Apa Itu Arti Leverage? Cara Kerja dan Tips

Arti leverage adalah hubungan antara modal yang kita miliki dan kita investasikan dalam operasi keuangan dan jumlah total yang dikeluarkan dalam operasi tersebut. Dengan kata lain, hubungan antara kredit yang diambil dan dana sendiri yang dikeluarkan untuk melakukan investasi.

Memahami apa itu arti leverage
Sumber: RealVantage

Leverage, jika digunakan dengan baik dan beruntung, memungkinkan kita untuk meningkatkan keuntungan secara substansial. Dengan kata lain, memungkinkan kita untuk mendapatkan keuntungan yang jauh lebih tinggi dengan memiliki investasi awal yang lebih rendah.

Namun dengan cara yang sama, leverage yang besar berarti risiko yang besar bagi kesehatan keuangan kita. Jika hal-hal tidak berjalan dengan baik, leverage memberi kita fleksibilitas yang lebih sedikit dalam membuat keputusan dan meningkatkan eksposur kita, yang dapat mengakibatkan kerugian yang dapat membawa kita ke kebangkrutan total.

Jenis Leverage

Setelah mengetahui apa itu arti leverage, kini Anda sebagai investor harus tahu jenis-jenis leverage. Di antara jenis leverage yang ada, kami akan fokus pada dua jenis saja: leverage keuangan dan leverage operasional.

Leverage Keuangan

Leverage pertama yang biasanya kita bicarakan adalah leverage keuangan. Bahkan, kita bisa mengatakan bahwa definisi awal merujuk dengan sempurna ke leverage keuangan.

Jenis leverage ini terjadi ketika kita menggunakan hutang atau kredit untuk meningkatkan partisipasi kita dalam investasi. Dengan kata lain, hubungan antara modal pribadi yang dialokasikan dan kredit yang diambil untuk melakukan operasi keuangan.

Leverage Operasional

Jenis leverage lain yang kita kenal adalah leverage operasional. Ketika sebuah perusahaan berinvestasi dalam mesin untuk memproduksi lebih banyak unit supaya bisa menjual lebih banyak, ini adalah apa yang kita kenal sebagai leverage operasional.

Dengan menggunakan biaya tetap yang tidak bergantung pada aktivitas, produksi bisa meningkat untuk meningkatkan penjualan dan tentunya keuntungan.

Mengingat adanya biaya tetap yang tidak meningkat, meskipun peningkatan variabel lain, peningkatan produksi dan keuntungan luar biasa yang dihasilkan dari ini memungkinkan untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar dari peningkatan total biaya.

Dalam hal ini, dengan menggunakan leverage, perusahaan tumbuh dengan mendapatkan keuntungan yang lebih besar dalam produksinya.

Apa itu arti leverage dalam dunia trading?

leverage adalah

Apa itu leverage dalam dunia trading? Leverage dalam dunia trading adalah contoh yang sangat baik dari apa yang sebelumnya kita definisikan sebagai leverage keuangan.

Leverage keuangan, dalam dunia trading, adalah alat yang memungkinkan untuk meningkatkan potensi keuntungan dari investasi melalui pengambilan utang.

Dalam trading, broker yang kita pilih dan gunakan bisa memberi kita modal yang kita butuhkan untuk melakukan operasi perdagangan (trading). Dan kita, sebagai gantinya, harus memberikan jaminan, yang kita sebut margin.

Strategi atau alat ini memungkinkan investor untuk melakukan operasi yang, tanpa leverage, tidak bisa dilakukan, sementara, untuk alasan yang sama, meningkatkan keuntungan.

👉 Cari tahu kunci sukses dalam trading

Rumus Leverage

Indikator yang baik untuk mengetahui volume leverage perusahaan adalah indeks leverage, yang mengukur hubungan antara utang dan ekuitas.

Rumus untuk perhitungannya adalah sebagai berikut:

Indeks Leverage = Total Utang/Total Ekuitas

Cara lain untuk menghitung leverage, dengan mempertimbangkan operasi investasi, adalah yang kita lakukan melalui hubungan antara total investasi dan sumber daya sendiri yang diinvestasikan.

Perhitungannya adalah sebagai berikut:

Leverage keuangan = 1/(Nilai investasi/Sumber daya sendiri yang diinvestasikan)

Demikian juga, cara lain untuk mengetahui leverage adalah melalui rasio leverage. Kami biasanya menggunakan ini dalam proyek investasi, dan memungkinkan kami untuk mengetahui apakah saatnya untuk leverage atau tidak.

Perhitungannya adalah sebagai berikut:

Rasio leverage = (Total aset atau jumlah total investasi/modal mandiri atau modal sendiri yang diinvestasikan) x (Keuntungan sebelum pajak/Keuntungan sebelum bunga dan pajak).

Seperti yang kita lihat, ada berbagai cara untuk menghitung leverage, tetapi semuanya sama: penggunaan utang untuk melakukan investasi.

Contoh leverage

Setelah mengetahui apa itu arti leverage keuangan dan leverage operasional, mari kita simak contoh sederhana penggunaan kedua jenis leverage ini.

Coba bayangkan bahwa kami telah mempelajari investasi yang bisa memberi kami keuntungan 25%, tetapi kami hanya memiliki Rp 200.000 untuk melakukan investasi.

Jika kita melakukannya, 25% itu akan memberi kita pengembalian setara dengan Rp 50.000. Seperti yang bisa dilihat, keuntungan yang sangat sedikit untuk prediksi yang sangat akurat.

Karena kami tidak ingin kehilangan kesempatan, kami memutuskan untuk menggunakan leverage.

Untuk melakukan investasi, kami meminjam Rp 5.000.000, yang kami alokasikan untuk investasi. Setelah beberapa bulan, kami mendapatkan keuntungan 25%, seperti yang kami perkirakan, memberi kami keuntungan Rp 1.250.000.

Dengan keuntungan yang kami peroleh, kami kemudian memutuskan untuk mengembalikan modal yang dipinjam. Untuk melakukan investasi kami meminjam Rp 5.000.000. Setelah beberapa bulan kami mendapatkan keuntungan 25% dan kami mendapatkan Rp 1.250.000.

Setelah utang dikembalikan, kami masih tetap memiliki Rp 1.250.000 yang kami hasilkan, dengan tambahan uang kami Rp 200.000, berkat leverage.

Pertanyaan yang sering diajukan

Apa yang dimaksud dengan leverage dalam trading?

Leverage dalam dunia trading adalah alat yang memungkinkan untuk meningkatkan potensi keuntungan dari investasi melalui pengambilan utang. Dalam trading, broker yang kita pilih dan gunakan bisa memberi kita modal yang kita butuhkan untuk melakukan operasi. Dan kita, sebagai gantinya, harus memberikan jaminan, yang kita sebut margin.

Apa itu leverage 1:100?

Ini adalah rasio antara margin dengan pinjaman yang akan Anda gunakan dalam trading. Jadi dengan rasio leverage 1:100 untuk nilai transaksi Rp 1 juta maka Anda hanya perlu mengeluarkan margin sebesar Rp 10.000.

Berapa rasio leverage terbaik untuk trading?

Untuk menentukan rasio leverage terbaik tentu tergantung pada kondisi keuangan dan pengalaman investor dalam dunia trading. Adapun semakin rendah rasio leverage maka semakin besar modal mandiri yang akan Anda gunakan. Ini akan membuat trader hanya bisa mendapatkan keuntungan yang lebih sedikit karena hanya memiliki modal yang terbatas.

Artikel Terkait