Strategi Trading Menggunakan Pola Double Top dan Double Bottom

Chart pattern merupakan alat standar yang umumnya digunakan dalam trading saat kita membicarakan tentang analisis teknikal. Dalam artikel ini, kami akan membahas pola double top dan double bottom yang banyak digunakan trader untuk menganalisis pembalikan tren.

Apa itu Double Top?

Double top adalah sebuah pola grafik yang sering digunakan dalam analisis teknikal. Pola ini muncul ketika harga suatu aset yang sedang dalam tren naik membentuk dua puncak berturut-turut pada grafik.

Penting untuk diingat bahwa chartisme adalah cabang dari analisis teknikal yang mempelajari grafik harga. Chartisme mencoba menemukan pola yang dapat membantu memprediksi harga masa depan suatu aset. Pola grafik adalah pola yang menggambarkan pergerakan harga sepanjang waktu yang dianalisis untuk memprediksi pergerakan pada masa depan.

Double top merupakan salah satu pola grafik yang dianalisis. Dalam konteks pola perubahan atau pembalikan tren, pola ini menunjukkan kemungkinan akan terjadi perubahan tren, yang sebelumnya diikuti oleh harga.

Cara Mengidentifikasi Pola Double Top pada Grafik

Untuk mengidentifikasi pola double top pada grafik, perhatikan langkah-langkah berikut ini. Pertama, pastikan harga aset sedang dalam tren naik. Pola double top biasanya muncul di puncak tren ini. Kedua, cari dua puncak harga yang hampir sama tinggi, dipisahkan oleh penurunan harga yang moderat di antaranya.

Puncak pertama menunjukkan upaya pasar untuk terus naik, tetapi tidak berhasil melampaui level tersebut. Puncak kedua mencerminkan upaya pasar untuk kembali naik ke level puncak sebelumnya, tetapi sekali lagi gagal melampauinya. Terakhir, konfirmasi pola ini dengan melihat penurunan harga yang signifikan setelah puncak kedua, menembus garis leher (neckline) yang terbentuk dari dasar penurunan di antara dua puncak. Pola ini menandakan kemungkinan pembalikan tren dari naik menjadi turun.

Contoh Grafik dengan Pola Double Top

Pola double top biasanya terlihat ketika harga yang sedang naik membentuk dua puncak yang hampir sama tingginya sebelum akhirnya turun. Misalnya, dalam grafik harga saham, Anda mungkin melihat harga naik ke titik tertinggi, kemudian turun sedikit, lalu naik lagi ke titik tertinggi yang sama atau mirip, dan akhirnya turun lebih jauh.

Pola Double Top
Sumber: Ajaib

Pola ini menunjukkan bahwa kekuatan beli mulai melemah, dan kemungkinan besar akan terjadi pembalikan tren ke arah penurunan. Dengan memahami dan mengidentifikasi pola double top ini, trader dapat mengambil keputusan yang lebih baik untuk menjual atau menghindari pembelian aset yang menunjukkan tanda-tanda pembalikan tren.

Strategi Trading untuk Pola Double Top

Pola double top memiliki implikasi signifikan terhadap tren pasar, terutama sebagai sinyal pembalikan tren. Ketika pola ini terbentuk, biasanya menunjukkan bahwa tren naik yang sedang berlangsung akan berakhir dan kemungkinan besar akan berbalik arah menjadi tren turun. Bagi trader, ini merupakan sinyal penting untuk mempertimbangkan strategi keluar dari posisi beli atau bahkan memulai posisi jual.

Strategi trading pola double top
Sumber: HowToTradeBlog

Strategi trading yang sesuai dengan pola double top melibatkan pengamatan ketat pada level support setelah puncak kedua terbentuk. Jika harga menembus level support ini, biasanya ini mengonfirmasi pembalikan tren, dan trader dapat mengambil posisi jual untuk memanfaatkan potensi penurunan harga. Selain itu, menggunakan alat konfirmasi tambahan seperti volume perdagangan dan indikator teknikal lainnya dapat membantu meningkatkan akurasi prediksi dan mengurangi risiko.

Apa itu Double Bottom?

Pernahkah Anda merasa bahwa trading seperti naik roller coaster dan pasar bisa berubah dari stabil menjadi kacau dalam sekejap? Jika iya, Anda mungkin sudah familiar dengan konsep double bottom. Double bottom adalah istilah dalam trading yang menggambarkan kecenderungan pasar untuk kembali ke level sebelumnya setelah perubahan mendadak.

Dengan kata lain, double bottom adalah pola grafik yang muncul di pasar keuangan dan ditandai dengan dua titik rendah yang sama diikuti oleh titik rendah yang lebih tinggi. Pola ini biasanya dianggap sebagai tanda bahwa tren penurunan (bearish) sedang berakhir dan mungkin akan terjadi perubahan tren menuju kenaikan (bullish).

Cara Mengidentifikasi Pola Double Bottom pada Grafik

Untuk mengidentifikasi pola ini, pertama-tama cari dua titik rendah yang hampir sama pada grafik harga, dengan sebuah puncak kecil di antaranya. Pola ini terbentuk ketika harga jatuh ke titik rendah pertama, kemudian naik sedikit sebelum turun lagi ke titik rendah kedua yang sejajar atau hampir sejajar dengan yang pertama.

Setelah titik rendah kedua terbentuk, harga biasanya akan naik melewati puncak kecil yang ada di antara dua titik rendah tersebut, mengonfirmasi pembalikan tren. Penting untuk memastikan volume perdagangan juga meningkat saat harga naik setelah titik rendah kedua, karena ini menandakan adanya minat beli yang kuat dan mendukung pembalikan tren.

Contoh Grafik dengan Pola Double Bottom

Pola double bottom adalah salah satu pola penting dalam analisis teknikal yang sering muncul di pasar keuangan. Grafik yang menggambarkan pola double bottom memiliki bentuk mirip huruf “W”. Ketika harga mencapai level terendah kedua dan gagal untuk turun lebih jauh, ini menunjukkan adanya tekanan beli yang kuat. Hal ini dapat mengindikasikan bahwa pasar telah mencapai titik terendah dan mungkin akan berbalik arah.

Grafik dengan Pola double bottom
Sumber: TradingView

Sebagai contoh, kita dapat melihat grafik berikut ini yang menunjukkan pola double bottom setelah mengalami penurunan yang signifikan. Setelah mencapai level terendah kedua, harga saham tersebut mulai meningkat kembali secara signifikan, menandai titik balik potensial dalam tren harga. Dengan memahami pola double bottom, investor dapat menggunakan informasi ini untuk mengambil keputusan yang lebih baik dalam trading dan investasi mereka.

Strategi Trading untuk Pola Double Bottom

Strategi trading yang umum digunakan untuk pola ini adalah menunggu konfirmasi bahwa harga telah berhasil menembus resistance yang terbentuk di antara kedua bottom. Hal ini bisa diikuti dengan membuka posisi beli setelah konfirmasi tersebut, dengan stop loss ditempatkan di bawah bottom terendah dari kedua bottom tersebut.

Trading setup Double Bottom
Sumber: Best Analysis

Target harga bisa ditetapkan dengan mengukur tingginya pola double bottom dan menggunakannya sebagai pedoman untuk memperkirakan potensi kenaikan harga selanjutnya. Namun, penting untuk selalu mengingat bahwa tidak ada strategi yang pasti berhasil di pasar keuangan, sehingga manajemen risiko yang tepat juga harus diterapkan dalam setiap transaksi.

Membandingkan Pola Double Top dan Double Bottom

Dalam analisis teknikal, penting untuk memahami perbedaan antara double top dan double bottom. Secara visual, double top terbentuk saat harga mencapai dua puncak berturut-turut yang sekitar level yang sama, menandakan kemungkinan pembalikan tren dari naik ke turun. Di sisi lain, double bottom terjadi ketika harga mencapai dua lembah berturut-turut yang sekitar level yang sama, menunjukkan kemungkinan pembalikan tren dari turun ke naik.

Perbandingan Konseptual Double Top dan Double Bottom

Konsep di balik kedua pola ini juga berbeda. Double top biasanya terjadi ketika pasar mencapai level resistensi yang kuat, sedangkan double bottom muncul saat pasar mencapai level support yang signifikan. Dengan memahami perbedaan konseptual dan visual, trader dapat mengambil keputusan trading yang lebih baik sesuai dengan kondisi pasar yang sedang terjadi.

Kapan Double Top dan Double Bottom Muncul?

Dalam analisis teknikal, double top dan double bottom memiliki kecenderungan untuk muncul dalam situasi pasar yang berbeda. Double top seringkali muncul ketika pasar mencapai puncak uptrend. Ini terjadi ketika harga mencapai level tertinggi dan para pembeli mulai kehilangan momentum sehingga harga gagal untuk mencapai level yang lebih tinggi lagi.

Sebaliknya, double bottom cenderung muncul di dasar downtrend. Ini terjadi ketika harga mencapai level terendah dan tekanan jual mulai mereda sehingga menyebabkan harga naik kembali dari titik terendah sebelumnya. Dalam kedua situasi ini, pola double top dan double bottom memberikan sinyal potensial tentang pembalikan tren yang dapat dimanfaatkan oleh para trader untuk mengambil keputusan trading yang lebih baik. Dengan memahami kondisi pasar di mana masing-masing pola lebih cenderung muncul, trader dapat meningkatkan kemungkinan kesuksesan dalam perdagangan mereka.

Tips Trading Untuk Pola Double Top dan Double Bottom

Pola double top dan double bottom merupakan alat yang berguna dalam analisis teknikal untuk mengidentifikasi potensi perubahan tren di pasar keuangan. Dalam dunia trading, mengenali pola grafik ini bisa sangat membantu dalam membuat keputusan trading yang tepat. 

Untuk memanfaatkan pola ini, penting bagi trader untuk menunggu konfirmasi breakout sebelum melakukan transaksi. Kesabaran dan verifikasi pola melalui indikator teknikal lainnya dapat meningkatkan akurasi prediksi dan menghindari keputusan yang gegabah. Bagi trader yang ingin memanfaatkan pola-pola ini, ada beberapa tips yang perlu dipertimbangkan.

Kapan Waktu yang Tepat untuk Entry?

Untuk mengoptimalkan keuntungan dan mengurangi risiko, penting untuk memahami timing yang tepat untuk masuk dan keluar dari pasar berdasarkan pola double top dan double bottom. Biasanya, trader akan mencari konfirmasi bahwa pola telah terbentuk sepenuhnya sebelum memasuki pasar. Hal ini bisa berarti menunggu harga menembus level support atau resistance yang relevan sebelum melakukan transaksi. Selain itu, menetapkan level stop loss yang sesuai juga penting untuk melindungi modal dari kerugian yang terlalu besar.

Kesalahan Umum yang Harus Dihindari saat Trading

Salah satu kesalahan umum yang sering dilakukan trader adalah mengabaikan konfirmasi pola sebelum masuk ke pasar. Melompat terlalu cepat ke dalam perdagangan tanpa konfirmasi dapat menyebabkan sinyal palsu dan potensi kerugian. Selain itu, mengabaikan faktor-faktor fundamental yang mendasari pergerakan harga juga dapat menjadi kesalahan yang fatal.

Pentingnya Konfirmasi Pola Sebelum Melakukan Transaksi

Konfirmasi pola adalah kunci dalam trading dengan pola double top dan double bottom. Ini membantu memastikan bahwa pola tersebut valid dan dapat diandalkan sebagai sinyal perdagangan yang efektif. Dengan menunggu konfirmasi, trader dapat meningkatkan kepercayaan diri dalam pengambilan keputusan dan mengurangi risiko kesalahan yang tidak perlu.

Selain pola double top dan double bottom, Anda juga mempelajari strategi trading yang lain melalui artikel di bawah ini.

FAQs – Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apakah Double Bottom mengindikasikan harga akan naik atau turun?

Double bottom terjadi ketika harga berada di titik akhir dari penurunan. Ketika harga mencapai titik terendah yang lebih rendah dari sebelumnya, namun kemudian mengalami lonjakan naik sebelum kembali ke titik terendah tersebut untuk diuji kembali.

Apa yang dimaksud dengan pola double top?

Pola double top adalah pola yang menandakan pembalikan arah harga setelah harga naik dalam jangka waktu yang lama. Dalam pola ini, terbentuk dua puncak harga yang hampir sama tingginya, menandakan bahwa harga gagal untuk melampaui level tertentu. Setelah mencapai level tersebut, harga biasanya turun sedikit, namun kemudian kembali naik untuk menguji level tersebut sekali lagi.

Apa yang dimaksud dengan pola double bottom?

Pola grafik double bottom terjadi ketika terdapat dua titik harga terendah yang muncul berturut-turut dengan nilai yang sama. Dua titik terendah ini dibatasi oleh sebuah titik puncak yang nilainya lebih tinggi di antara keduanya.

Artikel Terkait

Golden Cross: Apa itu dan Bagaimana Cara Kerjanya?
Golden cross adalah sinyal perdagangan dalam analisis teknikal yang terjadi ketika moving average yang lebih kecil melintasi moving average yang lebih besar ke atas. Hal ini menunjukkan kemungkinan perubahan tren naik. Strategi ini telah memenangk...