Apa itu Dogs of The Dow?

Di artikel berikut, saya akan memperkenalkan salah satu strategi dividen yang paling terkenal dan praktis yang ada: Dogs of the Dow atau dalam bahasa Indonesia Anjing-anjing Dow.

Asal Strategi Investasi Dogs of The Dow

Jauh dari apa yang mungkin kita pikirkan, strategi ini memiliki asal yang relatif baru, karena Michael O´Higgins yang menamainya pada tahun 1991, dalam bukunya “Beating The Dow“.

buku mengenai Dogs of the Dow

Jadi, jika Anda akan mulai berinvestasi di pasar saham, kemudahan dan kesederhanaan metode ini, bisa sangat menarik bagi Anda.

Strategi Dogs of The Dow pada dasarnya didasarkan pada pemilihan 10 saham dengan dividen tertinggi yang terdaftar di indeks Dow Jones Industrial Average (DJIA). Indeks ini mencakup 30 perusahaan terbesar di Amerika Serikat. Seperti yang kita lihat, pendekatan yang relatif sederhana, dan oleh karena itu populer.

Mengapa memiliki nama yang begitu unik?

Secara menarik, “Anjing-anjing the Dow” (Dogs of the Dow) bermain dengan analogi bertaruh pada yang kalah. Artinya, menyiratkan bahwa saham dengan yield dividen tertinggi, berasal dari perusahaan yang memiliki kinerja harga yang lebih buruk. Oleh karena itu yield dividen bertambah.

Ini adalah logika di balik nama tersebut:

  1. Anjing = Saham Berkinerja Rendah: Saham yang dipilih adalah mereka yang harganya telah turun. Oleh karena itu, memiliki dividen yang tinggi dibandingkan dengan harga pasar mereka.
  2. Bertaruh pada Pemulihan: Idenya adalah bahwa saham-saham “berkinerja rendah” ini, tetapi dengan keamanan tertentu -karena mereka adalah bagian dari DJIA- dapat memiliki potensi pemulihan, selain memberikan dividen tahunan yang menarik.
  3. Perbandingan dengan Dow Jones: Seperti yang telah kita sebutkan, awalnya strategi ini dilakukan pada perusahaan yang merupakan bagian dari DJIA.

Bagaimana cara kerja Dogs of the Dow?

Baik, mari kita lihat mekanikanya dalam tiga langkah singkat:

  1. Pemilihan Saham: Setiap awal tahun, 10 perusahaan DJIA dengan dividen tertinggi dipilih.
  2. Investasi yang Adil: Kemudian, jumlah uang yang sama diinvestasikan dalam masing-masing 10 saham ini. Artinya, jika misalnya, kita akan berinvestasi Rp 10 juta, kita akan menyetor Rp 1 juta di masing-masing atau nilai yang paling mendekati. Sekarang Anda tahu bahwa saat ini Anda bisa membeli saham pecahan, sehingga bisa tepat secara matematis.
  3. Pemeliharaan dan Rebalancing: Pertahankan saham-saham ini sepanjang tahun. Dan sekali lagi, di awal tahun berikutnya kita akan menjual saham-saham yang tidak lagi termasuk dalam 10 dengan dividen tertinggi. Kemudian membeli mereka yang baru masuk dalam daftar ini. Dan tentu saja, selalu reinvestasi dividen yang Anda dapatkan.

Itu saja, cukup sederhana bukan? Ide setelah ini adalah bahwa setidaknya portofolio ini menjadi otomatis melakukan lima atau enam operasi Anda -tidak akan lebih banyak- di awal tahun. Dan kemudian hanya membiarkan waktu berlalu hingga tahun berikutnya. Selesai.

👉 Panduan bagi Investor Indonesia: Saham Terbaik dan Terburuk dari Indeks Dow Jones

Apakah strategi Dogs of the Dow benar-benar menghasilkan cuan?

Faktanya adalah ya, strategi Dogs of the Dow ini bekerja dengan baik. Dan jika kita skalakan dalam jangka panjang, 25 atau 30 tahun, dengan efek bunga majemuk, hasilnya bisa luar biasa:

  • Menurut data yang ditawarkan oleh portal Dogs of Dow sendiri, jika strategi ini diterapkan dari tahun 1953 hingga 2003, akan menawarkan keuntungan rata-rata tahunan sebesar 14% -dibandingkan dengan 11% DJIA-
  • Dan sejak awal abad ini hingga 2023, data keuntungan rata-rata tahunan telah mencapai 8,7%, seperti yang kita lihat di bawah ini sedikit di atas indeks S&P 500 dan DJIA.
kinerja strategi dogs of the Dow
Kinerja Dogs of The Dow selama lebih dari 20 tahun. Sumber: dogsofthedow.com

Berikut tabel keuntungan strategi ini dibandingkan dengan SP500 dan Dow Jones Industrial Average 30 sendiri, antara tahun 2015 dan 2019.

Keuntungan Dogs of the Dow antara 2015-2019. Sumber: dogsofthedow.com

Seperti yang dapat dilihat, benar bahwa pada tahun-tahun baik, indeks adalah alternatif yang lebih baik. Namun pada tahun-tahun buruk, strategi ini berhasil mengatasi badai dengan lebih baik.

Dogs of the Dow dengan pendekatan modern…

Seperti yang Anda lihat pada grafik di atas, strategi ini memiliki beberapa aspek. Misalnya, salah satunya adalah Small Dogs of the Dow (Anjing kecil Dow). Ini adalah pendelatan baru yang pada dasarnya sama saja. Tetapi alih-alih berinvestasi di 10 perusahaan dengan dividen terbaik, apa yang dilakukan adalah berinvestasi di 10 perusahaan DJIA dengan harga terendah. Itu saja, tidak lebih. Dan seperti yang kita lihat, hasil historisnya tidak buruk sama sekali.

Namun, saya mendorong Anda untuk melakukan backtesting dengan indeks lain di luar DJIA -tentu saja, yang solid-. Anda bisa mengambil, misalnya, 10 saham dengan dividen terbaik dari indeks seperti MSCI World, DAX 40 atau FTSE100. Atau di Indonesia, pilih 10 saham dengan dividen yield terbaik di indeks IDX30 atau LQ45 yang berisi saham-saham solid bluechips.

Dogs of the Dow pada 2024

Untuk mengakhirinya, dan seperti yang seharusnya, saya meninggalkan Anda dengan saham yang menurut sumber resmi Dogs of The Dow sebagai Anjing-anjing Dow pada awal 2024 ini . Ingat, 10 dengan keuntungan dividen tertinggi dari indeks DJIA dengan yield pada tanggal 29 Desember 2023.

  • Walgreens
    • Ticker: WBA
    • Yield: 7,35%
  • Verizon
    • Ticker: VZ
    • Yield: 7,06%
  • 3M
    • Ticker: MMM
    • Hasil: 5,49%
  • Dow
    • Ticker: DOW
    • Hasil: 5,11%
  • IBM
    • Ticker: IBM
    • Hasil: 4,06%
  • Chevron
    • Ticker: CVX
    • Hasil: 4,05%
  • Coca-cola
    • Ticker: KO
    • Hasil: 3,12%
  • Amgen
    • Ticker: AMGN
    • Hasil: 3,12%
  • Cisco
    • Ticker: CSCO
    • Hasil: 3,09%
  • Johnson & Johnson
    • JNJ
    • 3,04%

Saya meninggalkan Anda dengan artikel yang saya yakin mungkin menarik bagi Anda, karena mereka berhubungan dengan investasi dalam dividen:

👉 10 Saham IHSG dengan Proyeksi Dividen Tertinggi Tahun 2024: jika Anda ingin mencoba strategi ini di saham-saham Indonesia.

Strategi dividen lainnya

Akhirnya, jika Anda menyukai ini tentang investasi dalam dividen, saya meninggalkan Anda dengan strategi lainnya, sedikit lebih rumit, tetapi sama menariknya:

  • Aristokrat dividen: Grup perusahaan ini, tidak hanya terkenal karena membayar dividen secara konsisten, tetapi juga karena meningkatkan jumlah pembayaran ini dari tahun ke tahun. Namun, ini adalah istilah untuk perusahaan yang merupakan bagian dari indeks S&P 500 dan telah meningkatkan dividen mereka selama setidaknya 25 tahun berturut-turut.
  • Raja dividen: Raja mewakili tingkat yang lebih eksklusif di antara perusahaan yang membayar dividen. Perusahaan-perusahaan ini tidak hanya telah mempertahankan catatan pembayaran dividen yang konsisten, tetapi juga telah meningkatkan jumlah dividen mereka setiap tahun selama setidaknya 50 tahun berturut-turut. Perbedaan ini menunjukkan stabilitas dan keandalan yang luar biasa, membuat perusahaan-perusahaan ini menjadi pilihan yang sangat menarik bagi investor yang berfokus pada pendapatan pasif.
  • Geraldine Weiss: Juga terkenal sebagai wanita dividen. Strateginya fokus pada identifikasi saham yang undervalued dengan tingkat dividen yang tinggi. Weiss berfokus pada perusahaan dengan track record pembayaran dividen yang solid.

Pro dan kontra menerapkan strategi Dogs of Dow

Pro

  • Metode ini otomatis dan mudah diterapkan oleh setiap investor.
  • Strategi ini dapat diterapkan ke indeks lain seperti Ibex 35, Eurostoxx 50, CAC 40 atau DAX Xetra.

Kekurangan

  • ❌ Mungkin ada perusahaan dengan dividen tinggi dan bisnis yang tidak pasti.
  • Kebijakan dividen perusahaan dapat mengecoh investor
  • ❌ Berinvestasi dalam saham dengan tingkat pengembalian dividen yield tinggi tidak menyelamatkan siapa pun dari kerugian di pasar bearish.

Pada akhirnya, Dogs of the Dow adalah strategi dividen yang kuat dan konsisten, yang hanya membutuhkan sedikit perhatian di awal setiap tahun pasar saham. Lantaran didasarkan pada memiliki portofolio daftar sepuluh saham dengan tingkat yield dividen tertinggi, yang diterbitkan pada akhir setiap tahun.

Pertanyaan yang sering diajukan (FAQ)

Apakah strategi Dogs of the Dow cocok untuk investor pemula?

Strategi Dogs of the Dow hanya membuat investor melakukan evaluasi pada portofolionya di awal tahun. Investor hanya perlu melihat mana saja 10 saham dalam indeks DJIA yang masih memberikan yield dividen tinggi dan mana yang tidak. Sehingga strategi ini cukup mudah dan cocok untuk investor pemula mengingat saham di DJIA adalah saham-saham yang solid.

Apakah strategi Dogs of the Dow bisa diterapkan di saham Indonesia?

Awalnya strategi ini digunaka pada 30 saham anggota DJIA yang merupakan 30 perusahaan besar, bluechips dan pemimpin pasar. Kemudian investor diminta memilih mana perusahaan yang membagi dividen dengan yield yang tinggi. Nah, jika prinsipnya demikian Anda bisa melihat konstituen indeks IDX30, HighDividen 20 dan LQ45 yang merupakan indeks serupa dengan DJIA.

Artikel Terkait

Golden Cross: Apa itu dan Bagaimana Cara Kerjanya?
Golden cross adalah sinyal perdagangan dalam analisis teknikal yang terjadi ketika moving average yang lebih kecil melintasi moving average yang lebih besar ke atas. Hal ini menunjukkan kemungkinan perubahan tren naik. Strategi ini telah memenangk...