuan.

Tentu saja, jika harga akhirnya keluar dari segitiga tetapi melakukannya dari bagian bawah dan bukan dari bagian atas, pennant tidak selesai dengan benar sehingga keandalannya akan dipertanyakan dan akan gagal.

Apa itu Bearish Pennant Pattern?

Dan seperti yang kita ketahui, dalam chartisme, semuanya memiliki cerminan yang berlawanan. Sekarang, mari kita lihat bagaimana pola bearish pennant:

  • Tiang: Kita memiliki pasar yang berada dalam tren turun, tetapi tiba-tiba berhenti turun dan mulai naik sedikit dengan kecenderungan lateral.
  • Bendera: Dalam kenaikan itu membentuk pola segitiga simetris yang terdiri dari garis tren menurun (atas) dan garis tren naik (bawah).
  • Break out: Pada akhirnya, harga kembali turun dan berhasil keluar dari segitiga simetris melalui bagian bawahnya, saat itulah pennant menurun selesai dan memberikan sinyal bahwa penurunan tren utama akan berlanjut.

Dalam grafik ini, Anda dapat melihat contoh bearish pennant. Pasar sedang menurun dan mengambil jeda serta mulai naik lebih lambat, memasuki fase sideway dan membentuk symmetrical triangle hingga harga kembali turun melewati bagian bawah segitiga dan memberikan sinyal kelanjutan penurunan.

Untuk menghitung proyeksi atau seberapa jauh pasar bisa turun sejak sinyal menurun diaktifkan, kita harus mengambil tinggi tiang pennant dan memproyeksikannya ke bawah dari area di mana harga melakukan break out symmetrical triangle.

Di sini kita memiliki contoh, dengan mengambil ukuran tiang, kita memproyeksikannya ke bawah dari pecahan segitiga. Sama seperti dalam kasus bendera naik, proyeksi ini bersifat indikatif karena kadang-kadang akan turun lebih dari proyeksi dan kadang-kadang kurang.

Bagaimana Cara Trading dengan Pennant Pattern?

Saatnya melihat bagaimana pola chartist ini bekerja seperti seorang trader profesional.

Entry

Sinyal masuk yang dihasilkan oleh bendera atau bullish pennant muncul ketika harga menembus bagian atas segitiga simetris. Pada saat itulah Anda bisa mulai membeli. Di grafik kita bisa melihatnya dengan lingkaran. Harga keluar dari segitiga simetris ke atas (memecahkan garis atas segitiga).

Entry pada pennant pattern

Stop loss

Stop loss harus ditempatkan di bawah titik terendah dari semua lilin yang berada di dalam segitiga simetris. Dalam contoh ini, itu akan berada di bawah garis horizontal hitam.

stop loss pada pennant pattern

Take profit

Target pertama dari kenaikan dihitung dengan mengambil ukuran tiang dan memproyeksikannya ke atas dari zona pembelian. Ini akan memberikan target pertama kenaikan setelah munculnya sinyal beli dari pennant. Di sini Anda bisa melihatnya dalam praktik dengan lebih baik.

take profit pada pennant pattern

Ada dua cara yang tepat untuk mencapai target:

  1. Anda bisa memasang stop loss yang ketat untuk memastikan bahwa apa pun yang terjadi, trading ini akan tetap menghasilkan keuntungan sehingga memberi peluang untuk meraih keuntungan lebih besar.
  2. Atau Anda bisa menutup setengah dari posisi Anda dan menjaga setengah sisanya dengan stop loss yang ketat.

Secara Psikologis, apa yang ada di Balik Pennant?

Pennant adalah contoh sempurna bagaimana psikologi investor bekerja. Pasar yang sedang naik dengan tren naik yang jelas, tiba-tiba ada percepatan naik yang lebih kuat dari biasanya, dengan alasan apapun.

Karena percepatan naik yang kuat ini, banyak investor mulai menjual karena antara kenaikan yang sudah terakumulasi sebelumnya dan percepatan berikutnya, keuntungan modal mereka meningkat dan mereka ingin mengambil keuntungan tersebut.

Karena penjualan ini, kenaikan harga melambat, memasuki kisaran yang lebih atau kurang sideway sehingga terbentuk segitiga simetris dengan garis panduan bearish (yang atas) dan garis panduan bullish (yang bawah). Hal ini membuat harga terjebak dalam kisaran tersebut.

Kemudian, harga keluar melalui bagian atas segitiga simetris karena begitu penjualan berakhir, investor jelas bahwa tren naik utama masih sepenuhnya berlaku dan pembelian kembali terjadi. Dengan pembelian ini, harga menembus segitiga di atas.

Fakta ini menarik perhatian lebih banyak investor yang juga terdorong untuk membeli. Ini menjadi katalis utama bagi harga untuk terus naik dan pennant berfungsi sebagai pola kelanjutan dari tren sebelumnya.

Perbedaan Flag dan Pennant dalam Trading

Perbedaannya hanya terletak pada penampilan grafisnya. Flag dalam trading berbentuk seperti bendera karena terdiri dari tiang bendera dan sebuah persegi panjang yang memberinya bentuk tersebut.

Sebaliknya, pennant terdiri dari tiang bendera dan sebuah segitiga simetris yang memberinya penampilan tersebut. Selain itu, keduanya adalah pola yang sama.

Apa Perbedaan Pennant dan Symmetrical Triangle?

Salah satu bentuk grafis yang sering membuat bingung adalah pennant dan triangle dalam trading, terutama symmetrical triangle.

Pennant memiliki bentuk yang sangat mirip dengan symmetrical triangle, tetapi umumnya tidak bertahan lebih dari tiga minggu. Volume perdagangan pada pennant harus berkurang selama pembentukannya dan pada saat break out harus disertai lonjakan volume.

Figur Chart Kelanjutan Tren lainnya

Dalam pola kelanjutan tren, selain flag dan pennant pattern, kita juga dapat menemukan pola lain yang tidak kalah menarik, seperti:

Rectangle (Persegi Panjang): Pada dasarnya, persegi panjang dalam trading adalah figur grafik yang sangat mirip dengan bendera, hanya saja tidak berlawanan arah dengan tren saat harga aset berhenti sejenak, tetapi lebih sejajar dan membentuk persegi panjang atau kotak.

Cup & Handle (Cangkir dan Pegangan): Pola cangkir dengan pegangan ini diciptakan oleh investor William O’Neil, pencetus metode CAN SLIM. Pola ini hanya terjadi dalam formasi naik dan didasarkan pada bentuk dasar yang melengkung (cangkir). Aturannya, yaitu gelombang berikutnya tidak boleh lebih dari 30% dari gelombang pertama (pegangan).

Singkatnya, pennant adalah figur grafik yang cukup umum yang menunjukkan jeda atau istirahat dalam pergerakan harga, yang tidak boleh lebih dari 20 sesi. Setelah kompresi progresif dalam aksi harga, harga akan kembali bergerak kuat mengikuti tren yang terjadi sebelum jeda.

Bicara mengenai analisis teknikal bukan hanya tentang pennant pattern, tetapi juga tentang indikator atau pola lainnya. Anda bisa memperdalam mengenai topik-topik ini dengan membaca beberapa artikel di bawah ini.

Indikator Trading Dan Osilator | Analisis Teknikal

Money Flow Index (MFI): Bagaimana Cara Menggunakannya?

Strategi Trading Menggunakan Pola Double Top dan Double Bottom

Support dan Resistance: Bagaimana Penerapannya dalam Trading?

FAQs – Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah pennant pattern menunjukkan tren naik atau turun?

Pola pennant bullish muncul setelah tren naik dan menunjukkan potensi kelanjutan pergerakan naik. Pola pennant bearish muncul setelah tren turun dan menunjukkan potensi kelanjutan pergerakan turun.

Seberapa andal pola pennant?

Pola pennant adalah sinyal yang andal bagi para trader karena menunjukkan bahwa pasar kemungkinan besar akan melanjutkan tren sebelumnya.

Setelah terjadi pola bullish pennant, apa yang terjadi selanjutnya?

Pola bullish pennant adalah formasi yang terjadi setelah tren naik. Pola ini ditandai dengan adanya pennant (segitiga simetris kecil) yang terbentuk saat pasar mengalami konsolidasi. Breakout atau terobosan dari konsolidasi ini umumnya terjadi ke arah atas, yang mengindikasikan bahwa tren naik akan berlanjut.

Artikel Terkait